Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Barclays mengakhiri pembiayaan langsung untuk ladang minyak dan gas baru

Barclays mengakhiri pembiayaan langsung untuk ladang minyak dan gas baru
  • Ditulis oleh Theo Leggett
  • Koresponden bisnis, BBC News

Sumber gambar, Gambar Getty

Barclays telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi memberikan pembiayaan langsung untuk proyek minyak dan gas baru.

Raksasa perbankan ini juga mengatakan akan membatasi pinjaman kepada perusahaan-perusahaan energi yang berencana memperluas produksi bahan bakar fosil mereka.

Barclays adalah pemberi pinjaman utama bagi industri bahan bakar fosil, namun berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk mengurangi dukungannya terhadap sektor ini.

Kelompok kampanye menyambut baik langkah tersebut, namun bersikeras bahwa langkah tersebut tidak akan dilanjutkan.

Menurut sebuah laporan Dari kelompok lingkungan hidup Rainforest Action Network Barclays adalah pemodal terbesar sektor bahan bakar fosil Eropa antara tahun 2016 dan 2021.

Dana yang disediakan hanya di bawah $16,5 miliar (£13 miliar) pada tahun 2022, meskipun jumlah tersebut jauh lebih sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun 2019 dan 2020, jumlahnya melebihi $30 miliar.

Namun, bank tersebut mendapat tekanan dari aktivis lingkungan hidup, aktivis pemegang saham, dan bahkan selebriti untuk membatasi dukungannya.

Dalam apa yang dia sebut A Pernyataan perubahan iklimBarclays Bank mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi memberikan pembiayaan langsung untuk proyek-proyek yang dirancang untuk memperluas produksi minyak dan gas, atau infrastruktur yang terkait dengan proyek-proyek tersebut.

Dikatakan juga akan mengakhiri pendanaan langsung untuk proyek minyak dan gas apa pun di Amazon atau Lingkaran Arktik, atau yang bertujuan untuk mengekstraksi, memproses, atau mengangkut minyak dari pasir minyak.

Namun pembiayaan langsung untuk proyek-proyek tertentu hanya merupakan sebagian dari total pinjaman Barclays ke sektor ini.

Rencana tersebut tidak sepenuhnya berfokus pada minyak dan gas. Juga akan ada pembatasan terhadap pinjaman yang terkait dengan pertambangan batu bara dan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Barclays bukanlah bank pertama di Eropa yang membuat komitmen tersebut. HSBC, Lloyds, BNP Paribas, Société Générale dan Credit Agricole sebelumnya telah mengumumkan pembatasan pembiayaan bahan bakar fosil.

ShareAction, sebuah kelompok yang mengkampanyekan investasi yang bertanggung jawab, menyambut baik pengumuman terbaru tersebut, namun mengeluhkan adanya celah dalam rencana tersebut.

“Barclays salah jika tidak mengesampingkan perusahaan pembiayaan yang fokus secara eksklusif pada ekstraksi bahan bakar fosil,” katanya.

“Ini termasuk fracking, yang menyebabkan banyak kerusakan lingkungan dan sosial dan merupakan aktivitas yang sangat rentan bagi bank.”

Sementara itu, kelompok Make My Money Matter, yang beranggotakan Thompson dan Curtis, mengatakan rencana Barclays “tidak memadai dalam cakupan dan ambisi”.

Kepala eksekutifnya, Tony Bourdon, mengatakan: “Meskipun mereka baru-baru ini berhasil mengejar ketertinggalan dari bank-bank besar Eropa lainnya seperti Lloyds dengan mengecualikan pembiayaan langsung untuk proyek-proyek bahan bakar fosil, kenyataannya adalah bahwa hal ini hanya mencakup sebagian kecil dari pinjaman minyak dan gas mereka.

“Kebijakan baru ini memungkinkan mereka untuk terus mentransfer miliaran dolar ke perusahaan-perusahaan yang mengembangkan proyek bahan bakar fosil baru yang menimbulkan bencana di seluruh dunia.”

Barclays mencatat bahwa pembiayaan sektor minyak dan gas hanya mewakili sebagian kecil dari total kegiatannya.