Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eropa Selatan bergulat dengan perubahan wajah pariwisata

Eropa Selatan bergulat dengan perubahan wajah pariwisata

corfu, Yunani, 6 Maret (Reuters) – Butuh satu tagihan listrik untuk menghancurkan harapan Dimitris Diavatis bahwa resor musim panas Yunani-nya dapat kembali ke kesehatan pra-pandemi tahun ini, bahkan ketika pemesanan mengalir.

Jumlahnya lebih dari dua kali lipat dari yang saya bayarkan saat ini tahun lalu ketika hotel bahkan tidak buka. Setelah dua musim panas yang malas, ironi tidak hilang dalam dirinya: “Kami tidak akan menghasilkan keuntungan di tahun yang baik,” katanya. “Inflasi akan memakannya.”

Yunani – seperti ekonomi lain yang bergantung pada pariwisata di pinggiran zona euro di Mediterania – melihat tanda-tanda rebound yang sangat dibutuhkan dalam jumlah pengunjung pada 2022 setelah dua tahun yang hilang. Seperti halnya di Spanyol, Portugal dan Italia, sektor tersebut merupakan pemberi kerja yang besar dan penyumbang pendapatan negara.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi di seluruh wilayah, pandemi telah mengubah wajah pariwisata. Hotel sudah berjuang dengan tagihan bahan bakar melonjak dan inflasi yang melonjak harga energi setelah invasi Rusia ke Ukraina akan membuatnya lebih buruk.

Disintegrasi pasar tenaga kerja yang disebabkan oleh COVID-19 telah menyebabkan kekurangan staf yang sangat besar, sementara pejabat pariwisata Italia mengakui bahwa liburan era pandemi – dengan fokus pada kebersihan, kebersihan, dan ruang – menghadirkan tantangan besar bagi infrastrukturnya yang menua.

Sementara itu, pasar untuk wisatawan kecil dan sederhana sedang terbuka: di Spanyol dan Portugal, keengganan banyak wisatawan untuk melakukan perjalanan jarak jauh telah menonjolkan tren tinggal di daerah pedesaan di tenda, tempat perkemahan, atau karavan. Pejabat industri dan pemerintah di Yunani mengharapkan pendapatan mencapai 80-90% dari rekor yang ditetapkan pada 2019, ketika 33 juta turis menghasilkan pendapatan €18 miliar, setara dengan seperlima dari produk nasional.

Namun, musim bumper tidak mungkin menawarkan banyak bantuan bagi perusahaan-perusahaan yang berjuang yang muncul dari krisis keuangan selama satu dekade pada tahun 2018 hanya untuk membuat pandemi menghentikan perjalanan global dua tahun kemudian.

Masalah kenaikan harga minyak, gas dan listrik pemanas telah begitu diperburuk sehingga kepala asosiasi pariwisata Yunani SETE, Yiannis Ritsos, menulis kepada para menteri pada bulan Januari mendesak mereka untuk memberikan dukungan keuangan, mengatakan itu “secara objektif tidak mungkin” bagi hotel untuk menutupi biaya mereka sepanjang tahun, terutama setelah bulan-bulan musim dingin yang lebih tenang.

READ  Para eksekutif Amazon telah membahas tentang menyerahkan hal-hal penting Amazon untuk memenuhi regulator antimonopoli

Negara-negara berhutang di Eropa selatan juga bersiap untuk Bank Sentral Eropa untuk menghapus stimulus yang membuat biaya pinjaman tetap rendah.

Meskipun perang Ukraina telah membuat ekspektasi suku bunga tidak pasti, pinggiran selatan masih sangat membutuhkan sektor pariwisata mereka untuk kembali bekerja mengingat pukulan ekonomi yang akan terjadi akibat konflik.

Berbicara sehari setelah invasi, yang disebut Rusia sebagai “operasi khusus”, Ritsos dari Yunani mengatakan terlalu dini untuk mengukur dampaknya terhadap sektor pariwisata.

Lebih dari seminggu setelah konflik, tidak ada peningkatan pembatalan yang nyata di seluruh wilayah.

Turis Rusia hanya merupakan persentase yang sangat kecil dari sektor ini di Eropa selatan – 2% dari pendapatan di Yunani pada 2019 dan sekitar 1% dari pemesanan hotel semalam di Portugal. Turki – di luar Uni Eropa – adalah tujuan yang lebih populer.

Tetapi dengan harga gas Eropa yang sudah mencapai rekor tertinggi, dan bahwa inflasi kemungkinan akan didorong secara global, kekhawatiran di negara-negara seperti Yunani bahwa konflik hanya akan memperburuk ekspektasi yang sudah suram, membatasi daya beli tamu, dan meningkatkan biaya bagi penyedia layanan .

Tidak ada habisnya biaya

Bahkan hotel-hotel yang ditutup selama musim dingin khawatir mereka tidak akan dapat menanggung beban tambahan, kata Papis Vulgaris, kepala Asosiasi Hotelier Corfu, yang telah menyepakati tarif dengan operator tur musim panas lalu.

Pemilik resor Diavatis, yang juga memiliki hotel butik yang buka sepanjang tahun dan kompleks olahraga air di pulau itu, setuju.

“Ini akan menjadi krisis nyata bagi kami,” katanya. “Saya tidak akan mengatakan itu lebih buruk daripada pandemi karena setidaknya kami terbuka. Tetapi kami tidak kehilangan uang pada saat itu. Sekarang kami menuju kehilangan uang.”

Pemerintah Yunani telah menghabiskan lebih dari 42 miliar euro untuk langkah-langkah dukungan pandemi sejak 2020 untuk menjaga bisnis dan keluarga tetap bertahan dan hampir 2 miliar euro sejak September untuk mendukung tagihan listrik hingga Maret. Untuk pelaku bisnis perhotelan, dukungan saja tidak cukup.

“Di musim panas, dengan AC menyala, lemari es, dapur, semuanya — saya tidak melihat bagaimana hasilnya nanti,” kata Kostas Merianos, yang memiliki hotel kecil yang dikelola keluarga di pantai Ionia di Corfu.

READ  Pasar Eropa terbuka untuk ditutup. Keputusan suku bunga Bank of England

Di seberang laut di Italia, penutupan dan harga energi telah memaksa banyak hotel tutup secara permanen, kata Marina Lalli, presiden asosiasi industri Federturismo.

Dia mengatakan bahwa sementara Lalli berharap pariwisata akan mendekati level 2019 tahun ini, Italia menghadapi masalah tambahan sebagai “tujuan wisata yang matang dengan struktur hotel yang matang yang membutuhkan perbaikan”.

“Di era pasca COVID, wisatawan lebih mementingkan kualitas, menginginkan jaminan kebersihan dan ingin merasa aman.”

sesuatu yang berbeda

Yunani mengatakan akan membuka musim turis paling cepat 1 Maret tahun ini untuk memenuhi permintaan, tetapi, seperti di Italia, Spanyol dan Portugal, musim tidak akan dimulai dengan sungguh-sungguh sampai liburan Paskah pada bulan April, ujian utama sebelum bulan-bulan musim panas yang penting.

Yunani dan Italia berlomba untuk mengisi kekurangan pekerjaan karena pandemi telah memaksa pekerja di luar negeri ke pekerjaan dengan gaji lebih baik atau di berbagai sektor dengan prospek yang kurang pasti.

Di Yunani, Menteri Pariwisata mengimbau para pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina, menawarkan mereka izin tinggal dan izin kerja untuk mengisi 50 ribu lowongan pekerjaan di bidang perhotelan.

Permintaan untuk liburan Spanyol sangat kuat tahun ini, menurut Wakil Presiden Asosiasi Industri Exceltur, Jose Luis Zorrida, berkat tingkat vaksinasi yang tinggi di Spanyol dan pelonggaran pembatasan epidemi di pasar besarnya, Inggris dan Jerman.

“Ada keinginan yang kuat dan terakumulasi untuk bepergian di Eropa,” kata Zureda, mengantisipasi “ledakan” pariwisata sejak Paskah dan seterusnya, tetapi juga menurunkan margin keuntungan karena inflasi dan harga energi.

Namun, Exceltur juga menemukan bahwa wisatawan mencari pengalaman yang berbeda. Pada tahun 2021, sewa bumi perkemahan naik 19,2%, sewa apartemen naik 16% dan cottage naik 11%. Penggunaan hotel turun 8%, penurunan juga didorong oleh lebih sedikit perjalanan bisnis.

Pada bulan Januari, penjualan rumah mobil baru dan kemping naik 34,1% YoY, menurut Asosiasi Industri dan Perdagangan Karavan Spanyol (ASEICAR).

“Model liburan ‘all-in-one’ telah ditinggalkan,” kata Yescapa, perusahaan penyewaan van kemping online, kepada Reuters.

Nico Aru, yang menyewa becak di pulau Tenerife, mengaku belum bisa menikmatinya sejak dibeli Maret lalu karena pesanan terus meningkat dari Italia, Prancis, dan Belgia. Masalah terbesarnya adalah dia tidak dapat menemukan yang lain untuk dibeli karena sangat diminati.

READ  Bitcoin dekat dengan pasar beruang dan mungkin macet hingga 2025: Pendiri Huobi

“Saya mendapat manfaat dari pandemi,” katanya.

Keinginan untuk pariwisata yang “lebih lambat” juga tumbuh di Portugal, karena sektor ini memainkan peran penting dalam pemulihannya dari krisis utang 2010. Pariwisata berjumlah sekitar 15 persen dari PDB pada 2019 tetapi turun menjadi 8 persen pada 2020.

“Ada semakin banyak orang yang mencari tempat dengan lebih sedikit orang,” kata Helder Martins, presiden Asosiasi Hotel Rumah Algarve. “Saya tidak berpikir mereka akan kembali hanya menginginkan matahari dan pantai.”

‘Desa sekis’ berusia berabad-abad, dibangun dari batu di daerah pegunungan yang tertutup pinus, hidup kembali setelah ditinggalkan oleh pemuda Portugis selama bertahun-tahun untuk mencari pekerjaan di tempat lain.

“Musim panas ini cepat habis,” kata Sonia Cortes, yang memiliki sebuah motel lima kamar di desa sekis di Janeiro de Cima, di mana para pembangun sedang membangun kembali rumah-rumah tradisional.

“Awal pandemi sangat sulit bagi mereka yang hidup dari pariwisata,” katanya. “(Tapi kemudian) orang-orang di kota-kota besar mencari desa-desa seperti ini di mana mereka bisa merasa aman.”

Bruno Ramos, yang bekerja untuk sebuah agen yang mempromosikan pariwisata di sana, mengatakan telah terjadi peningkatan 30% dalam jumlah menginap di desa-desa Xistan dari 2019 hingga 2020-2021.

Namun, di Yunani, Merianos, pemilik Hotel Corfu, memiliki pandangan yang lebih realistis untuk beberapa bulan ke depan.

“Saya akan senang jika pada akhir musim saya tidak berutang kepada staf saya, saya berutang kepada negara, saya berutang kepada penyedia energi – bahkan jika saya memiliki 10 euro tersisa di dompet saya,” katanya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Corina Rodriguez di Madrid, Catarina Dimon di Janeiro de Cima, Portugal, Giselda Fagnoni di Roma, dan Adonis Skordiles di Corfu, Yunani; Ditulis oleh Carolina Tajares; Diedit oleh Toby Chopra

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.