Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para astronom telah menemukan planet terkecil di galaksi

Para astronom telah menemukan planet terkecil di galaksi

Selama 30 tahun terakhir, para astronom telah menemukan lebih dari 5000 exoplanet, kebun binatang eklektik dunia yang jauh dari lingkungan astral kita. Yang terakhir mungkin hanya bayi.

di majalah Surat Jurnal AstrofisikaDan para ilmuwan pada hari Selasa mengumumkan Bukti meyakinkan tentang dunia yang baru berusia 1,5 juta tahun, membuatnya satu dari terkecil Planet yang pernah ditemukan, mungkin yang terkecil.

Dunia ini – 395 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Ophiuchus – sangat kecil sehingga blok bangunannya yang terdiri dari gas dan debu masih berkumpul. Planet ini adalah bayi yang baru lahir beristirahat di pelukan bintang induknya.

“Ini seperti melihat kembali masa lalu kita,” katanya. Myriam BenestiD., seorang astronom di Institute of Planetary Science and Astrophysics di Grenoble, Prancis, dan rekan penulis studi tersebut.

Karena planet yang dicurigai dikelilingi oleh material penyusunnya, pengamatan teleskopik lebih lanjut akan diperlukan untuk memastikan keberadaannya. Dengan asumsi itu tidak Detritus berbatu yang menyamar sebagai planetPara ilmuwan dapat menggunakannya untuk lebih memahami bagaimana dunia dibuat.

Aliran eksoplanet yang baru ditemukan Kompleks atau menyangkal Teori lama pembentukan planet. Tetapi lokasi planet kecil ini – di dalam piringan materi primordial di sekitar bintangnya – mendukung gagasan bahwa sebagian besar planet menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tumbuh di tempat pembibitan yang serupa.

Penemuan titik langit menunjukkan bahwa “semua sistem planet memiliki proses pembentukan yang sama” Anders Johansson, seorang astronom di Universitas Lund di Swedia tidak terlibat dalam penelitian ini. Terlepas dari kekacauan alam semesta, katanya, “sebenarnya ada banyak keteraturan” dalam hal membuat planet.

Tim ilmuwan menggunakan Atacama Large Millimeter/ Sub-millimeter Array (Alma), sekelompok 66 antena yang bekerja bersama di Chili, untuk mengumpulkan bukti dari ilmuwan yang sangat muda ini. Gas dan debu mengorbit bintang-bintang tertentu dalam apa yang disebut piringan bintang. Bahan ini, yang menggumpal membentuk planet di dalam piringan ini, memancarkan gelombang radio yang dapat dideteksi ALMA.

READ  NASA melihat reruntuhan di Mars dengan helikopter yang cerdik

Tahun lalu, Dr. Benisty dan rekan-rekannya menggunakan ALMA untuk membuat penemuan tegas pertama dari a aura gas dan debu Mengorbit sebuah planet ekstrasurya: Pengecoran di sekitar planet masih membuat dunia yang menyelubunginya, dan mungkin juga beberapa bulan.

Dalam studi terbaru, mereka menunjuk ke ALMA di AS 209, sebuah bintang yang sedikit lebih berat dari Matahari. Pada usia hanya 1,5 juta tahun, baru-baru ini mulai membakar hidrogen – bintang yang setara dengan seorang anak kecil yang mengucapkan kata-kata pertamanya.

Disk perifer AS 209 ditemukan memiliki beberapa vakuola. Dan di salah satu celah itu, ALMA mendeteksi sinyal gelombang radio dari badai pembuat planet, gas yang mungkin mengelilingi dunia mirip Jupiter yang masih dalam pembangunan.

Usia pasti planet ini tidak akan ditentukan segera, tetapi kemungkinan akan sangat mirip dengan bintangnya yang baru lahir. Tapi masa mudanya bukan satu-satunya hal yang menarik perhatian para astronom. Hal ini juga membingungkan jauh dari bintangnya. Neptunus, planet terjauh di tata surya kita, berjarak sekitar 2,8 miliar mil dari matahari. Planet ekstrasurya ini berjarak sekitar 19 miliar mil dari bintangnya.

Ini menimbulkan pertanyaan tentang leher kami di hutan.

Ukuran piringan puing yang membentuk Bumi dan planet lain tidak pasti. “Cakram itu mungkin sedikit lebih besar dari orbit Neptunus, itulah sebabnya Neptunus adalah planet terjauh,” kata Dr. Johansen. Tapi mungkin pusat pembuatan planet kita lebih mirip dengan AS 209. Jika itu masalahnya, “kita juga tidak dapat mengesampingkan bahwa tata surya kita memiliki planet di luar Neptunus,” katanya – mungkin seharusnya planet 9 Yang beberapa astronom percaya berlama-lama di kegelapan yang jauh.

READ  Dinding tak terlihat di ruang angkasa dapat menjelaskan masalah yang membingungkan para ilmuwan

dalam beberapa hari mendatang, Teleskop Luar Angkasa James Webb Dia akan menentukan massa planet yang baru lahir dan mempelajari kimia atmosfer. Dan dengan melukiskan gambaran rinci dari salah satu dunia terkecil yang dikenal sains, pengamatan ini akan membawa kita semua lebih dekat untuk menjawab pertanyaan pamungkas, Jihan Baiseorang astronom di University of Florida dan penulis studi: “Dari mana kita berasal?”