Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa Maple Leafs kehilangan seri lainnya? Keluarga Bruin lebih baik

Mengapa Maple Leafs kehilangan seri lainnya?  Keluarga Bruin lebih baik

Hentikan saya jika Anda pernah mendengar ini sebelumnya. Ini babak playoff, Toronto Maple Leafs tidak muncul tepat waktu, mereka melakukan serangan ofensif sebentar, dan kemudian muncul penalti bodoh, pelanggaran defensif, dan penyelamatan besar yang tidak ada saat paling dibutuhkan. Sekarang mereka merasa malu dan bingung dan melihat ke belakang ke arah hantu.

Oke, saya akui Anda pernah mendengarnya sebelumnya, karena itulah cara saya memulai kolom saya setelah pertandingan pertama musim lalu, kekalahan 7-2 dari fans yang sama yang mencemooh mereka pada hari Sabtu. Jadi ya, Anda sudah mendengarnya dari saya dan orang lain, kurang lebih. Tapi aku tidak ingin kamu menghentikanku kali ini karena aku sendiri yang menghentikanku. Setidaknya untuk satu malam, setelah kekalahan kandang yang memalukan dari Boston Bruins yang membuat mereka tertinggal 3-1 di seri tersebut, saya akan melakukan kebalikan dari apa yang mungkin Anda harapkan. Saya berhenti sejenak pada semua Daun Maple yang kita semua alami di Bumi selama beberapa tahun terakhir.

Anda tahu yang satu ini: The Leafs tidak begitu menginginkannya. Inti yang tidak kecil lagi sudah dibayar lebih dan berhak. Para pemimpin dan pelatih tidak memiliki pesan yang tepat, dan jika mereka memiliki pesan yang tepat, tidak ada yang mau mendengarkan. Anda memerlukan nomor All-Star bulan Januari, mereka siap membantu Anda, tetapi jika Anda membutuhkan perubahan hati dan jiwa yang dapat membalikkan keadaan, carilah di tempat lain. Tidak ada naluri membunuh. Mereka tidak muncul, mereka tidak memulai tepat waktu, dan mereka tidak ingin ada bagian dari permainan hoki anak-anak besar yang dimainkan di postseason.

tentu. Beberapa di antaranya mungkin benar. Bahkan mungkin semua itu.

Tapi mungkin itu tidak masalah, setidaknya tidak kali ini. Mungkin Bruin lebih baik.

Bagaimanapun, mereka lebih baik di musim reguler, ketika mereka kehilangan 26 poin dari peraih Piala Presiden pada musim 2022-23, tetapi finis dengan nyaman di depan The Leafs. Mereka juga lebih baik dalam pertandingan head-to-head sepanjang musim, memenangkan keempat pertemuan tanpa pernah tertinggal. Mereka lebih baik di hampir semua Game 1, dalam jangka panjang Game 2, semua momen besar di Game 3, dan hampir semua Game 4 pada Sabtu malam.

Masuk lebih dalam

Bagaimana keadaan berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi Maple Leafs di Game 4: 5 poin cepat

Ada pola di sini. Kita sudah terbiasa membicarakan The Leafs sebagai tim yang sangat kuat, setidaknya selama musim reguler, seolah-olah bakat kelas atas mereka yang tak terbantahkan berarti mereka harus menjadi tim elit, tidak peduli apa yang dikatakan catatan. Namun tim ini nyaris tidak masuk 10 besar tahun ini. Mereka adalah tim terbaik ketiga di Atlantik, dan tidak pernah bersaing serius untuk mendapatkan keuntungan di kandang sendiri.

READ  Malaikat menempatkan Jared Walsh dalam daftar 60 hari terinfeksi

Sekarang babak playoff telah tiba, dan mereka menghadapi tim yang finis di depan mereka. Setelah empat pertandingan, jaraknya terlihat jelas, semakin lebar, dan yang tersisa hanyalah penyelesaian yang tak terelakkan pada hari Selasa.

Ada penjelasan sederhana untuk itu, dan itu tidak ada hubungannya dengan turnover atau persaingan atau apa pun: The Bruins terlihat lebih baik karena memang begitu.

Mereka lebih berpengalaman. Mereka lebih terlatih. Mereka memiliki pertahanan yang jauh lebih baik sejauh satu mil. Kita semua sudah mengetahuinya, meskipun Anda tidak pernah yakin betapa pentingnya hal itu dalam sebuah seri pendek. Mereka punya garis biru yang lebih baik. Kami semua meragukan hal itu, meskipun infus kedalaman tenggat waktu yang diberikan oleh Leafs seharusnya membuat perbedaan. Di atas kertas, The Leafs adalah tim yang jauh lebih baik di lini depan, terutama di lini tengah. Namun sejauh ini, Bruins juga dengan nyaman mengungguli mereka. Mereka mencetak gol-gol jelek, tapi mereka juga memamerkan keterampilan mereka.

Mereka melakukan semuanya karena alasan sederhana: mereka lebih baik.

Mungkin tidak. Tetapi jika The Leafs ingin memprotes di sini, mereka membiarkan ketegangan muncul sebelum mereka menunjukkannya.

Dalam arti tertentu, semua hal ini tidak mengejutkan kita, dan saya yakin sudah ada beberapa volatilitas yang terjadi di luar sana, terutama di Boston. Ya Tuhan, tim yang memenangkan Trofi Presiden tahun lalu, berhasil mencapai Final pada tahun 2019, dan sebenarnya mengalahkan Leafs di babak playoff dua kali lebih baik daripada tim yang tidak pernah memenangkan apa pun? Anda tidak berkata, Scotty Bowman, terima kasih atas wawasannya.

Saya berpendapat bahwa memiliki keraguan bukanlah hal yang tidak masuk akal. The Leafs mengungguli Bruins dengan 36 gol, memiliki kedalaman mencetak gol yang lebih besar, dan Auston Matthews mengalami musim dengan skor tertinggi di masanya. Garis biru akan cukup bagus, dan kebangkitan Ilya Samsonov di babak kedua adalah cerita yang luar biasa. Mereka lebih sukses di babak playoff dibandingkan Boston selama beberapa tahun terakhir.

Semua itu seharusnya penting. Sejauh ini, hal itu belum terjadi. Mengapa tidak? Sekali lagi, jawaban paling sederhana adalah menatap kami.

READ  Enam pemain menyapu Nets tanpa Joel Embiid sebagai Tobias Harris, bintang Paul Reed

Bagaimana jika ini benar?

Bruins menjadi tim yang lebih baik di seri ini karena mereka lebih baik. Jika Anda penggemar Leafs, apakah ini kabar baik atau buruk?

Dalam arti tertentu, ini adalah hal yang baik. Jika keluarga Bruin lebih baik, setidaknya kita tidak perlu mengatasi semua narasi lama lagi. Mungkin tim Daun ini tidak mengalami kerusakan mendasar di bagian dalam. Ini bukan tentang kekacauan di otak mereka. Pada dasarnya tidak ada yang salah dengan keseluruhan organisasi, dari atas hingga bawah, seperti yang sering terlihat. Mereka hanyalah tim bagus yang terus bermain melawan tim yang lebih baik. Mereka kalah karena tidak sebaik pemain lain, sama seperti pick putaran pertama pada tahun 2022, 2019, 2018, 2017, dan mungkin juga pada tahun 2023 jika kita jujur. Bahkan tim tahun 2020 memasuki babak playoff gelembung aneh yang diikat dengan Columbus Blue Jackets di klasemen. Satu-satunya seri yang mereka kalahkan dari tim yang lebih baik dari mereka adalah bencana tahun 2021 melawan Montreal. Di waktu lain? Mungkin tim yang lebih baik menang, dan Leafs tidak menang.

Hal ini meyakinkan para penggemar Leafs dengan cara yang aneh karena setidaknya masuk akal, dan berarti ini tidak semua terjadi karena para dewa hoki membenci kita. Yang terbaik dari semuanya, kami tahu tim terbaik tidak selalu menang, jadi masih ada harapan.

Saya pikir itulah sudut pandang orang optimis. Sisi lain dari mata uang ini tampaknya jauh lebih suram. Tim Leafs ini telah bekerja selama delapan tahun. Mereka melakukan semua yang seharusnya Anda lakukan. Mereka berkomitmen untuk melakukan pembangunan kembali, lalu gagal di depan umum ketika hal tersebut masuk akal, kemudian beruntung dalam lotere, lalu berhasil dengan baik dalam semua pilihan terbaik mereka, kemudian memikat agen bebas ternama dan membuat para veteran berbaris untuk mendapatkan diskon di kota asal mereka. Mereka mempekerjakan seorang manajer umum muda yang cerdas dan akhirnya menemukan pelatih yang menjanjikan. Mereka melakukan pekerjaan yang baik dalam menemukan kedalaman dengan harga murah. Mereka telah menghabiskan beberapa tahun terakhir menukar draft picks untuk potongan terakhir dari teka-teki. Mereka tidak pernah panik. Mereka mempercayai prosesnya.

Bagaimana jika setelah semua itu, mereka masih belum cukup baik? Bukan karena apa yang ada di kepala atau hati mereka, tapi karena semua bagian tidak cukup mewakili keseluruhan. Penggemar Leafs telah menunggu bola lampu padam untuk orang-orang ini, dan saya pikir akan tetap seperti itu. Kami tahu mereka tidak terlalu sering menampilkan performa terbaiknya, terutama di babak playoff, dan kami semua terus membicarakannya karena kami menganggapnya penting. Bagaimana jika itu tidak terjadi? Bagaimana jika pertandingan terbaik mereka masih belum cukup karena pertandingan terbaik mereka tidak bisa menandingi apa yang bisa dilakukan pesaing mereka yang sebenarnya?

READ  Etos Kerja Christian McCaffrey yang Tak kenal lelah 'Menular' pada Kyle Juszczyk - NBC Sports Bay Area & California

Hal ini tidak membuat organisasi lepas dari tanggung jawab untuk hal-hal lainnya. Ya, mungkin saja seluruh strategi di balik cara membangun tim dan mengalokasikan batasan memiliki kelemahan yang fatal. Mungkin ada perbedaan besar antara tim yang dibangun untuk musim ini dan tim yang dibangun untuk babak playoff. Hampir tidak dapat dibantah pada titik ini bahwa beberapa pemain tidak dapat meningkatkan permainan mereka pada saat penting. Memperluas Sheldon Keefe dan mengalihkan permainan kekuasaan ke Jay Boucher tampaknya merupakan keputusan yang membawa bencana sekarang. Dan ketika kami mengatakan Leafs tidak bisa terus tampil di playoff dengan penjaga gawang terbaik kedua di franchise ini, mungkin kami harus menjelaskan bahwa itu tidak berarti mencobanya dengan penjaga gawang terbaik ketiga.

Dan ya, mungkin kekacauan otak itu memang nyata. Mungkin hantu terlalu menakutkan. Mungkin para dewa hoki sangat membenci kita. Mungkin kita semua dikutuk.

Namun untuk saat ini, hal tersebut tidak terlalu rumit. Dua tim berhadapan dalam seri kualifikasi, dan tim yang lebih baik menang.

Bukan tim yang paling mencolok. Bukan tim dengan angka paling impresif. Bukan tim yang semua pemain kuncinya memiliki kontrak terbesar yang bisa mereka dapatkan. Bahkan belum tentu, kelompok pemain individu terbaik. Hanya tim terbaik. Itu dia. Ini adalah akhir dari cerita.

Ini juga akan menjadi akhir bagi Leafs, dan saya tidak dapat membayangkan ada satu pun penggemar Leafs yang memiliki masalah dengan hal itu. Namun ketika pemecatan mulai terjadi, rumor perdagangan mulai beredar, dan semuanya akhirnya meledak tiga tahun setelah kejadian tersebut terjadi, cobalah untuk tidak terlalu terbawa oleh narasi yang ada. Mereka tidak dikutuk, tidak digigit ular, dan tidak kehilangan nasib yang pantas mereka terima.

Mereka tidak cukup baik. Mereka tidak pernah ada.

(Foto oleh Max Domi dan John Tavares: Frank Gunn/The Canadian Press via AP)