Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan dibingungkan oleh siklon misterius di kutub Jupiter

Para ilmuwan dibingungkan oleh siklon misterius di kutub Jupiter

Sistem siklon besar berbentuk poligon di kutub utara dan selatan Jupiter telah membuat para ilmuwan bingung tentang bagaimana mempertahankan bentuk geometris mereka yang aneh namun indah selama bertahun-tahun.

Badai kekuatan badai – semua ukuran benua Amerika Serikat – tetap stabil secara misterius dalam konfigurasi eksotis mereka sejak pesawat ruang angkasa Juno pertama kali menemukannya pada tahun 2017.

Di kutub utara raksasa gas, pesawat ruang angkasa mengamati badai besar yang dikelilingi oleh delapan tornado kecil yang tampaknya mengorbit di sekitarnya. Di Antartika, ada struktur yang mirip dengan badai dalam bentuk segi enam.

Sekarang, sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Andrew P. Ingersoll dari California Institute of Technology mengatakan mereka mungkin telah menemukan beberapa penjelasan untuk fenomena aneh di planet – terbesar di tata surya.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa itu tampaknya menjadi “lingkaran anti-eddy” antara badai besar dan siklon yang lebih kecil yang membuat kelompok dalam pola poligonal unik mereka, menurut studi baru tentang pusaran Arktik, diterbitkan Rabu dalam astronomi alam.

Para ilmuwan telah bingung selama bertahun-tahun mengenai pola siklon poligonal yang terbentuk di kutub Jupiter.
NASA / JPL-Caltech / SwRI / ASI / INAF / JIRAM

Namun, masih banyak pertanyaan tentang badai.

“Sejak 2017, pesawat ruang angkasa Juno telah mengamati topan di kutub utara Jupiter yang dikelilingi oleh delapan siklon kecil yang tersusun dalam pola poligonal,” kata studi tersebut. “Tidak jelas mengapa formasi ini stabil atau bagaimana mempertahankannya.”

“Poligon individu dan vortisitas yang menyusunnya telah stabil selama 4 tahun sejak Juno menemukannya,” lanjut para peneliti. “Pola poligonal berputar perlahan atau tidak sama sekali.”

Para peneliti menggunakan serangkaian gambar yang diambil oleh Jovian InfraRed Auroral Mapper milik Juno [JIRAM] Di Juneau untuk melacak angin dengan siklon kutub dan dua siklon kutub, menurut penelitian.

READ  Ikon NASA menemukan jejak letusan supervolcano Tonga di luar angkasa

Namun, para ilmuwan tidak menemukan apa yang mereka harapkan berdasarkan “asumsi sebelumnya tentang dinamika” mengenai “tanda tangan konveksi yang diharapkan – korelasi spasial antara divergensi dan pusaran anti-vortex.”

Para peneliti mengatakan penelitian lebih lanjut tentang siklon selatan Jupiter diperlukan untuk mendamaikan data yang saling bertentangan.

“Badai ini adalah fenomena cuaca baru yang belum pernah kita lihat atau duga sebelumnya,” Dia berkata Cheng Li, seorang ilmuwan Juno dari University of California, Berkeley dalam studi NASA 2019 tentang badai.

“Alam mengungkapkan fisika baru mengenai gerakan fluida dan bagaimana atmosfer planet raksasa bekerja. Kami mulai memahaminya melalui pengamatan dan simulasi komputer. Flyby Juno di masa depan akan membantu kami meningkatkan pemahaman kami dengan mengungkapkan bagaimana badai berkembang dari waktu ke waktu.”