Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA mengirim dokter ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam pencapaian “Holoportasi” pertama di dunia

NASA mengirim dokter ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam pencapaian "Holoportasi" pertama di dunia

Belum pernah ada panggilan rumah seperti ini. Dalam komunikasi jarak jauh pertama, seorang ahli bedah penerbangan NASA telah diterbangkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), di mana ia muncul dan berbicara sebagai kehadiran virtual secara real time, ratusan mil di atas permukaan bumi.

Jika terlihat seperti Star TrekAnda tidak terlalu jauh. (Lagipula, Star Trek: Voyager tidak dibedakan Dokter buatan adalah proyeksi 3D.)

Tapi ini bukan fiksi ilmiah. Ketika ahli bedah penerbangan NASA Joseph Schmid diterbangkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Oktober tahun lalu, ilusi itu dimungkinkan oleh teknologi “pencetakan universal” Microsoft, yang memungkinkan pengguna berinteraksi dengan representasi 3D dari peserta jarak jauh secara real time.

“Ini [a] Cara komunikasi manusia yang sama sekali baru melintasi jarak yang sangat jauh, ” Schmid mengatakan. “Ini adalah cara eksplorasi manusia yang sama sekali baru, di mana manusia kita dapat melakukan perjalanan jauh dari planet ini.”

Schmid dan anggota tim lainnya selama sesi holoportasi. (ESA/Thomas Pesquet)

Tidak seperti proyeksi holografik tradisional yang tampak melayang di udara untuk dilihat siapa saja, teknologi Holoportation memerlukan penggunaan headset augmented reality, seperti Microsoft HoloLens, sehingga pemakainya dapat melihat (dan berinteraksi dengan) orang yang ditangkap dari jarak jauh. , Difilmkan menggunakan pengaturan multi-kamera di lokasi sebenarnya.

Dalam hal ini, astronot Badan Antariksa Eropa (ESA) Thomas Pesquet, yang berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan mengenakan headset ini, melakukan percakapan dua arah dengan Schmid dan anggota tim medisnya, serta Fernando de la Pena Laca, CEO. dari ESA.AEXA Aerospace, yang mengembangkan perangkat lunak Holoportation khusus (jenis yang memungkinkan sesi ISS ini).

Meskipun teknologi Holoportation Microsoft telah ada – dalam berbagai tahap pengembangan – selama beberapa tahun, itu tidak pernah digunakan untuk sesuatu yang ambisius seperti ini sebelumnya: menghubungkan peneliti medis yang berpusat pada Bumi dengan astronot dalam sebuah misi, mengorbit planet ratusan mil di ketinggian. langit.

Namun, jenis kemampuan yang tepat ini – menjembatani kesenjangan fisik untuk menghubungkan orang-orang melintasi jarak yang sangat jauh di luar angkasa – bisa menjadi penting untuk misi eksplorasi ruang angkasa di masa depan. Dengan cara ini, para ilmuwan dapat secara virtual berinteraksi dengan representasi 3D secara real time dari peserta jarak jauh di Bumi, stasiun ruang angkasa, atau pesawat ruang angkasa lainnya, memungkinkan kolaborasi yang dapat lebih komprehensif dan menarik daripada panggilan video 2D standar.

“Tubuh fisik kita tidak ada di sana, tetapi manusia kita pasti ada,” Schmid mengatakan.

“Bayangkan bahwa Anda dapat membawa pelatih terbaik atau perancang sebenarnya dari teknologi yang sangat kompleks di samping Anda ke mana pun Anda mengerjakannya.”

Ahli bedah penerbangan NASA Joseph Schmid terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. (ESA/Thomas Pesquet)

Langkah selanjutnya dalam evolusi teknologi adalah mengaktifkan interaksi Holoportasi dua arah sepenuhnya.

Selama percobaan ini, Pesquet adalah satu-satunya peserta yang memakai headset augmented reality yang memungkinkannya untuk memvisualisasikan peserta lain sebagai hologram digital, karena Schmid dan peserta lain tidak memakai perangkat tersebut sendiri.

Setelah semua peserta diperlengkapi dengan cara yang sama, prospek melompat ke realitas orang lain dapat menjadi lebih informatif dan transformatif bagi astronot di luar dunia—apakah Anda berkonsultasi dengan dokter Earthbound tentang masalah medis, atau berbagi wawasan penting tentang tujuan misi dengan peneliti NASA .

“Yang benar-benar dimainkan adalah peluang untuk penerbangan luar angkasa jangka panjang dan perjalanan ruang angkasa yang lebih dalam,” kata Christian Mander, direktur penelitian untuk perusahaan infrastruktur ruang angkasa AxiomSpace, Penjelasan untuk Verge di tahun 2021.

“Di mana Anda benar-benar berbicara tentang keinginan untuk menciptakan hubungan manusiawi antara kru Anda – tidak peduli ke mana mereka bepergian – dan kembali ke seseorang di planet ini.”

READ  Saksikan keselarasan langka dari lima planet dan bulan dalam gambar yang menakjubkan