Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penurunan Volume Stablecoin Ethereum: Apakah Ini Akan Mempengaruhi Harga Ethereum?

Penurunan Volume Stablecoin Ethereum: Apakah Ini Akan Mempengaruhi Harga Ethereum?
  • Volume stablecoin di Ethereum telah turun menjadi $40 miliar, menunjukkan kemungkinan mendorong cryptocurrency ke fase bearish.
  • Spread MVRV panjang/pendek, dikombinasikan dengan sentimen pemegang, menunjukkan bahwa harga ETH bisa naik.

Volume stablecoin di Ethereum [ETH] Nilai blockchain telah turun dari $84 miliar menjadi $40 miliar, menurut data dari CryptoQuant. Ketika volume stablecoin meningkat, itu berarti permintaan token di blockchain bisa meningkat.

Selain itu, jika hal ini terjadi, hal ini akan meningkatkan mata uang kripto asli ekosistem tersebut. Bagi Ethereum, penurunan volume menunjukkan bahwa sebagian besar token ERC-20 memiliki kinerja yang buruk.

Pemegang ETH tidak percaya pada beruang

Token ERC-20 mengacu pada token yang dibuat menggunakan blockchain Ethereum. Secara historis, jika volume stablecoin turun di bawah $30 miliar, ETH akan jatuh ke pasar bearish. Jadi bahayanya ada di sana.

Ethereum menunjukkan sinyal bearish

Sumber: Cryptoquant

Pada saat berita ini dimuat, harga Ethereum berada di $3,517, mewakili penurunan 4,18% dalam tujuh hari terakhir. Meskipun ada ekspektasi bahwa harga akan kembali ke level $4,000, hal itu tidak terjadi selama berminggu-minggu.

Selain itu, AMBCrypto melihat LTH-NUPL. LTH-NUPL berarti Pemegang Jangka Panjang – Keuntungan/Kerugian Bersih yang Belum Direalisasi. Ukuran ini mengevaluasi perilaku jangka panjang pemegang saham.

Biasanya, metrik ini memperhitungkan UTXO dengan umur simpan minimal 155 hari. Menurut Glassnode, LTH-NUPL Ethereum berada di zona kepercayaan (hijau).

Ini menunjukkan bahwa pemegang token adalah yakin Agar harganya bisa naik.

Jika keyakinan ini tetap sama dalam beberapa minggu mendatang, Ethereum mungkin tidak akan memasuki siklus. Alternatifnya, harga token, yang didukung oleh permintaan, mungkin akan mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa.

Pemegang Ethereum menunjukkan kepercayaan mereka pada ETH

Sumber: Glassnode

Akankah volatilitas yang lebih tinggi menyebabkan harga naik?

Spread panjang/pendek antara kapitalisasi pasar dan nilai realisasi (MVRV) adalah metrik lain yang dapat mengetahui apakah ETH berada dalam zona bearish atau tidak.

READ  Arsenal Draw: Angka kemenangan untuk 19 Juli 2023

Ketika pembacaan indeks jatuh ke wilayah negatif, itu berarti mata uang kripto mungkin telah jatuh ke dalam pasar bearish.

Namun selama metriknya tetap positif, mata uang kripto berada dalam fase bullish. Pada saat penulisan, AMBCrypto mencatat bahwa spread MVRV panjang/pendek adalah 35.50%.

Meskipun ini merupakan penurunan dari pembacaan bulan lalu, ini merupakan tanda kehadiran ETH Tidak menyerah Untuk menanggung wilayah. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa hal ini berarti harga ETH bisa saja turun.

Tetapi jika itu terjadi, nilai mata uang kripto kemungkinan besar tidak akan turun di bawah $3.000. Jika hal ini tetap terjadi, ETH mungkin memiliki kesempatan untuk menguji ulang $4,000 dan seterusnya.

Pada saat yang sama, volatilitas satu hari mulai meningkat. Volatilitas mengukur seberapa cepat harga bergerak ke arah yang berbeda. Ketika volatilitas meningkat seiring dengan tekanan pembelian, harga bisa melonjak ke angka yang luar biasa.

Harga Ethereum tidak berada dalam pasar bearish

Sumber: Santiment


Baca tentang Ethereum [ETH] Perkiraan harga 2024-2025


Di sisi lain, volatilitas yang tinggi akan menyebabkan tekanan jual terkoreksi. Sedangkan untuk ETH, masih belum ada kepastian kemana arah harga selanjutnya.

Namun, hampir dapat dipastikan bahwa pemegang saham tidak akan menyerah pada permintaan bearish yang mendorong harga lebih rendah dari perkiraan.