Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa The Fed mungkin perlu “melanjutkannya” dan menurunkan suku bunga

Mengapa The Fed mungkin perlu “melanjutkannya” dan menurunkan suku bunga

Federal Reserve memperkirakan akan memangkas suku bunga hanya sekali pada tahun ini. Putaran data bulanan terbaru ini membuat beberapa ekonom khawatir bahwa data tersebut tidak akan tersedia dalam waktu dekat.

Data penjualan ritel bulan Mei menunjukkan bahwa laju belanja konsumen melambat dibandingkan tahun lalu, mengurangi kekhawatiran mengenai perekonomian yang terlalu panas dalam upaya melawan inflasi. Di pasar tenaga kerja, meskipun penambahan lapangan kerja pada bulan lalu lebih tinggi dari perkiraan, tingkat pengangguran mencapai 4%, yang merupakan level tertinggi sejak Januari 2022. Secara keseluruhan, Citi Economic Surprises Index, yang mengukur tingkat keadaan darurat data, lebih baik dari perkiraan. dan mendekati level terendah dalam lebih dari setahun.

Sementara itu, data inflasi bulan Mei lebih menjanjikan dari perkiraan. Indeks harga konsumen (CPI) utama naik pada laju paling lambat sejak Juli 2022. Ketika menggabungkan data ini dengan pembacaan harga grosir bulan Mei, para ekonom yakin ukuran inflasi yang disukai The Fed, indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), naik pada tingkat yang sama. . Laju paling lambat tahun ini terjadi pada bulan Mei.

Dengan menurunnya inflasi dan perekonomian yang melambat, Neil Dutta dari Renaissance Macro yakin sudah saatnya “The Fed mempertahankan hal ini” dan segera mulai menurunkan suku bunga. Dutta mengatakan hal ini akan membantu melindungi mandat The Fed lainnya selain stabilitas harga: lapangan kerja maksimum.

“Momentum di balik inflasi inti kemungkinan akan terus mereda mulai saat ini,” kata Dutta kepada Yahoo Finance. “Kalau begitu, menurut saya bagi The Fed, trade-off dengan pasar tenaga kerja menjadi sedikit lebih sulit.”

Dutta menekankan bahwa setiap tanda pelemahan di pasar tenaga kerja sejauh ini dipandang sebagai tanda adanya penyeimbangan kembali setelah pandemi ini menyebabkan pasokan dan permintaan menjadi tidak terkendali.

READ  TSA menemukan seekor kucing penumpang gelap di dalam tas yang diperiksa di Bandara JFK

Hal ini diakui oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

“Kami melihat pendinginan bertahap dan pergerakan bertahap menuju keseimbangan yang lebih baik [in the labor market]“Kami mengamatinya dengan cermat untuk mencari tanda-tanda sesuatu yang lebih besar, namun kami tidak benar-benar melihatnya,” kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada 12 Juni setelah pertemuan kebijakan bank sentral terbaru.

Tapi yang penting bagi Dota, Dan tim ekonomi di Goldman Sachs, adalah tempat asal data biasanya. Tingkat pembukaan lapangan kerja kini sejalan dengan tingkat sebelum pandemi. Jika angka tersebut turun lebih jauh, kenaikan tingkat pengangguran biasanya disertai dengan tren penurunan, kata Dutta, mengacu pada kurva Beveridge.

menyukai Aksi penting dari Federal Reservetitik-titik pada kurva Beveridge yang bergerak lebih ke sepanjang sumbu kanan (seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah yang disorot dengan warna merah) akan mengurangi peluang terjadinya soft landing, dan mungkin resesi.

“Saya kira The Fed tidak ingin terlalu memaksakan kelemahan permintaan tenaga kerja,” kata Dutta.

Dia menambahkan: “The Fed mengetahui hal itu. Risiko pada saat ini bukanlah bahwa tingkat pengangguran akan turun secara tidak terduga. Distribusi hasil yang paling mungkin adalah tingkat pengangguran akan datar atau meningkat.”

Jelasnya, Dutta dan ekonom lainnya lebih tertarik pada bagaimana data ekonomi diambil dari sini dibandingkan dengan kondisi saat ini. Banyak yang belum terlalu peduli dengan tren saat ini.

Matthew Luzetti, kepala ekonom di Deutsche Bank, mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa “risiko” di pasar tenaga kerja memang ada. Namun saat ini, tampaknya daya beli konsumen Amerika melambat ke arah normal, bukan tren menurun.

“Meskipun ada beberapa tekanan, terutama bagi sebagian rumah tangga, saya akan terkejut jika Anda melihat perlambatan di pasar tenaga kerja dan perlambatan konsumen yang cukup untuk membuat mereka menguranginya pada bulan September,” kata Luzetti.

READ  FuboTV telah mengajukan gugatan terhadap Disney, Fox, dan Warner Bros. Dan lainnya, dengan dalih praktik anti persaingan
Ketua Federal Reserve Jerome Powell menjawab pertanyaan saat konferensi pers di Federal Reserve Bank di Washington, Rabu, 12 Juni 2024. (AP Photo/Susan Walsh)

Ketua Federal Reserve Jerome Powell menjawab pertanyaan saat konferensi pers di Federal Reserve Bank di Washington, Rabu, 12 Juni 2024. (AP Photo/Susan Walsh) (Kantor berita)

Dari perspektif saham, investor telah mempertimbangkan ekspektasi The Fed saat ini dengan tenang. S&P 500 (^GSPC) dan Nasdaq Composite (^IXIC) berada pada serangkaian rekor penutupan. Tiga ahli strategi saham menaikkan perkiraan akhir tahun mereka untuk S&P 500 karena kinerja perusahaan teknologi terus lebih baik dari perkiraan.

Namun salah satu ahli strategi tersebut, Scott Krohnert, ahli strategi ekuitas AS di Citi, menyoroti bahwa “kemerosotan” perekonomian akan tetap menjadi perhatian bagi investor ke depan setelah para eksekutif perusahaan “sangat optimis” selama laporan pendapatan kuartal pertama.

“Kami akan mengawasinya dengan cermat,” kata Krohnert kepada Yahoo Finance. “Saya pikir, secara keseluruhan, apa yang akan kita lihat saat kita memasuki periode pelaporan kuartal kedua adalah lebih banyak bukti bahwa dampak kenaikan suku bunga federal hingga saat ini mulai berdampak pada aktivitas fundamental. Jadi, kami’ kita harus menyadari hal itu.”

Beberapa pihak khawatir bahwa The Fed, karena berhati-hati terhadap inflasi, mungkin secara tidak sengaja terlambat mengambil tindakan dan merusak perekonomian. Dengan berkurangnya tabungan berlebih dan tingkat tunggakan kartu kredit yang meningkat, Mohamed El-Erian, kepala penasihat ekonomi Allianz, mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa usaha kecil dan rumah tangga berpendapatan rendah, yang sudah berjuang di tengah kenaikan suku bunga, bisa saja dibiarkan begitu saja.

El-Erian mengatakan bahwa keseimbangan risiko bagi Federal Reserve, jika menunggu hingga akhir tahun untuk menurunkan suku bunga, “berarti terlambat dan perekonomian akan melambat lebih dari yang seharusnya.”

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

READ  Chevron membeli Hess Corp. seharga $53 miliar dalam kesepakatan semua saham

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance