Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel mengumumkan “gencatan senjata taktis” di Jalur Gaza selatan untuk memungkinkan lebih banyak bantuan

Israel mengumumkan “gencatan senjata taktis” di Jalur Gaza selatan untuk memungkinkan lebih banyak bantuan

JERUSALEM (AP) — Militer Israel pada Minggu mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pertempuran sepanjang siang hari di sepanjang jalan di Jalur Gaza selatan untuk membebaskan timbunan bantuan yang menumpuk. Bantuan kemanusiaan Pengiriman tersebut ditujukan bagi warga Palestina yang putus asa dan menderita krisis kemanusiaan akibat perang yang kini telah memasuki bulan kesembilan.

“Gencatan senjata taktis” yang diumumkan oleh tentara, yang berlaku di sekitar 12 kilometer (7,4 mil) jalan di wilayah Rafah, masih jauh dari gencatan senjata total di wilayah yang terkepung yang dikehendaki oleh masyarakat internasional. Termasuk Amerika Serikat, sekutu terbesar Israel. Jika hal ini dipertahankan, penghentian pertempuran secara terbatas dapat membantu memenuhi sebagian besar kebutuhan rakyat Palestina, yang semakin meningkat dalam beberapa minggu terakhir seiring dengan masuknya Israel ke Rafah.

Tentara mengatakan gencatan senjata akan dimulai pada pukul 08.00 (05.00 GMT) dan akan tetap berlaku hingga pukul 19.00 (16.00 GMT). Dia menambahkan, penangguhan akan dilakukan setiap hari hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Militer mengatakan gencatan senjata itu dimaksudkan untuk memungkinkan truk bantuan mencapai persimpangan Kerem Shalom yang dikuasai Israel, yang merupakan pintu masuk utama bantuan yang masuk, dan melakukan perjalanan dengan aman ke Jalan Raya Salah al-Din, rute utama utara-selatan. Penyeberangan tersebut mengalami kemacetan sejak pasukan darat Israel memasuki Rafah pada awal Mei.

Badan Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah, badan militer Israel yang mengawasi distribusi bantuan di Gaza, mengatakan jalan tersebut akan meningkatkan aliran bantuan ke wilayah lain di Gaza, termasuk Khan Yunis, Al-Mawasi, dan Gaza tengah. Wilayah Gaza utara yang terkena dampak paling parah, yang merupakan target awal perang, menerima barang-barang yang masuk dari sebuah penyeberangan di utara.

READ  Daniel Ellsberg: whistleblower Pentagon Papers meninggal pada usia 92 tahun

Tentara mengatakan jeda pada hari Minggu, yang dimulai sebagai Umat ​​​​Muslim di Gaza dan tempat lain mulai merayakan Idul AdhaHal ini terjadi setelah diskusi dengan PBB dan badan bantuan internasional.

Menyusul kritik atas tindakan kelompok ultra-nasionalis di pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang menentang penghentian perang, tentara mengatakan pertempuran belum berhenti di wilayah selatan Gaza dan tidak ada perubahan mengenai masuknya bantuan secara umum.

Badan-badan bantuan, termasuk PBB, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Scott Anderson, direktur urusan Gaza di badan PBB untuk Palestina, mengatakan kepada CNN bahwa dia berharap jeda ini akan “memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan masyarakat.”

Perhentiannya terjadi di sepanjang jalan selatan, seperti Israel dan Hamas Mempelajari proposal terbaru untuk gencatan senjataIni adalah rencana yang telah dirinci oleh Presiden Joe Biden dalam kampanye diplomatik paling terfokus pemerintahannya untuk menghentikan pertempuran dan membebaskan sandera yang ditahan oleh kelompok bersenjata tersebut. Meskipun Biden menggambarkan proposal tersebut sebagai usulan Israel, Israel tidak sepenuhnya menerimanya dan Hamas menuntut perubahan yang tampaknya tidak dapat diterima oleh Israel.

Pertempuran terus berlanjut, dan Israel pada hari Minggu mengumumkan nama 11 tentara yang tewas dalam serangan baru-baru ini di Gaza, termasuk seorang tentara yang meninggal karena luka yang dideritanya dalam serangan minggu lalu. Hal ini menjadikan jumlah tentara yang terbunuh sejak Israel memulai invasi darat ke Gaza tahun lalu menjadi 308 tentara. Pihak berwenang Israel mengatakan bahwa Hamas membunuh 1.200 orang dalam serangannya pada 7 Oktober dan menyandera 250 orang. Pejabat kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan lebih dari 37.000 warga Palestina tewas dalam perang tersebut.

READ  Sebuah kota di Jepang diserang oleh monyet-monyet yang kejam: mereka sangat pintar

Serangan militer Israel selama delapan bulan terhadap Hamas, yang dipicu oleh serangan kelompok tersebut pada tanggal 7 Oktober, telah menjerumuskan Gaza ke dalam krisis kemanusiaan, dengan PBB melaporkan kelaparan yang meluas dan ratusan ribu orang berada di ambang kelaparan. Komunitas internasional telah mendesak Israel untuk melakukan lebih banyak upaya untuk meringankan krisis ini, katanya Pertarungan terus-menerusHal ini, termasuk di Rafah, mempersulit pengiriman bantuan selama perang.

Dari tanggal 6 Mei hingga 6 Juni, PBB menerima rata-rata 68 truk bantuan per hari, menurut angka dari Kantor Kemanusiaan PBB, yang dikenal sebagai OCHA. Jumlah ini turun dari 168 truk per hari pada bulan April dan jauh di bawah 500 truk per hari yang menurut kelompok bantuan diperlukan.

Aliran bantuan telah berkurang di Gaza selatan karena kebutuhan kemanusiaan meningkat. Lebih dari satu juta warga Palestina, banyak dari mereka sudah menjadi pengungsi, Dia melarikan diri dari Rafah setelah invasiMereka berkerumun di wilayah lain di Gaza selatan dan tengah. Kebanyakan dari mereka sekarang tinggal di kamp-kamp bobrok yang menggunakan parit sebagai jamban, dan saluran pembuangan limbah mengalir melalui jalan-jalan.

Kantor Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah tersebut mengatakan tidak ada pembatasan masuknya truk. Dikatakan bahwa lebih dari 8.600 truk dari semua jenis, baik bantuan atau komersial, memasuki Gaza dari semua penyeberangan pada periode 2 Mei hingga 13 Juni, dengan laju 201 truk per hari. Namun banyak dari bantuan ini terakumulasi di penyeberangan dan tidak mencapai tujuan akhirnya.

Shimon Friedman, juru bicara Kantor Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah tersebut, mengatakan bahwa kesalahan PBB adalah akumulasi pengirimannya di penyeberangan Kerem Shalom di Gaza. Dia mengatakan badan-badan tersebut memiliki “masalah logistik mendasar yang belum terselesaikan,” terutama kekurangan truk.

READ  Liz Truss berada di puncak daftar monster besar yang dipecat - POLITICO

PBB membantah tuduhan tersebut. Katanya Pertempuran antara Israel dan Hamas Hal ini seringkali membuat truk PBB di Gaza menjadi terlalu berbahaya untuk melakukan perjalanan ke Kerem Shalom, yang terletak tepat di sebelah perbatasan Israel.

Ia juga mengatakan laju pengiriman telah melambat karena militer Israel harus mengizinkan pengemudi untuk melakukan perjalanan ke lokasi tersebut, sebuah sistem yang menurut Israel dirancang untuk keselamatan pengemudi. Karena ketidakamanan, truk bantuan dalam beberapa kasus dijarah oleh massa saat bergerak di jalan-jalan Gaza.

Pengaturan baru ini bertujuan untuk mengurangi kebutuhan untuk mengoordinasikan pengiriman dengan memberikan waktu 11 jam setiap hari secara terus menerus bagi truk untuk masuk dan keluar dari penyeberangan.

Belum jelas apakah tentara akan memberikan keamanan untuk melindungi truk bantuan saat mereka bergerak di jalan raya.