Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Panel surya yang tertutup debu berarti akhir dari misi penyelidikan Mars NASA

Panel surya yang tertutup debu berarti akhir dari misi penyelidikan Mars NASA

Karena pasokan listrik berkurang, misi akan menghentikan operasi sains pada akhir musim panas, Cathia Zamora Garcia, wakil direktur proyek InSight di Laboratorium Propulsi Jet NASA di Pasadena, California, mengatakan selama konferensi pers Selasa.

Panel surya InSight semakin tertutup debu merah Mars, meskipun ada upaya kreatif Oleh tim misi di lapangan. Akumulasi ini Ini hanya akan menjadi lebih buruk karena Mars sekarang memasuki musim dingin, ketika lebih banyak debu akan naik ke atmosfer.

Partikel mengambang ini mengurangi sinar matahari yang dibutuhkan untuk mengisi daya panel surya yang memberi daya pada InSight, yang saat ini sedang dalam misi diperpanjang yang diperkirakan akan berlangsung hingga Desember. Misi mencapai tujuan utamanya setelah dua tahun pertama di permukaan Mars.

Pendarat memasuki mode aman pada 7 Mei, ketika tingkat dayanya turun, menyebabkannya menghentikan semua kecuali fungsi penting. Tim mengantisipasi bahwa ini bisa terjadi lebih sering Di masa depan dengan tingkat debu yang meningkat.

Pendarat stasioner hanya mampu mengumpulkan sekitar sepersepuluh dari catu daya yang tersedia setelah mendarat di Mars pada November 2018. Saat pertama kali mendarat, InSight dapat menghasilkan sekitar 5.000 watt-jam per hari di Mars, kira-kira berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk berlari. Oven listrik selama 1 jam 40 menit.

Sekarang, probe menghasilkan 500 watt per hari, yang cukup untuk menyalakan tungku listrik hanya selama 10 menit. Jika 25% panel surya dibersihkan, InSight akan melihat peningkatan energi yang cukup untuk kelanjutannya. Pesawat ruang angkasa telah melihat banyak setan debu, atau angin puyuh, tapi Tak satu pun dari mereka cukup dekat untuk melepas panel surya.

“Kami berharap untuk membersihkan debu seperti yang telah kami lihat terjadi beberapa kali untuk pesawat ruang angkasa Spirit and Opportunity,” kata Bruce Banerdt, peneliti utama InSight di Jet Propulsion Laboratory. “Masih mungkin, tapi energinya cukup rendah sehingga fokus kami adalah memaksimalkan ilmu yang masih bisa kami kumpulkan.”

READ  Kerangka gorgosaurus berusia 76 juta tahun akan dilelang

Lengan robot pesawat ruang angkasa akan segera dimasukkan ke mode “pensiun”.

Pada akhir musim panas, tim akan mematikan seismometer, menghentikan operasi ilmiah, dan memantau tingkat energi yang tersisa pada probe. Pada akhir tahun, misi InSight akan berakhir.

Namun, tim InSight akan terus mendengarkan komunikasi potensial apa pun dari pesawat ruang angkasa dan menentukan apakah itu dapat dihidupkan kembali.

InSight menangkap gambar panel surya yang tertutup debu ini pada 24 April.

“Misi InSight benar-benar menjadi misi yang luar biasa bagi kami,” kata Laurie Glaese, direktur Divisi Ilmu Planet NASA, selama konferensi pers. “Dan itu memberi kami pandangan sekilas ke Mars yang tidak bisa kami dapatkan dari pesawat ruang angkasa lain di armada Mars NASA. Menafsirkan data InSight telah memajukan pemahaman kami tentang bagaimana planet berbatu terbentuk di seluruh alam semesta.”

Seismometer yang sangat sensitif, yang disebut Eksperimen Seismik Struktur Dalam, telah mendeteksi lebih dari 1.300 gempa bumi dari jarak ratusan dan ribuan mil. Data yang dikumpulkan oleh InSight sejauh ini Temukan detail baru tentang yang tidak diketahui Inti dan mantel Mars. Itu juga merekam data cuaca dan menganalisis sisa-sisa medan magnet yang pernah ada di Mars.

“Bahkan saat kami mendekati akhir misi kami, Mars masih memberi kami beberapa hal yang sangat menakjubkan untuk dilihat,” kata Banerdt.

Grafik ini menunjukkan perbedaan catu daya InSight pada tahun 2018 (kiri) dengan yang sekarang (kanan) karena penumpukan debu dan berkurangnya sinar matahari.

Gempa bumi Mars mirip dengan gempa bumi yang kita lihat di Bumi, tetapi mereka sedikit berbeda dalam hal mengapa mereka terjadi di setiap planet. Turun ke bumi, itu akhir-akhir ini Peristiwa itu akan menjadi gempa bumi berukuran sedang – tetapi itu akan membuat rekor baru untuk aktivitas seismik yang ditemukan oleh para ilmuwan yang mempelajari Mars.

READ  'Aurora zigzag' aneh terdeteksi di atmosfer Mars

Ketika kita merasakan gempa, itu karena lempeng tektonik di Bumi bergerak dan bergerak dan saling bergesekan. Sejauh ini, Bumi adalah satu-satunya planet yang diketahui memiliki lempeng-lempeng ini.

Jadi bagaimana gempa bumi terjadi di Mars? Pikirkan kerak Mars sebagai satu lempeng raksasa. Kerak ini memiliki retakan dan celah di dalamnya karena planet terus menyusut saat mendingin. Kontraksi ini Ini memampatkan, meregangkan, dan memecahkan kerak Mars.

Ketika gelombang seismik rawa berjalan melalui bahan yang berbeda di dalam Mars, mereka memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari struktur planet. Analisis aktivitas membantu mereka memahami interior misterius Mars dan menerapkan penelitian ini untuk mempelajari bagaimana planet berbatu lainnya, termasuk planet kita, terbentuk.

Menggunakan InSight, kata Bannerdt, para ilmuwan telah mampu memetakan interior Mars untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Sinyal seismik dari rawa-rawa yang mengalir melalui material mengungkapkan lebih banyak tentang kerak, mantel, dan inti Mars.

Tim sains di InSight terus menganalisis gempa untuk lebih memahami asal, sumber, dan apa yang mungkin diungkapkannya tentang Planet Merah.

Aliran data yang konstan ke para ilmuwan di Bumi dari InSight akan berhenti ketika sel surya tidak dapat menghasilkan daya yang cukup. Tetapi para peneliti akan mempelajari penemuan yang telah dibuat InSight selama beberapa dekade yang akan datang untuk mempelajari sebanyak mungkin tentang tetangga planet misterius kita.