Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Panama bersiap untuk mengevakuasi pulau pertama dalam menghadapi kenaikan permukaan laut

Panama bersiap untuk mengevakuasi pulau pertama dalam menghadapi kenaikan permukaan laut

GARDE SUJDUP, Panama (AP) — Di sebuah pulau kecil di lepas pantai Panama di Laut Karibia, sekitar 300 keluarga mengemasi barang-barang mereka sebagai persiapan menghadapi perubahan radikal. Generasi masyarakat Guna yang tumbuh di Garde Sugdub dengan kehidupan yang berdedikasi pada laut dan pariwisata akan menukarnya minggu depan dengan tanah keras di daratan.

Mereka pergi dengan sukarela – semacam itu.

Suku Gunas di Gardi Sugdub adalah komunitas pertama dari 63 komunitas di sepanjang pantai Karibia dan Pasifik Panama yang diperkirakan harus direlokasi oleh pejabat pemerintah dan ilmuwan karena naiknya permukaan air laut dalam beberapa dekade mendatang.

Suatu hari baru-baru ini, masyarakat adat di pulau tersebut sedang mendayung atau berperahu perahu untuk menangkap ikan. Anak-anak, sebagian berseragam dan sebagian mengenakan tekstil lokal berwarna-warni yang disebut mola, mengobrol sambil berjalan cepat melewati jalan tanah sempit menuju sekolah.

“Kami sedikit sedih, karena kami akan meninggalkan rumah-rumah yang kami kenal selama hidup, hubungan kami dengan laut, tempat kami memancing, tempat kami mandi, tempat turis datang, namun lautnya sedang tenggelam,” kata Nadine Morales, 24, yang sedang bersiap untuk pindah bersama ibu, paman, dan pacarnya ke pulau itu sedikit demi sedikit.

Seorang pejabat di Kementerian Perumahan Panama mengatakan bahwa beberapa orang memutuskan untuk tinggal di pulau itu sampai situasi menjadi tidak aman, tanpa mengungkapkan jumlah pastinya. Pejabat tersebut, yang meminta tidak disebutkan namanya untuk membahas masalah ini, mengatakan pihak berwenang tidak akan memaksa mereka untuk pergi.

Gardi Sugdub adalah salah satu dari sekitar 50 pulau berpenghuni di kepulauan Wilayah Guna Yala. Panjangnya sekitar 400 yard (366 m) dan lebar 150 yard (137 m). Dari atas tampak berbentuk semi lonjong runcing yang dikelilingi puluhan dermaga pendek tempat warga mengikat perahunya.

READ  Penumpang terjebak di landasan saat penerbangan mereka lepas landas

Setiap tahun, terutama saat angin kencang bertiup di laut pada bulan November dan Desember, air memenuhi jalan dan masuk ke rumah-rumah. Perubahan iklim tidak hanya menaikkan permukaan air laut, tetapi juga menghangatkan lautan sehingga memicu badai yang lebih kuat.

Suku Gona sudah berusaha memperkuat pinggiran pulau dengan bebatuan, tiang pancang, dan koral, namun air laut tetap mengalir.

“Baru-baru ini saya melihat bahwa perubahan iklim mempunyai dampak yang besar,” kata Morales. “Sekarang air pasang telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan panasnya tidak tertahankan.”

Pemerintahan mandiri Gona memutuskan dua dekade lalu bahwa mereka perlu mempertimbangkan untuk meninggalkan pulau tersebut, namun pada saat itu hal tersebut terjadi karena pulau tersebut terlalu ramai. Evelio Lopez, seorang guru berusia 61 tahun di pulau tersebut, mengatakan dampak perubahan iklim telah mempercepat pemikiran ini.

Dia berencana untuk pindah bersama kerabatnya ke lokasi baru di daratan yang dikembangkan oleh pemerintah dengan biaya $12 juta. Rumah-rumah beton tersebut terletak di jalan beraspal yang diukir di hutan tropis lebat sekitar satu mil (2 km) dari pelabuhan, dan Garde Sugdub dapat dicapai dalam delapan menit perjalanan dengan perahu.

Lopez mengatakan meninggalkan pulau ini adalah “tantangan besar, karena selama lebih dari 200 tahun budaya kita berasal dari laut, jadi meninggalkan pulau ini memiliki arti yang banyak.” Pulau itu, sekarang kita akan berada di tanah yang kokoh, di dalam hutan, dan kita akan lihat apa hasilnya dalam jangka panjang.

Langkah selanjutnya “merupakan akibat langsung dari perubahan iklim melalui kenaikan permukaan air laut,” kata Stephen Patton, direktur Program Pemantauan Fisik Smithsonian di Panama.

READ  Resmi: Sedikitnya 15 orang tewas dalam gempa bumi di Afghanistan

“Pulau-pulau tersebut rata-rata hanya setengah meter di atas permukaan laut, dan dengan kenaikan permukaan laut, cepat atau lambat masyarakat Guna hampir pasti harus meninggalkan semua pulau tersebut pada akhir abad ini atau lebih cepat lagi.”

“Semua pantai di dunia terkena dampak ini dengan kecepatan yang berbeda-beda,” kata Patton.

Penduduk komunitas pesisir kecil di Meksiko Saya pindah ke dalam Tahun lalu setelah badai terus mengambil alih rumah mereka. Pemerintah terpaksa mengambil tindakan kota danau Italia Venesia ke Komunitas pesisir di Selandia Baru.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Departemen Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup Panama, dengan dukungan dari universitas-universitas di Panama dan Spanyol, memperkirakan bahwa pada tahun 2050 Panama akan kehilangan sekitar 2,01% wilayah pesisirnya akibat kenaikan permukaan laut.

Panama memperkirakan dibutuhkan biaya sekitar $1,2 miliar untuk memukimkan kembali 38.000 orang yang akan menghadapi kenaikan permukaan air laut dalam jangka pendek dan menengah, kata Ligia Castro, direktur perubahan iklim di Kementerian Lingkungan Hidup.

Di Gardi Sugdub, para perempuan pembuat mola bersulam rumit yang dikenakan oleh perempuan Juna menggantungnya di luar rumah setelah selesai, untuk menarik perhatian wisatawan yang berkunjung.

Pulau ini dan pulau-pulau lainnya di sepanjang pantai selama bertahun-tahun telah memperoleh manfaat dari pariwisata sepanjang tahun.

Brocilio de la Ossa, wakil sekretaris Pelabuhan Carti yang menghadap Garde Sugdub, mengatakan dia berencana pindah bersama istri, anak perempuannya, saudara ipar perempuan dan ibu mertuanya. Beberapa kerabat istrinya akan tetap tinggal di pulau itu.

Ia mengatakan, tantangan terbesar yang dihadapi mereka yang bermigrasi adalah perubahan gaya hidup berpindah dari laut ke pedalaman meski jaraknya relatif kecil.

READ  Kathleen Folbigg: Seorang ibu Australia yang dipenjara secara salah atas kematian keempat anaknya telah dibatalkan hukumannya

“Sekarang mereka berada di hutan, cara hidup mereka akan berbeda,” katanya.

___

Juan Zamorano melaporkan dari Panama City.