Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Microsoft mengembalikan fitur tangkapan layar PC setelah protes

Microsoft mengembalikan fitur tangkapan layar PC setelah protes

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Microsoft memamerkan jajaran laptop barunya yang didukung AI

  • pengarang, Lev McMahon
  • Peran, berita BBC

Microsoft membuat perubahan pada fitur kontroversial yang diumumkan untuk rangkaian komputer baru yang didukung AI setelah diberi label potensi “mimpi buruk privasi”.

Perusahaan telah menyebut fitur “recall” Copilot+ sebagai cara untuk membuat hidup pengguna lebih mudah dengan mengambil dan menyimpan tangkapan layar aktivitas desktop.

Namun setelah orang-orang mengklaim bahwa peretas mungkin dapat menyalahgunakan alat tersebut dan tangkapan layar yang disimpan, Microsoft malah mengaktifkan fitur tersebut.

Kantor Komisaris Informasi (ICO), pengawas data Inggris, mengatakan kepada BBC bahwa mereka “melakukan penyelidikan” dengan Microsoft tentang alat tersebut setelah muncul kekhawatiran.

“Kami mendengar sinyal yang jelas bahwa kami dapat mempermudah orang untuk memilih mengaktifkan Recall di PC Copilot+ mereka dan meningkatkan jaminan privasi dan keamanan,” Pavan Davuluri, wakil presiden Windows dan perangkat perusahaan, mengatakan pada hari Jumat.

Pak Davuluri membagikan pembaruan dalam sebuah file Entri blog.

Summoner ditampilkan secara menonjol saat pengungkapan PC baru Microsoft pada konferensi pengembangnya pada bulan Mei. Perusahaan mengandalkan kecerdasan buatan untuk meningkatkan permintaan perangkatnya.

Wakil Presiden Eksekutif Yousef Mahdi mengatakan dalam keynote acara tersebut bahwa fitur tersebut menggunakan kecerdasan buatan untuk “memungkinkan akses ke hampir semua hal yang Anda lihat di komputer Anda” dan menyamakannya dengan memiliki memori fotografis.

Fitur ini dapat mencari aktivitas pengguna sebelumnya, termasuk file, foto, email, dan riwayat penelusuran.

Microsoft mengatakan pihaknya telah “mengintegrasikan privasi ke dalam desain Recall” sejak awal dan pengguna akan memiliki kendali atas apa yang ditangkap – seperti memilih untuk tidak menangkap situs web tertentu atau tidak menangkap penjelajahan pribadi di browser Microsoft Edge.

Dia mengatakan perubahan pada fitur ini akan memberi orang “pilihan yang lebih jelas” untuk memilih menyimpan tangkapan layar saat menyiapkan komputer, dan akan dinonaktifkan secara default.

Pengguna juga akan diminta untuk menggunakan proses otentikasi “Halo” di Windows untuk mengaktifkan alat tersebut, dan juga akan diminta untuk “memverifikasi keberadaan” jika mereka ingin melihat atau mencari linimasa aktivitas yang disimpan di Recall.

Pembaruan akan diterapkan sebelum peluncuran PC Copilot+ pada 18 Juni.