Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pada KTT iklim COP28, negara-negara sepakat untuk beralih dari bahan bakar fosil

Pada KTT iklim COP28, negara-negara sepakat untuk beralih dari bahan bakar fosil

Untuk pertama kalinya sejak negara-negara mulai bertemu tiga dekade lalu untuk menghadapi perubahan iklim, diplomat dari hampir 200 negara berpartisipasi Menyetujui piagam global Hal ini secara eksplisit menyerukan “peralihan dari bahan bakar fosil” seperti minyak, gas, dan batu bara yang dapat menyebabkan pemanasan global.

Kesepakatan komprehensif tersebut, yang dicapai pada tahun terpanas dalam sejarah, dicapai pada hari Rabu setelah dua minggu perdebatan sengit di KTT iklim PBB di Dubai. Para pemimpin Eropa dan banyak negara yang paling rentan terhadap bencana terkait iklim telah mendesak agar dilakukan “penghentian penggunaan” bahan bakar fosil secara menyeluruh. Namun usulan ini mendapat tentangan keras dari negara-negara eksportir minyak besar seperti Arab Saudi dan Irak, serta negara-negara berkembang pesat seperti India dan Nigeria.

Pada akhirnya, para perunding mencapai kompromi: Perjanjian baru ini menyerukan negara-negara untuk mempercepat transisi global dari bahan bakar fosil pada dekade ini “dengan cara yang adil, teratur dan merata,” dan berhenti menambahkan karbon dioksida ke atmosfer pada pertengahan tahun 2017. abad. Kesepakatan ini juga menyerukan negara-negara untuk melipatgandakan jumlah energi terbarukan, seperti tenaga angin dan surya, yang dipasang di seluruh dunia pada tahun 2030 dan mengurangi emisi metana, gas rumah kaca yang lebih kuat dibandingkan karbon dioksida, dalam jangka pendek.

Meskipun perjanjian iklim PBB sebelumnya telah mendesak negara-negara untuk mengurangi emisi, mereka menghindari penggunaan istilah “bahan bakar fosil” secara eksplisit, meskipun pembakaran minyak, gas, dan batu bara adalah penyebab utama pemanasan global.

“Umat manusia akhirnya melakukan apa yang sudah lama tertunda,” kata Wopke Hoekstra, Komisaris Aksi Iklim Eropa. “Tiga puluh tahun – 30 tahun! – kita telah menghabiskan uang untuk mencapai awal dari berakhirnya bahan bakar fosil.”

Kesepakatan Baru tidak mengikat secara hukum dan tidak dapat memaksa negara mana pun untuk bertindak. Namun, banyak politisi, pemerhati lingkungan dan pemimpin bisnis yang berkumpul di Dubai berharap pertemuan ini akan memberikan pesan kepada investor dan pembuat kebijakan bahwa peralihan dari bahan bakar fosil tidak dapat dihentikan. Selama dua tahun ke depan, masing-masing negara harus menyerahkan rencana formal dan rinci mengenai upaya mengurangi emisi gas rumah kaca hingga tahun 2035. Perjanjian yang dicapai pada hari Rabu bertujuan untuk memandu rencana tersebut.

“Ini bukanlah perubahan yang akan terjadi dari satu hari ke hari berikutnya,” kata Susana Muhammad, menteri lingkungan hidup Kolombia, minggu ini. “Seluruh perekonomian dan masyarakat bergantung pada bahan bakar fosil. Modal fosil tidak akan hilang hanya karena kita mengambil keputusan di sini.” Namun dia menambahkan bahwa perjanjian tersebut mengirimkan “pesan politik yang kuat bahwa inilah jalan yang harus ditempuh.”

Kesepakatan tersebut merupakan kemenangan diplomatik bagi Uni Emirat Arab, negara kaya minyak yang menjadi tuan rumah perundingan ini di pusat pameran yang luas dan berkilauan di Dubai di bawah langit berkabut, hanya 11 mil dari pembangkit listrik tenaga gas alam terbesar di dunia.

Sultan Al Jaber, pejabat UEA dan eksekutif perminyakan yang memimpin perundingan tersebut, menghadapi keluhan tentang konflik kepentingan dan lolos dari seruan awal untuk pemecatannya. Sejumlah pelobi bahan bakar fosil membanjiri KTT tersebut. Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi, perusahaan yang dijalankan oleh Al Jaber, menginvestasikan setidaknya $150 miliar selama lima tahun ke depan untuk meningkatkan operasi pengeboran.

READ  Perang terakhir Rusia di Ukraina: Serangan rudal Rusia menghantam infrastruktur di Kyiv

Namun Al Jaber juga menggambarkan penghentian penggunaan bahan bakar fosil sebagai hal yang “tidak dapat dihindari” dan mempertaruhkan reputasinya pada kemampuannya untuk membujuk negara-negara penghasil minyak lainnya untuk menandatangani perjanjian iklim baru yang besar.

“Sepanjang malam dan dini hari, kami bekerja bersama untuk mencapai konsensus,” kata Al Jaber pada Rabu pagi di ruangan yang dipenuhi para perunding yang bertepuk tangan. “Saya berjanji akan menyingsingkan lengan baju saya, kita punya landasan untuk mencapai perubahan transformasional.

Masih harus dilihat apakah negara-negara akan menindaklanjuti implementasi perjanjian tersebut. Para ilmuwan mengatakan negara-negara perlu mengurangi emisi gas rumah kaca sekitar 43 persen pada dekade ini jika mereka ingin membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, atau 2,7 derajat Fahrenheit, dibandingkan dengan tingkat pemanasan global pada masa pra-industri. Para ilmuwan mengatakan bahwa melebihi tingkat tersebut, manusia mungkin mengalami kesulitan beradaptasi terhadap kenaikan permukaan air laut, kebakaran hutan, badai hebat, dan kekeringan.

Namun, emisi bahan bakar fosil global telah meningkat hingga mencapai rekor tertinggi pada tahun ini, negara-negara saat ini berada pada jalur yang tepat untuk mengurangi polusi sebesar kurang dari 10% pada dekade ini, dan suhu dunia telah meningkat lebih dari 1,2 derajat Celcius. Banyak ilmuwan mengatakan saat ini umat manusia tidak mungkin mampu membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat, meskipun mereka menambahkan bahwa negara-negara harus melakukan segala yang mereka bisa untuk menjaga kenaikan suhu serendah mungkin.

Perwakilan pulau-pulau kecil yang pantai dan sumurnya menghilang di bawah naiknya air laut Itu diisi dengan air garamDia mengatakan perjanjian iklim baru memiliki “serangkaian celah” dan tidak cukup untuk mencegah bencana.

“Proses ini telah mengecewakan kita,” kata Anne Rasmussen, kepala perunding Samoa, yang mengeluh bahwa kesepakatan itu disetujui ketika kelompoknya yang terdiri dari 39 negara kepulauan kecil tidak hadir dalam perundingan tersebut. “Koreksi jalur yang diminta tidak dijamin.”

Perjanjian iklim sebelumnya seringkali gagal mendorong tindakan yang berarti. Pada tahun 2021, negara-negara mencapai kesepakatan di Glasgow untuk “menghentikan” pembangkit listrik tenaga batu bara. Namun Inggris menyetujui tambang batu bara baru setahun kemudian dan penggunaan batu bara secara global Sejak saat itu, angka tersebut telah meningkat ke tingkat rekor.

Bahkan ketika para perunding Amerika dan Eropa berusaha keras mencapai kesepakatan untuk membatasi penggunaan bahan bakar fosil, para pemerhati lingkungan menunjukkan bahwa produksi minyak Amerika meningkat, sementara negara-negara Eropa mengeluarkan miliaran dolar untuk terminal impor gas alam baru. perang. Di Ukraina.

Para pejabat AS telah membicarakan fakta bahwa Kongres baru-baru ini menyetujui ratusan miliar dolar untuk mengadopsi dan memproduksi teknologi energi ramah lingkungan seperti panel surya, kendaraan listrik, dan pompa panas yang akan membantu mengekang selera dunia terhadap minyak, batu bara, dan gas alam.

READ  2 gangster Punjabi di antara 5 ditangkap dalam pembunuhan Meinander Dhaliwal Kanada: The Tribune India

Ketika para diplomat di Dubai berdebat dalam sesi semalam suntuk mengenai bahasa yang digunakan dalam naskah tersebut, mereka terpaksa menghadapi kenyataan pahit dan tantangan transisi global dari bahan bakar fosil secara lebih rinci dibandingkan sebelumnya.

Arab Saudi dan perusahaan-perusahaan minyak dan gas mengatakan pembicaraan harus fokus pada emisi, bukan pada bahan bakar fosil, dan mengatakan bahwa teknologi seperti penangkapan dan penyimpanan karbon dapat memerangkap dan mengubur gas rumah kaca dari minyak dan gas serta memungkinkan penggunaannya terus menerus. Hingga saat ini, negara-negara masih kesulitan untuk menerapkan teknologi ini dalam skala besar.

Para pemimpin dunia lainnya telah menjawab bahwa cara terbaik untuk mengurangi emisi adalah dengan beralih ke bentuk energi yang lebih ramah lingkungan seperti tenaga surya, angin atau nuklir, dan menghemat penangkapan karbon untuk situasi yang jarang terjadi ketika alternatif tidak tersedia.

Teks terakhir menyerukan kepada negara-negara untuk mempercepat penangkapan karbon “khususnya di sektor-sektor yang sulit untuk dimitigasi.” Namun beberapa perunding menyatakan kekhawatirannya bahwa perusahaan bahan bakar fosil dapat memanfaatkan istilah ini untuk terus mengeluarkan emisi dalam jumlah besar sambil berjanji untuk menangkap emisi di kemudian hari.

Perjanjian akhir juga mencakup pengakuan bahwa bahan bakar transisi dapat berperan dalam transisi menuju energi ramah lingkungan dan memastikan keamanan energi. “Bahan bakar transisi” secara luas dipandang sebagai simbol gas alam, sesuatu yang diserukan oleh negara-negara penghasil gas seperti Rusia dan Iran. Beberapa negara yang berupaya mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil merasa kecewa dengan dimasukkannya istilah tersebut.

Draf perjanjian sebelumnya telah mendesak negara-negara untuk berhenti mengeluarkan izin pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru kecuali mereka dapat menangkap dan mengubur emisi karbon dioksida. Namun negara-negara seperti Tiongkok dan India, yang masih membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru untuk memenuhi permintaan energi yang terus meningkat, menentang pembatasan yang terlalu ketat. Bahasa tentang pembangkit listrik tenaga batu bara baru telah dihapus dari versi final.

Banyak negara Afrika yang mengkritik keras gagasan bahwa semua negara harus mengurangi penggunaan bahan bakar fosil dengan kecepatan yang sama. Mereka mengatakan bahwa tanpa bantuan keuangan eksternal, negara-negara Afrika perlu mengeksploitasi cadangan minyak dan gas mereka agar menjadi cukup kaya untuk membiayai transisi menuju energi ramah lingkungan.

“Mewajibkan Nigeria, atau bahkan Afrika, untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil sama seperti meminta kita berhenti bernapas tanpa alat bantu kehidupan,” kata Isaac Salako, menteri lingkungan hidup Nigeria. “Ini tidak dapat diterima dan tidak mungkin dilakukan.”

Beberapa pemimpin dunia mengkritik negara-negara kaya penghasil emisi seperti Amerika Serikat, Eropa dan Jepang karena gagal memberikan dukungan keuangan yang memadai kepada negara-negara berpenghasilan rendah untuk membantu mereka beralih dari bahan bakar fosil. Di negara-negara seperti Afrika, Amerika Latin dan Asia Tenggara, negara-negara berkembang menghadapi tingkat suku bunga yang tinggi sehingga menyulitkan pendanaan proyek-proyek energi baru terbarukan.

Perjanjian baru ini mencatat pentingnya pendanaan, namun negara-negara telah sepakat untuk mengatasi masalah ini pada putaran perundingan iklim berikutnya di Baku, Azerbaijan, tahun depan.

READ  Pemakaman Ratu: Mengungkap Rencana Keamanan Para Pemimpin Dunia; Biden untuk hadir

“Teks tersebut menyerukan transisi dari bahan bakar fosil dalam dekade kritis ini, namun transisi tersebut tidak didanai dan tidak adil,” kata Mohamed Addo, direktur kelompok lingkungan Power Shift Africa. “Kita masih kekurangan pendanaan untuk membantu negara-negara berkembang melakukan dekarbonisasi, dan harus ada harapan yang lebih besar dari produsen bahan bakar fosil yang kaya untuk melakukan penghentian karbon terlebih dahulu.”

Sementara itu, peperangan dan kerusuhan di belahan dunia lain telah membayangi perundingan perubahan iklim, yang telah ditandai dengan perselisihan yang tajam antar negara. Secara tradisional, peraturan PBB mengharuskan setiap perjanjian pada pertemuan puncak perubahan iklim harus diratifikasi melalui konsensus, dan negara mana pun dapat menggagalkan konsensus tersebut.

Selama berminggu-minggu, para diplomat berjuang untuk menyepakati lokasi pertemuan tahun depan, karena Rusia terus menggunakan hak vetonya terhadap negara-negara Eropa Timur yang mengkritik invasi ke Ukraina. Negara-negara berkembang yang hadir di ruang konferensi merasa marah ketika Amerika Serikat menggunakan hak vetonya terhadap resolusi PBB untuk gencatan senjata di Gaza.

Setelah kesepakatan dicapai pada hari Rabu, John Kerry, utusan khusus Presiden Biden untuk bidang iklim, mengatakan hal ini menunjukkan bahwa negara-negara masih dapat bekerja sama meskipun ada perbedaan besar di antara mereka.

“Dalam dunia yang penuh dengan perang di Ukraina dan Timur Tengah serta semua tantangan lain yang diakibatkan oleh kehancuran planet ini, inilah saatnya multilateralisme bersatu dan orang-orang mengambil kepentingan individu dan mencoba mendefinisikan kebaikan bersama,” kata Kerry. . Ini hal tersulit dalam diplomasi. Hal tersulit dalam politik.”

Namun masih ada tanda-tanda berlanjutnya kepahitan dan ketidakpercayaan. “Negara-negara maju banyak berbicara tentang ambisi mereka dalam mengatasi krisis iklim ketika mereka berdiri di depan media,” kata Diego Pacheco, kepala perunding Bolivia. “Tetapi di ruang perundingan konferensi ini, mereka menghambat, menciptakan distorsi dan kebingungan, dan menambah kompleksitas pada semua isu yang mewakili prioritas negara-negara berkembang.”

Ketika para pekerja membongkar kios kopi di konferensi iklim Dubai untuk membuka jalan bagi “Kota Musim Dingin,” sebuah perayaan yang dipenuhi Santa yang akan dibuka di tempat tersebut pada hari Jumat, banyak pakar iklim sudah menantikan pertemuan besar iklim yang akan datang. Pemerintah masih perlu mulai mengambil langkah nyata untuk meningkatkan pembiayaan energi ramah lingkungan, termasuk reformasi menyeluruh pada Bank Dunia dan lembaga keuangan internasional lainnya.

“Para pendukung penghapusan bahan bakar fosil secara cepat, baik di negara kepulauan kecil maupun negara besar, telah mendorong seluruh dunia untuk menyadari bahwa transisi ini tidak dapat dihentikan,” kata Tom Evans, penasihat kebijakan iklim di organisasi penelitian E3G. “Tetapi ini hanyalah langkah kecil pertama.”

Lisa Friedman, Somini Sengupta Dan Jenny Kotor Dia menyumbangkan pelaporan dari Dubai.