Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Protes massal di Israel menentang perubahan yudisial pemerintah sayap kanan | Israel

Protes massal di Israel menentang perubahan yudisial pemerintah sayap kanan |  Israel

Diperkirakan 100.000 orang turun ke jalan-jalan Tel Aviv pada Sabtu malam dalam apa yang digambarkan para pengunjuk rasa sebagai “perjuangan untuk takdir Israel” untuk perubahan peradilan yang diusulkan oleh pemerintah sayap kanan yang baru.

Perdana Menteri lama Israel, Benjamin Netanyahu, kembali menjabat bulan lalu sebagai kepala koalisi partai-partai agama dan konservatif yang membentuknya. Pemerintah paling kanan dalam sejarah negara itu.

Pemerintahan baru menuduh Mahkamah Agung Israel bias sayap kiri dan melangkahi otoritasnya, yang memang demikian Berusaha untuk membatasi kekuasaan pengadilan Dengan memberi Knesset lebih banyak kendali atas penunjukan yudisial dan sangat membatasi kemampuannya untuk menolak undang-undang dan keputusan pemerintah.

Protes Tel Aviv, bersama dengan demonstrasi yang lebih kecil di Yerusalem, Haifa, dan Bersyeba, dipicu oleh kekhawatiran bahwa proposal yang menjangkau jauh merusak norma-norma demokrasi. Karena Israel tidak memiliki konstitusi formal, Mahkamah Agung memainkan peran penting dalam mengawasi para menteri pemerintah.

Netanyahu – dirinya sendiri ke pengadilan atas tuduhan korupsi, yang dia bantah – dia membela rencananya. Lawannya mengatakan perubahan yang diusulkan dapat membantu perdana menteri menghindari hukuman atau bahkan membatalkan kasus tersebut sepenuhnya.

Pemimpin oposisi Israel dan mantan perdana menteri, Yair Lapidserta banyak tokoh lain dari seluruh spektrum politik negara itu, berbicara kepada para demonstran di pusat Tel Aviv pada hari Sabtu sementara para demonstran mengibarkan bendera nasional biru dan putih dan mengangkat spanduk bertuliskan “Tidak untuk kediktatoran.”

“Di sini, di jalan-jalan kami memiliki perwakilan dari banyak kelompok yang biasanya tidak keluar untuk memprotes, tetapi yang ada di sini, bahkan sayap kanan,” kata salah satu pembicara, novelis terkenal David Grossman.

READ  Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengunjungi Rusia menjelang kemungkinan pertemuan antara Xi dan Putin

“Kelompok yang sangat beragam ini siap untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan melawan pertempuran eksistensial ini… Di tahun ketujuh puluh lima, Israel terlibat dalam perjuangan yang menentukan untuk karakternya, demokrasinya, dan tempatnya dalam supremasi hukum. .”

Seorang pengunjuk rasa memegang tanda di demonstrasi di Tel Aviv pada Sabtu malam. Foto: Eyal Warshavsky/Supa Images/REX/Shutterstock

“Gerakan protes besar terakhir di Israel adalah tentang menjatuhkan Netanyahu, tetapi ini bukan lagi masalah kanan dan kiri,” kata Noya Matalon, 24, seorang mahasiswa hukum di Universitas Tel Aviv. “Semua orang – Arab, Yahudi, bahkan orang yang setuju bahwa kita memerlukan beberapa reformasi dalam sistem.” Yudisial – semua orang mengatakan mereka takut.

Musisi Olly Dannon, 23, membatalkan pertunjukan yang dijadwalkan pada Sabtu malam sehingga dia dan penonton dapat bergabung dalam protes. Ada krisis dalam terlibat dalam politik di sini setelah lima pemilu dalam waktu singkat. Ada perasaan bahwa itu semua hanya tentang Bibi,” katanya, menggunakan julukan Netanyahu.

Tapi ini lebih tua dari Pepe sekarang; Ini darurat. Saya pikir Mahkamah Agung perlu reformasi. Ketentuannya biasanya mendukung pendudukan [of the Palestinian territories]Seperti sekarang, sayap kiri lah yang keluar untuk memprotes membelanya. Itu semua tidak masuk akal.”

Unjuk rasa Sabtu dibangun di atas demonstrasi serupa selama beberapa pekan terakhir, termasuk satu di Tel Aviv akhir pekan lalu yang menarik 80.000 orang, protes mahasiswa nasional, dan satu di luar gedung pengadilan di Tel Aviv. Roy Newman, salah satu penyelenggara, mengatakan lebih banyak protes jalanan direncanakan, selain pemogokan.

Saya optimis bahwa banyak hal dapat berubah, meskipun saya tidak optimis tentang Negara Israel saat ini. Kami akan meningkatkan upaya kami: Kami mengoordinasikan pemogokan di sektor-sektor yang biasanya tidak melakukan intervensi, seperti pengacara, dokter, dan industri teknologi. Kita bisa memotong jalan.

READ  Militer AS menarik pasukannya dari Niger

“Sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi, tapi saya pikir jika ekonomi mulai memukul, mereka harus mendengarkan.”

Selain meningkatnya gerakan protes, perdana menteri menghadapi tekanan dari jaksa agung Israel setelah keputusan pekan lalu mendiskualifikasi sekutu utamanya, Aryeh Deri, dari jabatan pemerintah atas tuduhan pelanggaran pajak.

Itu adalah Netanyahu Terpaksa mengusir pemimpin partai Shas Selama rapat kabinet hari Minggu, dia menyatakan seperti yang dia lakukan sehingga “keputusan Mahkamah Agung mengabaikan keinginan bangsa.”

Koalisi juga menghadapi ujian awal pada hari Jumat dalam bentuk pertikaian di antara anggota kabinet atas pembongkaran pemukiman baru Yahudi di Yerusalem. menduduki Tepi Barat.