Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana kematian dinosaurus menyebabkan lonjakan produksi anggur

Bagaimana kematian dinosaurus menyebabkan lonjakan produksi anggur

Berlangganan buletin Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Anggur telah dikaitkan dengan kisah umat manusia selama ribuan tahun, dan menjadi landasannya Anggur diproduksi oleh nenek moyang kita Ribuan tahun yang lalu – namun hal tersebut mungkin tidak akan terjadi jika dinosaurus tidak punah dari planet ini, menurut penelitian baru.

Ketika sebuah asteroid menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu, hal itu memusnahkan megafauna yang sangat besar, sehingga membuka peluang bagi organisme dan tanaman lain untuk berkembang setelahnya.

Kini, penemuan fosil biji anggur di Kolombia, Panama, dan Peru, berusia antara 19 juta hingga 60 juta tahun, memberikan pencerahan tentang bagaimana buah sederhana ini dapat berkembang di hutan lebat di bumi dan akhirnya hadir secara global. Menurut studi terhadap spesimen yang diterbitkan Senin di jurnal Nature Community, salah satu benih yang baru ditemukan adalah contoh tanaman tertua dari keluarga anggur yang pernah ditemukan di Belahan Barat. Tumbuhan alam.

“Ini adalah buah anggur tertua yang pernah ditemukan di belahan dunia ini, dan ukurannya beberapa juta lebih kecil,” Fabiani Herrera, penulis utama studi tersebut, asisten kurator di Departemen Paleobotani di Pusat Penelitian Integratif Negaunee di Field Museum di Chicago, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Penemuan ini penting karena menunjukkan bahwa setelah kepunahan dinosaurus, anggur benar-benar mulai menyebar ke seluruh dunia.”

Seperti halnya jaringan lunak hewan, buah-buahan asli tidak terawetkan dengan baik dalam catatan fosil. Namun benih-benih tersebut, yang kemungkinan besar akan berubah menjadi fosil, dapat membantu para ilmuwan memahami tumbuhan mana saja yang ada pada berbagai tahap sejarah bumi sambil merekonstruksi pohon kehidupan dan membangun cerita asal usulnya.

Fosil biji anggur tertua yang ditemukan sejauh ini ditemukan di India dan berumur 66 juta tahun, kira-kira pada waktu yang sama dengan kepunahan dinosaurus.

READ  Masih ada waktu untuk melihat Jupiter, Saturnus, Mars dan Venus adalah pemandangan yang langka

“Kami selalu memikirkan hewan, dinosaurus, karena merekalah yang paling terkena dampaknya, namun peristiwa kepunahan juga berdampak besar pada tumbuhan,” kata Herrera. “Hutan telah mengatur ulang dirinya sendiri sehingga mengubah komposisi tanaman.”

Pembimbing PhD Herrera, Stephen Manchester, yang juga salah satu penulis utama studi baru ini, telah menerbitkan penelitian tentang fosil anggur yang ditemukan di India. Penelitian ini menginspirasi Herrera untuk bertanya-tanya di mana fosil biji anggur lainnya mungkin ditemukan, misalnya di Amerika Selatan, meski belum pernah ditemukan di sana.

“Anggur memiliki catatan fosil yang luas sejak sekitar 50 juta tahun yang lalu, jadi saya ingin menemukan buah anggur di Amerika Selatan, namun rasanya seperti mencari jarum di tumpukan jerami,” kata Herrera. “Saya telah mencari buah anggur tertua di Belahan Bumi Barat sejak saya masih mahasiswa.”

Herrera dan rekan penulis studi Monica Carvalho, asisten kurator di Museum Paleontologi Universitas Michigan, sedang melakukan kerja lapangan di Andes Kolombia pada tahun 2022 ketika Carvalho menemukan sebuah fosil. Ternyata itu adalah fosil biji anggur berusia 60 juta tahun yang terperangkap di batu, dan termasuk yang tertua di dunia dan pertama kali ditemukan di Amerika Selatan.

“Dia menatapku dan berkata, ‘Fabianni, anggur!’ Lalu saya menatapnya dan berkata, ‘Ya Tuhan.’ Itu sangat mengasyikkan,” kata Herrera.

Meskipun fosilnya kecil, bentuk, ukuran, dan karakteristik lainnya membantu keduanya mengidentifikasinya sebagai biji anggur. Begitu mereka kembali ke laboratorium, para peneliti melakukan CT scan untuk mempelajari struktur internalnya dan mengkonfirmasi temuan mereka.

Mereka menamai spesies yang baru ditemukan itu Lithouva susmanii, atau “anggur batu Susman”, untuk menghormati Arthur T. Susman, yang merupakan pendukung paleobotani Amerika Selatan di Field Museum.

“Spesies baru ini juga penting karena mendukung asal Amerika Selatan untuk kelompok tempat berkembangnya anggur Vitis,” kata Gregory Stahl, salah satu penulis studi dari National Museum of Natural History.

Batuan tersebut disimpan di danau kuno, sungai dan daerah pesisir, kata Herrera.

“Untuk mencari benih sekecil itu, saya membelah setiap bongkahan batu yang ada di ladang,” katanya, seraya menambahkan bahwa pencarian yang sulit tersebut “adalah bagian yang menyenangkan dari pekerjaan saya sebagai ahli paleobotani.”

Berkat penemuan ini, tim melakukan lebih banyak kerja lapangan di Amerika Selatan dan Tengah, dan menemukan sembilan jenis fosil biji anggur baru yang terperangkap di dalam batuan sedimen. Dengan menelusuri silsilah benih kuno hingga benih anggur modern, tim menyadari bahwa ada sesuatu yang memungkinkan tanaman untuk tumbuh dan menyebar.

Tim berhipotesis bahwa kepunahan dinosaurus menyebabkan perubahan pada seluruh struktur hutan.

“Hewan besar, seperti dinosaurus, diketahui mengubah ekosistem di sekitar mereka. Kami yakin jika ada dinosaurus besar yang berkeliaran di hutan, kemungkinan besar mereka akan menebang pohon, sehingga menjaga hutan lebih terbuka dibandingkan saat ini,” ujarnya. .Carvalho.

Setelah punahnya dinosaurus, hutan tropis menjadi tertutup rerumputan, dan terbentuklah lapisan pepohonan yang membentuk tumbuhan bawah dan tutupan pepohonan. Hutan lebat ini menyulitkan tanaman mendapatkan cahaya, dan mereka harus bersaing satu sama lain untuk mendapatkan sumber daya. Para peneliti mengatakan tanaman merambat memiliki keuntungan dan menggunakannya untuk mencari perlindungan.

“Dalam catatan fosil, kami mulai melihat lebih banyak tanaman yang menggunakan tanaman merambat untuk memanjat pohon, seperti anggur, pada saat ini,” kata Herrera.

READ  Dua aliran bintang kuno yang membantu pembentukan awal Galaksi Bima Sakti telah ditemukan

Sementara itu, seiring dengan banyaknya jenis burung dan mamalia yang mulai menyebar ke seluruh bumi setelah dinosaurus punah, kemungkinan besar mereka juga membantu menyebarkan benih anggur.

Mempelajari benih anggur menceritakan kisah penyebaran, adaptasi, dan kepunahan buah anggur selama ribuan tahun, dan menunjukkan ketahanannya di belahan dunia lain meskipun seiring berjalannya waktu ia menghilang dari Amerika Tengah dan Selatan.

Banyak fosil yang dikaitkan dengan anggur modern, sementara yang lain dikaitkan dengan kerabat jauh atau kelompok anggur asli Belahan Bumi Barat. Misalnya, beberapa spesies fosil dapat ditelusuri kembali ke buah anggur yang saat ini hanya ditemukan di Asia dan Afrika, namun tidak jelas mengapa buah anggur punah di Amerika Tengah dan Selatan, kata Herrera.

“Fosil spesies baru memberi tahu kita sejarah yang penuh gejolak dan kompleks,” katanya. “Kami biasanya menganggap hutan hujan modern yang beragam sebagai model ‘museum’, tempat semua spesies terakumulasi seiring berjalannya waktu. Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa kepunahan adalah kekuatan utama dalam evolusi hutan hujan. Kini kita perlu “menentukan penyebab kepunahan hutan hujan selama enam puluh juta tahun terakhir.”

Herrera ingin mencari contoh fosil tumbuhan lain, seperti bunga matahari, anggrek, dan nanas, untuk mengetahui apakah mereka ada di hutan tropis purba.

Mempelajari asal usul dan adaptasi tanaman di masa lalu membantu para ilmuwan memahami cara mereka mengatasi krisis iklim.

“Saya hanya berharap sebagian besar benih tanaman hidup beradaptasi dengan cepat terhadap krisis iklim saat ini. Catatan fosil dari benih memberi tahu kita bahwa tanaman memiliki ketahanan, namun mungkin hilang sama sekali dari seluruh benua,” kata Herrera.