Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Negara Paling Disukai”: Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status Rusia

"Negara Paling Disukai": Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status Rusia

Langkah ini membutuhkan undang-undang dari Kongres.

Setiap negara diharapkan untuk menerapkan tindakan ini berdasarkan operasi nasionalnya. Sumber menunjukkan bahwa Upaya Kongres Untuk menghapuskan hubungan perdagangan normal permanen Rusia.

Biden akan membuat pengumuman pada hari Jumat, setelah itu Kongres diharapkan untuk memperkenalkan undang-undang.

CNN melaporkan Kamis pagi bahwa pembicaraan bipartisan di Senat bersiap untuk mengambil tindakan yang lebih agresif atas situasi perdagangan Rusia – setelah Gedung Putih secara efektif mempermudah keputusan DPR. Undang-undang yang melarang impor minyak, gas alam, dan batu bara dari Rusia di Amerika Serikat.

Versi undang-undang sebelumnya mencakup ketentuan yang akan menangguhkan hubungan perdagangan permanen yang normal antara Rusia dan Belarusia. Tetapi Gedung Putih menyatakan keprihatinannya tentang bagian dari RUU itu, dan akhirnya dibatalkan. Sebaliknya, RUU yang melarang impor energi Rusia yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat Rabu malam menyerukan peninjauan kembali status Rusia di Organisasi Perdagangan Dunia.

Ketua Keuangan Senat Ron Wyden, seorang Demokrat dari Oregon, mengatakan kepada CNN bahwa dia telah terlibat dalam percakapan dengan penulis pajak Kongres dan pemerintahan Biden tentang masalah ini, karena tekanan telah berkembang untuk memasukkan bahasa yang lebih keras dalam RUU DPR ketika Senat mengambilnya. . . Up – secepat minggu depan.

“Saya pikir Rusia – perilaku tidak manusiawi Rusia tidak membenarkan mereka menuai buah dari komunitas internasional,” kata Wyden kepada CNN.

Senator Mike Crabow, Republikan Idaho dan Republikan peringkat di Komite Keuangan, mengatakan dia mungkin tidak akan mendukung RUU DPR tanpa bahasa yang lebih kuat tentang situasi bisnisnya – dan menjelaskan bahwa akan ada upaya untuk mengubahnya.

“Pertanyaannya adalah PNTR, mana yang tidak ada. Dan kemudian mereka memiliki beberapa barang WTO lainnya di sana, yang agak hampa jika kita tidak melakukan PNTR,” kata Krabow sebelumnya hari ini. “Jadi, saya mungkin tidak akan mendukungnya karena tidak memiliki hal-hal dasar yang Anda butuhkan untuk tanggapan komersial yang tepat.”

READ  Pembaruan langsung Rusia dan Ukraina: Moskow memerintahkan pasukan ke wilayah separatis

Cerita ini telah diperbarui dengan rincian tambahan Kamis.