Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan memisahkan Jalur Gaza dari Mesir, dan akan mengontrol sisa perbatasan Jalur Palestina

Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan memisahkan Jalur Gaza dari Mesir, dan akan mengontrol sisa perbatasan Jalur Palestina

Gambar Abed Zaqout/Anadolu/Getty

Warga Palestina, yang meninggalkan rumah mereka akibat serangan Israel dan tinggal di tenda, berbicara dengan seorang tentara Mesir di perbatasan Rafah di Rafah, Gaza pada 11 Januari 2024.



CNN

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu bahwa perbatasan antara Mesir dan Gaza “harus” ditutup, sebuah langkah yang akan memberikan Israel kendali penuh atas akses wilayah Palestina terhadap dunia.

Dalam konferensi pers, Netanyahu mengatakan Israel tidak akan mempertimbangkan perang selesai sampai mereka menutup Koridor Philadelphia, sebidang tanah sepanjang 14 kilometer yang berfungsi sebagai zona penyangga di perbatasan antara Mesir dan Gaza.

“Kami akan menghancurkan Hamas, kami akan mendemiliterisasi Gaza, dan peralatan militer serta senjata mematikan lainnya akan terus memasuki jalur selatan ini, jadi tentu saja kami harus menutupnya,” kata Netanyahu.

Mesir sebelumnya telah memperingatkan Israel agar tidak melancarkan operasi militer di koridor tersebut, menurut situs Mesir Al-Ahram Online. Kantor berita pemerintah mengatakan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya tersebut Pada bulan Oktober, setiap serangan Israel ke Koridor Philadelphia dianggap sebagai pelanggaran terhadap perjanjian perdamaian Mesir-Israel tahun 1979.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Mesir, Ahmed Abu Zeid, mengatakan hari ini, Sabtu, bahwa Mesir masih memegang kendali penuh atas perbatasannya, dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Mesir Sada El Balad: “Mesir memegang kendali penuh atas perbatasannya dan mengendalikannya sepenuhnya. , dan permasalahan ini tunduk pada hukum.” Dan hukum.” Dia menambahkan: “Tidak ada perjanjian keamanan antara negara-negara yang bersangkutan, dan oleh karena itu setiap pembicaraan mengenai hal ini umumnya harus diawasi dan ditanggapi dengan sikap yang dinyatakan.”

READ  Finlandia bergabung dengan NATO Selasa saat Rusia memperingatkan perbatasan | Finlandia

Gaza berbatasan dengan Israel di kedua sisi, dan pantai Mediterania serta wilayah udaranya tunduk pada blokade ketat Israel. Perbatasannya dengan Mesir berada di kota RafahIni adalah satu-satunya titik penyeberangan yang tidak dikendalikan oleh Israel, meskipun aksesnya terbatas dan proses birokrasi dan keamanan Mesir yang panjang.

Para pejabat Israel belum memutuskan secara pasti bagaimana melanjutkan penutupan perbatasan Gaza dengan Mesir, menurut Netanyahu, namun melakukan hal tersebut berarti memperbarui kendali Israel atas wilayah tersebut yang belum pernah terlihat selama bertahun-tahun dan merupakan pukulan terhadap terbatasnya kedaulatan Palestina di Gaza.

Israel tetap menguasai Jalur Gaza hingga tahun 2005, ketika mereka mendudukinya Penarikan pasukan dan pemukim. Pada tahun 2006, Hamas meraih kemenangan telak yang mengejutkan dalam pemilihan legislatif Palestina – pemilu terakhir yang diadakan di Gaza. Kelompok Islam Bersenjata, yang piagamnya menyerukan “pemusnahan Israel,” telah mengambil kendali di Jalur Gaza sejak saat itu.

Namun Israel tidak pernah melepaskan kendalinya atas sebagian besar wilayah pesisir tersebut. Selama hampir 17 tahun, Gaza hampir sepenuhnya terisolasi dari dunia luar, dengan pembatasan ketat terhadap pergerakan penduduknya. Para penyelundup telah lama menggunakan jaringan terowongan bawah tanah di Jalur Gaza untuk membawa barang-barang komersial, manusia dan senjata, yang merupakan alasan utama mengapa Israel bermaksud mengisolasi wilayah tersebut dari Mesir.

Blokade lama yang diberlakukan oleh Israel telah dikritik habis-habisan oleh badan-badan internasional, termasuk PBB, yang mengatakan dalam laporannya pada tahun 2022: laporan Pembatasan tersebut mempunyai “dampak besar” terhadap kondisi kehidupan di Gaza dan “merusak perekonomian Gaza, menyebabkan tingginya tingkat pengangguran, kerawanan pangan dan ketergantungan pada bantuan.”

Namun Israel mengklaim blokade tersebut sangat penting untuk melindungi warganya dari Hamas – sebuah argumen yang semakin menguat sejak serangan kelompok bersenjata tersebut terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang, menurut pihak berwenang Israel.

READ  Pembelot: Pilot Rusia terbang ke Ukraina dengan helikopternya, kata pejabat Ukraina

Setelah serangan teroris tersebut, pemerintahan Netanyahu mendeklarasikan “blokade total” terhadap Gaza dan menutup semua penyeberangannya, menjadikan Rafah satu-satunya cara untuk mengirimkan pasokan bantuan kemanusiaan dasar seperti makanan dan air, dan menegosiasikan evakuasi warga negara asing. Dalam beberapa pekan terakhir, sejumlah bantuan juga telah diizinkan masuk ke Gaza melalui penyeberangan perbatasan Kerem Shalom Israel, menyusul tekanan diplomatik yang kuat dari Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Namun kelompok bantuan mengatakan jumlah tersebut masih jauh dari cukup dan memperingatkan hal tersebut Risiko kelaparan meningkat Untuk warga Gaza yang terisolasi jika pembatasan impor oleh Israel terus berlanjut.

Selama pengepungan tiga bulan tersebut, lebih dari 23.000 orang tewas di Gaza, menurut otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikuasai Hamas. hampir tidak 70% Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB mengatakan dalam sebuah laporan yang dikeluarkan pada bulan Desember bahwa di antara korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.