Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA membagikan kabar baik tentang Boeing Starliner saat Sunita Williams melanjutkan perjalanannya ke luar angkasa

NASA membagikan kabar baik tentang Boeing Starliner saat Sunita Williams melanjutkan perjalanannya ke luar angkasa

Di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang kembalinya Boeing Starliner ke Bumi, NASA menyampaikan kabar baik. Badan antariksa tersebut mengungkapkan pada konferensi pekan lalu bahwa pesawat ruang angkasa tersebut berada dalam kondisi cukup baik dan dapat tetap berada di orbit melebihi waktu maksimal 45 hari. Pesawat luar angkasa tersebut diluncurkan pada tanggal 5 Juni, dan awalnya dijadwalkan untuk misi satu minggu. Namun Starliner mengalami kebocoran helium dari modul layanannya, sehingga memaksanya untuk tetap berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Dalam foto yang disediakan oleh NASA ini, astronot uji penerbangan Boeing Butch Wilmore, kiri, dan Sonny Williams, berpose di dalam ruang depan antara port depan modul Harmony Stasiun Luar Angkasa Internasional dan modul Starliner Boeing pada 13 Juni 2024. (NASA melalui AP)

Starliner Boeing dapat bertahan di orbit selama lebih dari 45 hari

Astronot Butch Wilmore dan Sonny Williams dapat berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah meluncurkan pesawat ruang angkasa dari Cape Canaveral. Namun, menjelang docking, lima dari 28 pendorong Sistem Kontrol Reaksi (RCS) gagal. Hal ini menyebabkan perpanjangan misi tanpa batas waktu. Penundaan berturut-turut dalam kembalinya pesawat ruang angkasa ke Bumi telah menimbulkan keraguan mengenai keselamatan awaknya.

Baca juga: Kembang api Macy’s 4 Juli: Inilah tempat terbaik untuk menonton di New York

Namun, NASA menawarkan sedikit keringanan selama konferensi pada hari Jumat. “Kami berbicara tentang batas 45 hari, terbatas pada baterai modul awak di Starliner, dan kami sedang dalam proses memperbarui batas tersebut,” Steve Stich, direktur Program Kru Komersial badan antariksa tersebut, mengatakan kepada wartawan. “Kami telah mengamati baterai tersebut dan kinerjanya di orbit,” tambahnya.

Baca selengkapnya: Apakah Boeing Starliner berhenti di luar angkasa? Menunda kembalinya ke Bumi untuk ketiga kalinya menimbulkan kekhawatiran

“Ini sedang diisi ulang oleh stasiun, dan risiko itu tidak terlalu berubah. Jadi risiko dalam 45 hari ke depan pada dasarnya sama dengan 45 hari pertama,” lanjut Stitch, menambahkan: “Apa yang sebenarnya kami lakukan sekarang adalah melihat kinerja baterai selama “Kami tidak melihat adanya degradasi di sel mana pun tempat baterai berada,” menurut Space.com

READ  Astronot Apollo Walter Cunningham meninggal pada usia 90 tahun