Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Merevolusi penambangan batubara terbuka di Indonesia dengan Digital Twin

Merevolusi penambangan batubara terbuka di Indonesia dengan Digital Twin

PT Pamapersada Nusantara (PAMA) adalah perusahaan pertambangan di Indonesia. Memiliki tambang batu bara terbuka besar seluas 466,5 hektar. Sejak lama, sektor pertambangan menghadapi permasalahan seperti manajemen yang terbelakang, padat karya, dan rendahnya produktivitas.

Untuk mendorong transformasi digitalnya dengan lebih baik, PAMA mengambil inisiatif untuk memperkenalkan teknologi GIS dan mengembangkan solusi industri pertambangan yang cerdas, sehingga sangat meningkatkan posisi manajemen informasi PAMA.

Tambang batu bara terbuka seringkali mempunyai kapasitas produksi yang besar dan jumlah peralatan yang besar, sehingga mengakibatkan intensitas tenaga kerja yang tinggi dan tingkat informasi yang rendah. Dalam beberapa tahun terakhir, dengan meningkatnya tuntutan perusahaan akan produksi yang lebih aman, efisiensi yang lebih tinggi, dan biaya yang lebih rendah, pengenalan teknologi komunikasi canggih dan teknologi kontrol cerdas secara bertahap menarik perhatian.

Permasalahan administratif PAMA terletak pada ketidakmampuan memantau tambang batubara opencast secara real time, rumitnya proses pengelolaan dan persetujuan, serta tidak efektifnya penggunaan informasi spasial. Menanggapi kebutuhan ini, solusi geomining dikembangkan dan disediakan oleh SuperMap (selanjutnya disebut sebagai “Solusi”).

Ia menggunakan kecerdasan geografis untuk meningkatkan pengambilan keputusan, pemantauan, persetujuan, visualisasi informasi, dan aspek lain dari operasi penambangan. Solusi ini secara signifikan membantu mengurangi waktu persetujuan proses, menjamin keselamatan operasi penambangan dan produksi, sehingga mengurangi biaya tenaga kerja dan biaya waktu serta meningkatkan profitabilitas.

Bagaimana solusinya bekerja di Bumi? Empat aktivitas berikut, mulai dari manajemen hingga operasi, bertujuan untuk mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi.

  • Digitalisasi proses manual tradisional

Dalam solusinya, data kompleks seperti sensor pengeboran dan sensor panduan penggalian diintegrasikan ke dalam cloud melalui jaringan dan ditampilkan di peta web. Pengambil keputusan dapat menggunakan informasi ini untuk meningkatkan rencana tambang harian dan dengan cepat memulai proses persetujuan proyek di web atau terminal seluler, kemudian menyinkronkan tugas yang direncanakan dengan pelanggan dari personel yang relevan.

READ  Indonesia izinkan Boeing 737 Max terbang

“Sistem geo-mining dengan perangkat lunak GIS memungkinkan pelacakan peralatan dan kendaraan secara real-time, memperbarui informasi aktivitas produksi harian, dan memberikan gambaran umum tentang ukuran dan luas lokasi kerja,” PAMA memperkenalkan dalam sebuah wawancara.

  • Kemajuan penambangan diperbarui secara real-time

Cara pengelolaan tambang yang tradisional biasanya memerlukan insinyur yang profesional. Dengan teknologi ganda digital, solusi ini menyediakan layanan peta berbasis Supermap iServer, layanan data spasial, dan layanan 3D untuk menciptakan kembali pemandangan nyata tambang batubara terbuka.

Pada awal proyek penambangan, data topografi dapat diimpor, dan jaringan geologi dengan berbagai tingkat detail dapat dibangun sesuai dengan proyek tertentu. Dengan streaming data informasi lokasi secara real-time, data jaringan dapat terus diperbarui.

Data medan yang diperbarui setiap hari menghemat tenaga kerja yang sering dilakukan pengukuran manual. Visualisasi kemajuan penambangan, yang diperbarui dalam interval pendek, dan catatan medan elektronik yang dihasilkan secara otomatis dapat memberikan dukungan keputusan untuk operasi penambangan selanjutnya.

  • Manajemen digital peralatan pertambangan

Dengan menggunakan sensor pintar, lokasi berbagai peralatan di tambang dapat disinkronkan dengan cloud. Mengacu pada proses dan proyek penambangan, solusinya mengadopsi teknologi geofence untuk menentukan area pengoperasian peralatan. Pada saat yang sama, waktu masuk dan waktu keberangkatan peralatan yang akurat dipantau. Melalui manajemen yang akurat, Anda dapat secara efektif meningkatkan pemanfaatan peralatan, memperpendek siklus proyek, dan menghemat biaya. Teknologi geo-fence juga menyediakan fungsi peringatan dini. “Sistem ini membantu operasi sehari-hari dengan memantau aktivitas penambangan di dekat area penambangan dan lingkungan sensitif, memastikan kepatuhan dan menghasilkan peringatan untuk tindakan dan panduan,” kata PAMA.

Statistik medan diperbarui setiap hari menggunakan sensor spasial
  • Manajemen personel pertambangan yang cerdas

Dengan mengunggah informasi penambang ke cloud secara real-time, manajer di pusat kendali dapat melihat status terkini dan jalur pergerakan penambang di SuperMap iClient. Situasi abnormal dan risiko keamanan diidentifikasi dan ditangani secara tepat waktu.

READ  Petani muda dan harapan pertanian modern di Indonesia

Informasi personel yang terperinci dapat membantu mencapai pengelolaan rencana operasional yang lebih baik, meningkatkan proses operasional, dan dengan demikian meningkatkan kualitas operasi. Dibandingkan mengambil tindakan di kemudian hari, akan lebih bermanfaat jika dilakukan pengecekan sejak dini apakah pekerjaan yang direncanakan melebihi anggaran atau melebihi waktu yang diharapkan.

Pemantauan kondisi penambangan secara real-time di tambang terbuka

Bergerak menuju wawasan yang lebih dalam

Saat ini, dengan menggunakan SuperMap iObject, SuperMap iServer dan SuperMap iClient, PAMA mewujudkan integrasi sumber daya informasi yang ada di tambang batubaranya. Langkah selanjutnya adalah menggabungkan data BIM ke dalam model digital dan melakukan simulasi proses produksi tambang batubara, sehingga PAMA dapat sepenuhnya mewujudkan pemantauan dan analisis real-time selama proses produksi.

PAMA menyatakan minatnya dalam wawancara untuk terus meningkatkan sistem. “Kami puas dengan sistem ini dan ingin melihat peningkatan dalam integrasi data, analisis prediktif, aksesibilitas seluler, antarmuka pengguna, dan skalabilitas untuk memenuhi kebutuhan dan harapan kami yang terus berkembang.”