Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa Victoria Alonso Dipecat Dari Pekerjaan Teratas – Miscellaneous

Mengapa Victoria Alonso Dipecat Dari Pekerjaan Teratas – Miscellaneous

Pada Oscar tahun ini, Victoria Alonso tertegun.

Veteran Marvel Studios, direktur eksekutif dan produser film yang dinominasikan “Argentina, 1985,” itu berjalan di karpet merah, berhenti di depan paparazzi yang disewa untuk menangkap eksekutif puncak di malam besar Hollywood. Tapi sesuatu memukulnya.

“Lihat ini! Dua wanita!” kata Alonso tentang fotografer wanita yang disewa di pesta itu (karena di sebagian besar sudut Hollywood, jumlah wanita lebih banyak daripada pria dalam barisan pemotretan). Secara emosional, Alonso bersikeras agar pasangan itu meletakkan kamera mereka dan berfoto dengannya di depan patung raksasa Oscar.Ketika mereka semua tersenyum, dia mengatakan kepada mereka, “Kami bekerja sangat keras untuk sampai ke sini dan kami tidak ke mana-mana.”

Setelah delapan hari, dia dipecat sebagai presiden produksi fisik, pascaproduksi, efek visual, dan animasi Marvel, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut. beragam. Perubahan ini mengejutkan banyak orang dalam bisnis pertunjukan dan di dalam basis penggemar buku komik besar Marvel (komunitas dengan kehadiran online terkemuka dan relevansi pribadi, di banyak multipleks tempat studio merilis filmnya).

Pemecatan Alonso menimbulkan banyak pertanyaan tentang pekerjaan di balik layar di Mesin Konten Berharga, dan bersama mereka, siklus berita lain yang tidak menguntungkan ketika CEO Disney Bob Iger mencoba menstabilkan perusahaan induknya di tengah gejolak ekonomi.

Sumber mengatakan bahwa meskipun alasan penghentian Alonso tidak jelas, keputusan dibuat oleh konsorsium yang mencakup sumber daya manusia, departemen hukum Disney, dan beberapa eksekutif termasuk co-chair Disney Entertainment Alan Bergman (kepada siapa semua laporan Marvel Studios). Satu sumber menambahkan bahwa bos lama Alonso dan chief creative officer Marvel, Kevin Feige, merasa tersedot ke dalam situasi yang mustahil, dan akhirnya tidak terlibat. Orang dalam lainnya menambahkan bahwa Alonso terkejut.

READ  CBS sedang mengembangkan serial TV siang hari kulit hitam pertamanya dalam 35 tahun

Perwakilan Alonso menolak berkomentar untuk cerita ini. Marvel Studios tidak berkomentar.

Alonso bergabung dengan Marvel Studios pada 2006, tiga tahun sebelum Disney mengakuisisi label tersebut seharga $4 miliar. Selama 17 tahun, dia menjadi pendukung di bawah direktur kreatif Kevin Feige, menggantikan tangan kanan Feige dan co-chair Louis D’Esposito. Pada saat yang sama, dia bekerja untuk menjadi mereknya sendiri – seorang LGBT langka dan wanita kulit berwarna dalam peran kepemimpinan yang terlihat, dikenal karena hasratnya yang membara dan keterusterangan tentang keragaman dan inklusi dalam penceritaan Marvel.

Dia telah dipuja oleh pengamat media dan komunitas efek visual dan akan menerbitkan memoar tentang kebangkitan perusahaannya, berjudul “Possibility Is Your Superpower” (yang masih akan dirilis di Disney untuk penulis Hyperion Avenue).

Lalu, di mana di semua multiverse retakan dramatis ini terjadi?

Banyak sumber yang akrab dengan Marvel telah menunjukkan tekanan luar biasa yang dialami unit tersebut selama beberapa tahun terakhir untuk menghadirkan konten yang menarik, tidak hanya ke bioskop, tetapi juga dalam bentuk acara streaming baru yang bertujuan untuk mendukung Disney+. Pada tahun 2021 dan 2022, Marvel mengeluarkan semburan petualangan buku komik yang belum pernah terjadi sebelumnya, merilis 17 judul — tujuh film, delapan serial streaming, dan dua spesial TV — selama 23 bulan.

Jadwal distribusi yang cepat ini, akibat pandemi dan kebutuhan untuk terus-menerus memberi makan Disney+, bukanlah buatan Alonso. Marvel jauh dari satu-satunya studio yang bertugas memberikan konten tingkat fitur untuk layanan streaming yang baru diluncurkan. Tapi itu adalah tugas Alonso untuk mendapatkan masing-masing judul tersebut melalui proses pasca produksi besar-besaran Marvel. Pada musim panas 2022, retakan mulai muncul di pelindung perusahaan yang tampaknya tak tertembus.

Atas kebaikan Marvel Studios

Dimulai dengan Reddit, diikuti oleh serangkaian cerita Diposting online, artis efek visual mulai mengeluh keras tentang jadwal pascaproduksi Marvel yang sulit. Keluhan berkisar dari lembur tanpa henti hingga kekurangan staf yang kronis hingga ketidakmampuan untuk menghindari penyediaan pekerjaan di bawah standar karena tenggat waktu yang selalu berubah. Beberapa orang menggambarkan Alonso sebagai “kingmaker” yang akan memasukkan artis yang “dengan cara apa pun membuatnya kesal” ke dalam daftar hitam.

Seorang seniman efek visual berkata baru-baru ini beragam Bahwa masalah terbesar bagi mereka adalah ketidakmampuan Marvel untuk memberikan pedoman yang jelas.

“Pertunjukan yang saya kerjakan benar-benar menantang karena itu adalah karakter mapan yang kekuatannya mereka bayangkan ulang untuk MCU,” kata artis itu tanpa menyebut nama. Mereka mengatakan sebagian besar keluhan bermuara pada satu refrein: “Marvel tidak memikirkannya terlebih dahulu.”

Artis VFX top lainnya menolak gagasan bahwa Alonso akan menugaskan artis individu: “Ide memiliki artis terkenal begitu menakutkan, menurut beberapa laporan, sepertinya tidak baik,” kata mereka beragam. Di atas garis, tiga aktor Marvel yang berbeda setuju bahwa Alonso hanyalah kekuatan pendukung di lokasi syuting.

“Dia adalah lambang seorang profesional dan tahu barang-barangnya,” kata seorang mantan eksekutif Disney.

Namun, pukulan genderang untuk Something Is Rotten di State of Marvel Studios semakin meningkat dengan dirilisnya “Ant-Man and the Wasp: Quantumania,” sebuah film yang selesai syuting lebih dari setahun sebelum dijadwalkan tayang di bioskop dan tetap tayang. mengulang. Kritik terhadap efek visual “umum” yang terlihat seperti “CGI glop” dan “terlihat terlalu datar dan berantakan”. Yang paling penting: Film ini telah meraup $463 juta di seluruh dunia hingga saat ini, kinerja terburuk dari franchise “Ant-Man” dan angka yang berarti akan berjuang untuk mencapai titik impas di jendela teaternya.

Itu adalah jalan yang salah untuk studio yang diandalkan Disney sebagai mesin uang yang tak tergoyahkan di box office, yang film-filmnya telah meraup lebih dari $28 miliar di box office global, terutama karena Iger menunjukkan bahwa dia memangkas biaya di seluruh perusahaan. Orang dalam mengatakan lima seri Disney+ Marvel Studios yang akan tayang perdana pada tahun 2023 telah dipangkas menjadi tiga atau empat, dengan yang lain dipindahkan ke tahun 2024 dan mungkin lebih. Ini akan menghilangkan tekanan langsung dari pipa pasca produksi Marvel. Absennya Alonso diperkirakan tidak akan mempengaruhi judul Marvel yang akan datang, May’s Guardians of the Galaxy Vol. 3,” yang secara kasar menutup foto itu.

Disney tidak segera mengumumkan pengganti Alonso. Karena tugasnya yang luas, mungkin diperlukan lebih dari satu orang untuk mengisi posisinya. Eksekutif berkumpul.

Angelique Jackson dan Jazz Tangkai berkontribusi pada laporan ini.