Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menteri mengatakan bahwa Jerman tidak akan mencegah Polandia mengirim tank ke Ukraina

Menteri mengatakan bahwa Jerman tidak akan mencegah Polandia mengirim tank ke Ukraina

PARIS (Reuters) – Menteri luar negeri Jerman mengatakan pada Minggu bahwa pemerintahnya tidak akan menghalangi Polandia jika negara itu ingin mengirim tank Leopard 2 ke Ukraina, sebuah kemungkinan terobosan dalam bagaimana mereka menginginkan tank dalam perjuangannya melawan invasi Rusia. .

Pejabat Ukraina telah meminta sekutu Barat untuk menyediakan mereka dengan tank modern Jerman selama berbulan-bulan – tetapi Berlin sejauh ini menahan diri untuk mengirim mereka atau mengizinkan negara-negara NATO lainnya untuk melakukannya.

Ditanya apa yang akan terjadi jika Polandia melanjutkan dan mengirim tank Leopard 2 tanpa persetujuan Jerman, Annalena Berbock mengatakan kepada televisi Prancis LCI: “Saat ini, pertanyaan belum diajukan, tetapi jika kami diminta, kami tidak akan menghalangi.” .”

Komentarnya tampaknya lebih jauh dari pernyataan Kanselir Jerman Olaf Scholz pada pertemuan puncak di Paris pada Minggu pagi bahwa semua keputusan pengiriman senjata akan dibuat dalam koordinasi dengan sekutu, termasuk Amerika Serikat.

Jerman sangat tertekan untuk membiarkan Panthers pergi ke Ukraina. Tetapi Partai Sosial Demokrat Scholz secara tradisional curiga terhadap keterlibatan militer dan takut akan gerakan tiba-tiba yang dapat menyebabkan eskalasi Moskow lebih jauh.

Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius mengatakan pada hari Minggu bahwa dia mengharapkan keputusan tentang tank segera, meskipun dia terus mencatat catatan kehati-hatian.

Jerman tidak akan membuat keputusan tergesa-gesa karena pemerintah memiliki banyak faktor untuk dipertimbangkan, termasuk konsekuensi di dalam negeri bagi keamanan penduduk Jerman, kata Pistorius kepada ARD TV.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengulangi seruannya yang sudah lama ada pada tank dalam pertemuannya pada hari Minggu dengan mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson yang sedang mengunjungi Kyiv.

Tank tempur XLR Leclerc yang diproduksi oleh Nexter dipamerkan di Pameran Perdagangan Pertahanan dan Keamanan Internasional Eurosatory di Villepinte, dekat Paris, Prancis pada 13 Juni 2022. REUTERS/Benoit Tessier/File Foto

“Kami membutuhkan lebih banyak senjata: tank, pesawat, dan rudal jarak jauh,” kata Zelensky, menurut pernyataan di situs webnya.

READ  Biden mendukung Israel terkait pengeboman rumah sakit di Gaza; Israel menyatakan tidak akan menghalangi bantuan ke Gaza dari Mesir

Ukraina mengatakan tank tempur lapis baja Barat akan memberi pasukan darat Ukraina lebih banyak mobilitas dan perlindungan menjelang serangan baru Rusia yang diharapkan Kyiv dalam waktu dekat. Itu juga akan membantu Ukraina mendapatkan kembali beberapa wilayah yang telah jatuh ke tangan Rusia.

Setelah KTT Paris, Schultz mengatakan pada konferensi pers bahwa semua pengiriman senjata ke Ukraina sejauh ini telah dilakukan dengan koordinasi yang erat dengan mitra Barat. “Kami akan melakukan itu di masa depan,” katanya.

Berbicara pada konferensi pers yang sama, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia tidak menutup kemungkinan pengiriman tank Leclerc ke Ukraina.

Macron mengatakan bahwa pengiriman tank tidak boleh memperburuk situasi, harus memperhitungkan waktu untuk melatih Ukraina agar efektif, dan tidak boleh membahayakan keamanan Prancis.

“Mengenai Leclercs, saya meminta menteri angkatan darat untuk mengerjakannya, tetapi tidak ada yang dikesampingkan,” kata Macron, seraya menambahkan bahwa langkah tersebut harus dikoordinasikan dengan sekutu seperti Jerman dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

Sumber Jerman mengatakan kepada Reuters bahwa mereka akan mengizinkan tank buatan Jerman dikirim ke Ukraina untuk membantu pertahanannya melawan Rusia jika Amerika Serikat setuju untuk mengirim tanknya sendiri. Namun pejabat AS mengatakan pemerintahan Presiden Joe Biden belum siap mengirim tanknya sendiri, termasuk tank M1 Abrams.

Seorang juru bicara Kremlin mengatakan pada hari Jumat bahwa negara-negara Barat yang memberi Ukraina tank tambahan tidak akan mengubah jalannya konflik dan akan menambah masalah rakyat Ukraina.

(Laporan oleh Andreas Rinke dan Lee Thomas); Pelaporan tambahan oleh Tom Sims, Lydia Kelly dan Hamira Pamuk. Diedit oleh David Holmes, Andrew Heavens dan Diane Craft

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  12 orang tewas dan 251 terluka dalam kebocoran gas klorin di pelabuhan Yordania