Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA menghabiskan miliaran dolar, dan sekarang mengatakan roket SLS ke bulan tidak berkelanjutan

NASA menghabiskan miliaran dolar, dan sekarang mengatakan roket SLS ke bulan tidak berkelanjutan

NASA mendapat kecaman karena meningkatnya biaya roket Space Launch System (SLS), yang akhirnya diakui oleh pejabat badan antariksa sebagai hal yang tidak berkelanjutan dan tidak terjangkau, sebuah laporan baru mengungkapkan.

Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO) mengeluarkan a laporan pada hari Kamis yang mengkritik keras NASA karena kurangnya transparansi mengenai biaya sebenarnya dari program SLS, yang telah berakhir $6 miliar melebihi anggaran.

rudal SLS Diluncurkan pada 16 November 2022 untuk misi Artemis 1, di mana pesawat ruang angkasa Orion tak berawak akan dikirim mengelilingi Bulan dan kembali lagi. Roket berbobot 5,75 juta pon ini penting untuk program bulan NASA, dengan rencana untuk meluncurkan Artemis 2 pada akhir tahun 2024 diikuti dengan pendaratan di bulan berawak pertama pada awal tahun 2025 dan satu lagi dijadwalkan untuk sementara pada tahun 2028.

“NASA tidak berencana mengukur biaya produksi untuk memantau keterjangkauan roket paling kuatnya, SLS,” kata laporan GAO. “Setelah peluncuran SLS pertama…NASA berencana mengeluarkan miliaran dolar untuk melanjutkan produksi beberapa komponen SLS.” Komponen ini termasuk tahapan inti dan mesin RS-25 yang saat ini diproduksi oleh Aerojet Rocketdyne. Setiap rudal memerlukan empat mesin dan dua booster untuk diluncurkan; Biaya pembuatan satu mesin RS-25 saat ini menelan biaya sekitar $100 juta.

Pada tahun 2014, GAO NASA merekomendasikan biaya dan jadwal dasar untuk program Artemis. Sebaliknya, badan antariksa tersebut “membuat perkiraan biaya produksi dan operasi selama lima tahun untuk memastikan bahwa biaya tersebut sesuai dengan anggaran keseluruhan NASA,” tulis GAO dalam laporannya. Namun perkiraan awal ini tidak mencerminkan biaya program SLS dari waktu ke waktu. Akibatnya, produksi yang sedang berlangsung dan biaya lainnya setelah peluncuran Artemis 1 tidak tercakup.

READ  Penggemar memberontak terhadap kecerdasan buatan yang membuat game mereka murah dan tidak berjiwa

Roket bulan raksasa milik NASA telah menjadi mimpi buruk dalam hal anggaran. Proyeksi biaya setiap roket SLS melebihi anggaran Artemis 4 sebesar $144 juta, sehingga total biaya peluncuran tunggal Artemis menjadi setidaknya $4,2 miliar, menurut laporan Dikeluarkan pada bulan Mei oleh Kantor Inspektur Jenderal NASA.

Pejabat NASA yang berbicara dengan GAO mengakui bahwa pada tingkat biaya saat ini, program SLS “tidak berkelanjutan” dan “tidak berkelanjutan serta melebihi apa yang diyakini pejabat NASA akan tersedia untuk misi Artemis.”

Dalam upaya mengurangi biaya program SLS dari waktu ke waktu, badan antariksa menerapkan strategi berikut: menstabilkan jadwal penerbangan, mencapai efisiensi kurva pembelajaran, mendorong inovasi, dan menyesuaikan strategi akuisisi untuk mengurangi risiko biaya.

Laporan tersebut menunjukkan keraguan terhadap rencana permainan NASA ke depan. “Tetapi NASA belum mengidentifikasi tujuan penghematan biaya tingkat program tertentu yang ingin dicapai,” tulis GAO dalam laporannya. “NASA telah mencapai beberapa kemajuan dalam penerapan strategi ini, namun masih terlalu dini untuk menilai sepenuhnya dampak biayanya.”

NASA juga mempertimbangkan opsi lain, seperti mengoperasikan sistem SLS di bawah model layanan peluncuran, di mana badan antariksa tersebut akan membeli kemampuan peluncuran dan muatan di masa depan dari kontraktor yang akan memiliki, mengoperasikan, dan mengintegrasikan roket tersebut, menurut laporan tersebut.

Ada banyak hal yang menaiki roket SLS dan rencana kembalinya NASA ke Bulan, sehingga badan antariksa sangat bersemangat Dan berusahalah untuk membuatnya sukses. Namun, masa depan kendaraan peluncurannya mungkin perlu diumumkanJalur berbeda untuk tetap bisa mengantarkan kapsul Orion dalam perjalanannya ke Bulan.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang lompatan besar umat manusia berikutnya ke luar angkasa? Lihat liputan lengkap kami tentang Program Artemis Bulan NASAyang baru Roket Space Launch System (SLS) dan pesawat ruang angkasa Orionitu Misi Artemis 1 baru-baru ini selesai sekitar bulan, Awak Artemis 2 terdiri dari empat orang, Setelan NASA dan Axiom Artemis Moondan selanjutnya Stasiun luar angkasa Lunar Gateway. Dan untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X (sebelumnya Twitter) dan bookmark khusus Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.