Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pada COP 27, negara berkembang memiliki pesan untuk pencemar: Bayar harganya

Pada COP 27, negara berkembang memiliki pesan untuk pencemar: Bayar harganya

Di Mesir, tanaman zaitun layu di bawah gelombang panas yang parah. Di Fiji, seluruh desa mundur ke pedalaman untuk menghindari air yang naik. Di Pakistan, banjir musim panas ini menewaskan 1.700 orang dan membuat sepertiga negara itu terendam air.

Mereka termasuk di antara lusinan negara berkembang yang menghadapi kerusakan permanen akibat perubahan iklim tetapi tidak berbuat banyak untuk menyebabkan krisis. Dan mereka menuntut reparasi dari pihak-pihak yang mereka anggap bertanggung jawab: negara-negara kaya yang telah membakar minyak, gas, dan batu bara selama beberapa dekade dan menciptakan polusi yang membahayakan pemanasan planet ini.

Di seluruh budaya dan abad, gagasan bahwa jika Anda merusak properti tetangga Anda, Anda berutang kompensasi adalah hal yang umum, bahkan ditemukan di dalam Alkitab.

Namun baik secara hukum maupun dalam praktik, sangat sulit untuk menerapkan prinsip ini pada perubahan iklim. Negara-negara kaya seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menentang gagasan untuk secara eksplisit memberikan kompensasi kepada negara-negara miskin untuk bencana iklim yang sudah berlangsung, karena khawatir hal itu akan membuat mereka menghadapi tanggung jawab yang tidak terbatas.

Dengan demikian pembicaraan iklim PBB Pembukaan hari Minggu di Sharm El Sheikh, Mesir, diskusi tentang kerugian dan kerusakan akan menjadi fokus utama. Mesir, negara tuan rumah, dan Pakistan, yang memimpin kelompok 77 negara berkembang, telah berhasil menempatkan masalah ini dalam agenda resmi untuk pertama kalinya.

Simon Steele, kepala iklim PBB, mengatakan keputusan untuk memasukkannya ke dalam agenda “memprediksi baik” untuk kompromi pada akhir KTT.

Masalah ini tidak dapat dihindari tahun ini, ketika para pemimpin dari hampir 200 negara berkumpul di benua Afrika, di mana jutaan orang terancam kelaparan karena kekeringan yang diperparah oleh perubahan iklim. Dan kemajuan dalam sains memungkinkan para peneliti untuk menentukan bilangan Peran pemanasan global dalam bencana, memperkuat argumen yang dimiliki negara-negara kaya Setengah dari semua gas rumah kaca telah dipancarkan sejak 1850Anda memikul tanggung jawab yang besar.

Membahas banjir yang menghancurkan di negara itu, Bilawal Bhutto Zardari, menteri luar negeri Pakistan, mengatakan pada bulan September: “Apa yang kami cari bukanlah amal, bukan sedekah, bukan bantuan – tetapi keadilan.” Para ilmuwan mengatakan diperburuk oleh pemanasan global. “Tiga puluh tiga juta orang Pakistan saat ini mendorong kehidupan dan mata pencaharian mereka untuk industrialisasi di negara-negara yang lebih besar.”

Tahun lalu, negara-negara kaya menjanjikan $40 miliar per tahun pada tahun 2025 untuk membantu negara-negara miskin dengan langkah-langkah adaptasi iklim seperti membangun pertahanan banjir. Tetapi laporan PBB Diperkirakan bahwa ini kurang dari seperlima dari apa yang dibutuhkan negara-negara berkembang. Hal ini telah menyebabkan meningkatnya seruan untuk pendanaan kerugian dan kerusakan yang terpisah untuk menangani konsekuensi bencana iklim yang negara-negara tidak dapat melindungi diri mereka sendiri.

READ  Penyebaran virus Corona bikin bingung warga Shanghai

Menghadapi tekanan yang meningkat, John Kerry, utusan iklim Presiden Biden, setuju untuk membahas gagasan pembiayaan kerugian dan kerusakan – sebuah langkah yang membantu menghindari pertempuran sengit atas agenda KTT.

Tapi ini jauh dari menyetujui dana baru. AS telah gagal memenuhi janji sebelumnya untuk membantu negara-negara miskin beralih ke energi yang lebih bersih atau beradaptasi dengan ancaman iklim dengan membangun tembok laut, misalnya. Tahun lalu, Senat Demokrat mencari $3,1 miliar dalam pendanaan iklim untuk 2022 tetapi hanya mendapat $1 miliar. Ketika Partai Republik, yang sebagian besar menentang bantuan iklim, bersiap untuk mendapatkan keuntungan dalam pemilihan paruh waktu Selasa, prospek uang baru terlihat suram.

“Dasar politik sama sekali tidak ada,” kata Senator Jeff Merkley, D-Oregon, seraya menambahkan bahwa dia yakin Amerika Serikat memiliki “tanggung jawab moral” untuk mengatasi kerugian dan kerusakan.

Orang Eropa khawatir jika mereka menyetujui dana, mereka mungkin akan dibiarkan memegang tas jika presiden AS berikutnya menolak gagasan itu.

Di Turkana, wilayah semi-kering di barat laut Kenya yang termasuk di antara yang termiskin di negara itu, kerugian dan kerusakan jauh dari abstrak.

Wilayah ini sekarang mengalami kekeringan parah selama empat tahun berturut-turut dan beberapa ilmuwan Kami melihat tren pengeringan jangka panjang. Sebagian besar dari 900.000 penduduk Turkana adalah penggembala yang mencari nafkah dengan memelihara ternak dan telah melihat ternak mati karena kekurangan air. Setengah dari populasi menghadapi kelaparan. Beberapa penggembala menyeberangi perbatasan ke Uganda atau Sudan Selatan untuk mencari padang rumput yang lebih hijau, yang mengakibatkan konflik kekerasan.

Pejabat setempat membuat rencana mendesak untuk beradaptasi: menggali lebih banyak sumur untuk memanfaatkan akuifer, membangun bendungan untuk menyimpan air saat hujan, dan membantu orang beralih ke bentuk pertanian yang lebih tangguh. Tapi uang menjadi kendala. Clement Ndio, Manajer Perubahan Iklim Kabupaten Turkana, mengatakan rencana lengkapnya dapat menelan biaya sekitar $200 juta per tahun, dua kali lipat anggaran tahunan kabupaten.

Ini telah membuat Turkana sangat rentan dalam krisis saat ini. Para pejabat sedang berjuang untuk memberikan bantuan makanan darurat tahun ini, meninggalkan lebih sedikit sumber daya untuk mengatasi kekeringan di masa depan.

“Sekarang kita perlu fokus menyelamatkan nyawa, dan menangani kekurangan gizi,” kata Nadio. Tetapi kita juga perlu fokus untuk membuat orang lebih tahan terhadap guncangan iklim di masa depan. Kami melakukan yang terbaik. Tapi kami tidak bisa melakukan semua itu dengan dana yang kami miliki.”

READ  Columbia mengatakan harta karun legendaris dari bangkai kapal yang "bernilai tak ternilai" akan ditemukan oleh robot bawah air

Sementara PBB belum secara resmi mengidentifikasi kerugian dan kerusakan, mereka mungkin termasuk kehancuran yang disebabkan oleh cuaca buruk yang diperburuk oleh pemanasan global. pada 2019, Badai Dorian Bahama tergenang, membawa angin hingga 185 mph dan badai 23 kaki yang menghancurkan rumah, jalan, dan bandara. Kerusakan: $3,4 miliar, seperempat dari ekonomi negara.

Ini mungkin juga termasuk kerugian yang bergerak lambat yang sulit untuk dihitung, seperti dalam kasus petani garam di Bangladesh yang kehilangan pekerjaan karena air pasang dan hujan deras yang menghambat produksi, atau komunitas di Mikronesia. Saya melihat makam kuno Terjebak di lautan yang merangkak.

“Jika kita mengurangi emisi cukup dini, kita tidak perlu beradaptasi, dan jika kita beradaptasi cukup awal, kita tidak akan menderita kerugian dan kerusakan,” kata Avinash Persaud, penasihat Perdana Menteri Barbados. “Tapi kami tidak bertindak cukup awal, jadi sekarang kami harus melakukan ketiganya.”

Karena tarifnya sangat luas, sulit untuk menghitung jumlah kerugian finansial dan kerusakan yang mungkin terjadi. Satu Studi sering dikutip Diperkirakan bahwa negara-negara berkembang dapat menderita antara $290 miliar dan $580 miliar dalam kerusakan iklim tahunan pada tahun 2030, bahkan setelah upaya adaptasi. Itu bisa meningkat menjadi $1,7 triliun pada tahun 2050.

Di masa lalu, negara-negara kaya telah menyarankan bahwa bencana tersebut dapat dikurangi melalui bantuan kemanusiaan atau asuransi yang ada.

Negara-negara berkembang mengatakan ini tidak dapat diterima. oleh beberapa perkiraanLebih dari setengah permintaan PBB untuk sumbangan setelah bencana cuaca tidak terpenuhi. Asuransi tidak cocok untuk rumah yang akan segera ditelan oleh naiknya laut. Sebaliknya, negara-negara miskin harus berhutang untuk membangun kembali.

Tanpa dana yang dialokasikan untuk kerugian dan kerusakan, dampak iklim, kata Leah Nicholson, Penasihat Senior AOSIS Itu akan memaksa negara-negara pulau “Menjadi hutang yang tidak berkelanjutan, itu menghentikan pembangunan dan membuat kita menjadi sandera tindakan amal acak.”

Dengan begitu banyak uang yang dipertaruhkan, diskusi tentang kerugian dan kerusakan di Mesir pasti akan diperdebatkan.

Di balik layar, para pejabat AS mengatakan mereka khawatir bahwa dana baru itu mungkin tidak jelas dan tidak praktis.

Beberapa negara kaya juga mengatakan bahwa China, yang saat ini merupakan penghasil emisi terbesar di dunia, serta pengekspor bahan bakar fosil seperti Qatar dan Arab Saudi, harus berkontribusi. Hal ini dapat menyebabkan pertempuran besar, karena negara-negara tersebut secara tradisional tidak bertanggung jawab atas bantuan iklim.

Mungkin tantangan terbesar adalah bahwa setiap aspek terukir dalam: negara-negara berkembang dan aktivis memandang kerugian dan kerusakan sebagai masalah keadilan sementara negara-negara kaya mengoceh tentang gagasan menyalahkan.

Mr Kerry mengakui Amerika Serikat, yang telah membakar batu bara untuk menghasilkan listrik sejak tahun 1880-an dan Ini adalah dorongan sejarah terbesar, bertanggung jawab atas perubahan iklim. Namun dia juga berpendapat bahwa pada 1980-an, ketika pemerintah secara luas sepakat bahwa emisi karbon dioksida dari minyak, gas, dan batu bara menghangatkan planet ini, negara-negara berkembang juga membakar bahan bakar fosil.

READ  Pemimpin Hamas: Perjanjian gencatan senjata dengan Israel “segera”

“Jika Anda ingin mengukur dari sana, pada tingkat yang kami lacak, dua negara berpotensi melebihi emisi historis kami,” kata Kerry. “Ya, kami membakar batu bara dan melakukan itu. Tapi coba tebak siapa yang membakar batu bara? Setiap negara lain itu. Apakah mereka dikecualikan?”

Jika negara setuju, setidaknya pada prinsipnya, untuk menciptakan dana kerugian dan kerusakan, mereka harus menyelidiki masalah yang sulit: siapa yang layak mendapat bantuan dan berapa banyak? Bagaimana kita memastikan bahwa uang dibelanjakan dengan cara yang bermanfaat bagi orang-orang yang paling membutuhkannya?

David Michael Terungwa adalah Ketua Inisiatif Global tentang Ketahanan Pangan dan Konservasi Ekosistem di Nigeria. Dia baru-baru ini mengetahui bahwa rumah seorang teman telah kebanjiran di Negara Bagian Benue Banjir membuat lebih dari 100.000 orang mengungsi Perusakan 140 ribu hektar lahan pertanian.

“Saya berbicara dengan seorang pemuda yang kehilangan semua ayamnya karena banjir,” kata Pak Terongwa. “Jika ada satu hal, asuransi iklim, itu dapat dipulihkan dan dia dapat memulai hidupnya lagi atau memulai bisnis. Ketika kita membahas kerugian dan kerusakan, itulah yang saya pikirkan, petani lokal.”

Tetapi dia juga mengatakan dia khawatir bahwa pemerintah akan menggunakan uang itu untuk membangun kembali di daerah-daerah rentan yang akan hanyut dalam bencana di masa depan.

Negara-negara berkembang mengatakan pertanyaan seperti itu bukan alasan untuk tidak bertindak. Langkah pertama adalah menyepakati bahwa pembiayaan kerugian dan kerusakan harus ada; Detailnya bisa diselesaikan nanti.

Untuk saat ini, kerugian terus berlanjut.

Hassan Abu Bakr, seorang profesor pertanian di Universitas Kairo yang memiliki kebun zaitun di luar kota, mengatakan dia telah tenggelam dalam depresi karena gelombang panas yang sering merusak tanamannya dengan merampas “jam musim dingin” yang mereka butuhkan untuk berkembang. Tahun ini, buah zaitunnya lebih kecil dari sebelumnya, dan sebagian besar ditolak di pasar.

“Perubahan iklim bukanlah sesuatu yang akan terjadi di masa depan,” katanya. “Dia di sini dan sekarang dan dia memukul kita.”

Kompensasi mungkin membantu, tetapi kekhawatiran Tuan Abu Bakar lebih dari itu.

“Kamu bisa menyumbangkan uang, tapi bagaimana dengan pohon zaitun?” Dia berkata. “Kita harus menyelamatkan pohon.”