Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA berencana mengembalikan sampel batuan dari Mars dengan bantuan dua helikopter luar angkasa

Mariella Moon

NASA punya Mengubah Program Pengembalian Sampel Mars Untuk mengembalikan sampel batuan, roving probe sedang mengebor dan mengumpulkan dari kawah Jezero secara besar-besaran. Alih-alih mengirim Sample Fetch Rover ke Planet Merah seperti yang direncanakan semula, perangkat lunak akan memanfaatkan kegigihan yang sama dan mengirim dua helikopter berdasarkan kepandaian untuk cadangan.

Itu adalah NASA dan Badan Antariksa Eropa bekerja sama Model program belakang selama beberapa tahun terakhir. Rencana awalnya adalah mengirim model Fetch Rover buatan ESA untuk mengambil sampel dan mengembalikannya ke roket, yang akan menerbangkannya untuk diambil oleh Earth Return Orbiter. Dengan demikian Waktu New York Namun, perhatikan bahwa desain rover telah menjadi begitu besar sehingga tidak lagi cocok untuk satu kapal pendarat dengan kembali roket. NASA harus menggunakan satu probe masing-masing.

Tetapi mengapa melakukannya ketika ada pilihan lain yang lebih terjangkau? Sebuah model yang mendarat di Mars tidak ditetapkan sampai tahun 2030, tetapi NASA yakin bahwa ketekunan akan tetap ada dan berjalan pada saat itu — lagipula, Curiosity masih beroperasi hampir 11 tahun setelah peluncurannya. Di bawah rencana mereka yang diubah, Perseverance akan tiba di pendarat untuk mengirimkan 30 sampel batuan yang akan dimuat ke roket.

Jika ada yang salah dengan kegigihan sebelum itu, probe akan beristirahat di dekat rover dan kemudian memesan helikopter untuk mengambil sampel. Sementara helikopter dimodelkan setelah kreativitas, mereka akan memiliki roda kecil di bagian bawah. Ini akan memungkinkan mereka untuk naik ke sampel yang telah disegel di dalam tabung dan mengambilnya dari tanah tempat rover menjatuhkannya.

Helikopter Kreativitas telah menyelesaikan pekerjaannya Penerbangan uji pertama di Mars pada April 2021. NASA tidak berharap banyak dari helikopter, yang seharusnya membuktikan bahwa perjalanan ke Mars mungkin dilakukan. Itu juga seharusnya terbang hanya beberapa kali selama pameran teknologi satu bulan, tetapi sejauh ini telah menyelesaikan 29 penerbangan yang sukses, dengan Lagi di jalan. Keberhasilan kreativitas memberi NASA cara lain untuk mengambil sampel berharga yang dikumpulkan dengan ketekunan.

READ  Pengorbit Uni Eropa-Rusia mengambil gambar permukaan Mars yang tergores oleh setan debu - RT World News

Selama konferensi pers untuk mengumumkan rencana program pengembalian sampel baru, Dr. Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Sains NASA, mengatakan:

“Kami membuat keputusan berdasarkan studi baru dan pencapaian terbaru di Mars yang memungkinkan kami mempertimbangkan opsi yang tidak tersedia bagi kami, sejujurnya, sekitar setahun yang lalu.”

Earth Return Probe dan Sample Recovery Probe masing-masing akan diluncurkan pada musim gugur 2027 dan musim panas 2028. Perjalanan mereka ke dan dari Planet Merah akan memakan waktu bertahun-tahun, sehingga sampelnya diperkirakan tidak akan mencapai Bumi hingga tahun 2033.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.