Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA bertujuan untuk meluncurkan roket SLS hanya dalam dua bulan

NASA bertujuan untuk meluncurkan roket SLS hanya dalam dua bulan
Perbesar / Roket Space Launch System akan kembali ke Vehicle Assembly Building minggu ini.

Trevor Mahelman

Badan Antariksa AS telah menghabiskan banyak waktu untuk merancang, mengembangkan, membangun, dan menguji roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa. Ketika NASA membuat program roket pada 2010, anggota parlemen AS mengatakan SLS yang ditingkatkan harus siap diluncurkan pada 2016.

Tentu saja, target peluncuran ini dan banyak lainnya telah datang dan pergi. Tapi sekarang, setelah lebih dari satu dekade dan pendanaan lebih dari $20 miliar, NASA dan kelompok kontraktornya hampir menyatakan roket 111 meter siap untuk peluncuran pertamanya.

Pada 20 Juni, NASA berhasil Hitungan rudal hingga T-29 detik Selama tes pengisian bahan bakar pra-peluncuran. Meskipun tidak mencapai T-9 detik, seperti tujuan awalnya, para insinyur agensi mengumpulkan data yang cukup untuk memenuhi informasi yang dibutuhkan untuk melanjutkan peluncuran.

Selama dua konferensi pers minggu lalu, pejabat NASA menolak untuk menentukan target peluncuran misi. Namun, dalam sebuah wawancara Selasa dengan Ars, pejabat eksplorasi senior NASA, Jim Frey, mengatakan bahwa badan tersebut sedang bekerja menuju jendela peluncuran dari 23 Agustus hingga 6 September.

“Itulah yang kami tuju,” kata Frey. “Bodoh jika kami tidak menargetkan itu sekarang. Kami membuat kemajuan luar biasa minggu lalu.”

Selanjutnya adalah mengembalikan roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion ke Vehicle Assembly Building di Kennedy Space Center untuk persiapan peluncuran akhir, termasuk mempersenjatai sistem terminasi penerbangan. Sebuah tim teknisi dan insinyur juga akan mengganti segel pada “pemutus cepat” di mana kebocoran hidrogen diamati saat memuat bahan bakar.

Free mengatakan bahwa penurunan dapat dimulai pada hari Kamis, dan para pekerja telah menyusun rencana mereka untuk menangani mobil selama perputaran yang relatif cepat. “Kelompok itu tahu persis apa yang harus mereka lakukan ketika kita kembali,” katanya. “Saya tidak berpikir kami memperluas diri untuk sampai ke sana. Kami mungkin sedikit memaksakan diri, tetapi kami tidak akan melakukan hal bodoh.” Dalam timeline ini, SLS dapat kembali ke landasan peluncuran hanya dalam dua bulan.

READ  Proposal $26 miliar Biden untuk NASA membuka jalan bagi eksplorasi manusia pertama di Mars

Misi Artemis I ini tidak akan membawa manusia ke dalamnya, melainkan akan berfungsi sebagai uji terbang untuk roket raksasa, yang terbesar yang pernah dibangun NASA sejak roket Saturn V yang digunakan agensi untuk terbang dalam program Apollo. Misi kedua, Artemis II, akan mengangkut awak empat astronot mengelilingi bulan. Kemungkinan itu tidak akan terjadi sebelum tahun 2025. Pendaratan manusia pertama di bulan, Artemis III, kemungkinan akan terjadi satu atau dua tahun setelah Artemis 2.