September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa AS menolak rencana Polandia untuk mengirim pesawat tempur ke Ukraina

Mengapa AS menolak rencana Polandia untuk mengirim pesawat tempur ke Ukraina

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan kepada menteri pertahanan Polandia bahwa AS tidak mendukung transfer jet tempur MiG-29 ke Angkatan Udara Ukraina “saat ini,” kata sekretaris pers Pentagon, baik oleh Polandia yang mentransfernya ke Angkatan Udara Ukraina. . . Ukraina dengan Amerika Serikat mengisi armada Polandia atau Polandia mentransfer MiG-29 ke Amerika Serikat untuk diberikan ke Ukraina.

Kirby mengatakan Austin “menekankan bahwa kami tidak mendukung transfer pesawat tempur tambahan ke Angkatan Udara Ukraina saat ini, dan oleh karena itu kami juga tidak ingin melihat mereka berada dalam tahanan kami.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah meminta Barat untuk memperoleh jet tempur MiG-29, yang digunakan selama Perang Dingin dan pilot Ukraina dilatih untuk menggunakannya, untuk mempertahankan kendali atas langit negaranya karena mereka masih diserang oleh Rusia.

Amerika Serikat dan koalisi menolak permintaan lain Zelensky untuk membantu menciptakan zona larangan terbang di atas Ukraina, melihatnya sebagai langkah yang akan mengadu domba mereka dengan Rusia secara langsung. Presiden Rusia Vladimir Putin juga memperingatkan bahwa dia akan mempertimbangkan negara-negara yang memberlakukan zona larangan terbang sebagai “peserta dalam konflik militer”.

Dengan zona larangan terbang, AS membebani Pilihan Untuk memberikan dukungan kepada militer Ukraina dengan membantu memfasilitasi pengiriman pesawat tempur Polandia ke Ukraina. Tapi itu telah terbukti menjadi masalah politik yang pelik dan target logistik yang kompleks.

Selama akhir pekan, AS mengatakan sedang dalam diskusi dengan Polandia tentang kemungkinan kesepakatan di mana Polandia akan memasok Ukraina dengan jet tempur MiG-29 yang dipesan oleh Ukraina, dan kemudian AS akan memasok Polandia dengan F-16 AS.

Polandia, bagaimanapun, pada hari Selasa mengejutkan Amerika Serikat dan ditawarkan untuk diterbitkan Semua jet tempur MiG-29 datang untuk membantu Ukraina dalam perangnya melawan Rusia – tetapi dengan terlebih dahulu mengirim pesawat ke pangkalan udara AS Ramstein di Jerman, juga negara NATO.

Departemen Pertahanan AS menolak proposal itu sebagai “tidak dapat diterima” dan menganggapnya terlalu berisiko.

READ  Bucha: Sumber tersebut mengatakan bahwa pasukan Rusia membahas pembunuhan warga sipil Ukraina dalam transmisi radio yang dicegat oleh Jerman

“Prospek jet tempur “yang tersedia untuk pemerintah AS” keluar dari pangkalan AS/NATO di Jerman untuk terbang ke wilayah udara yang diperebutkan dengan Rusia atas Ukraina menimbulkan kekhawatiran serius bagi seluruh NATO,” kata Kirby dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Para pejabat AS menggambarkan masalah itu kepada CNN sebagai dua masalah: masalah logistik dengan memasukkan pesawat ke Ukraina, dan masalah politik dengan menghindari eskalasi dengan Rusia. Para pejabat AS menggambarkan rencana Polandia itu gagal untuk menangani keduanya secara memadai.

Anggota NATO telah menyatakan keprihatinan bahwa menyediakan jet tempur ke Ukraina – bahkan jika dilakukan secara bilateral – dapat dilihat oleh Rusia sebagai aliansi yang terlibat langsung dalam perang, diplomat NATO mengatakan kepada CNN.

Pejabat Polandia mengatakan kepada CNN bahwa Polandia, anggota NATO dan tetangga Ukraina, juga khawatir tentang risiko berbagi jet tempur dengan Ukraina, karena mereka tidak ingin menjadi pihak dalam konflik dan meningkatkan situasi di sepanjang perbatasan mereka. .

Duta Besar Polandia untuk Amerika Serikat Marek Majerowski mengatakan Rabu malam bahwa Polandia “sepenuhnya menyadari” konsekuensi dari proposalnya.

“Kami mengalami tekanan luar biasa dari sekutu kami dan opini publik di sini di Amerika Serikat juga. Kami sangat menyadari semua konsekuensi teknis, hukum, dan diplomatik dari langkah semacam itu, yang tentu saja sangat berisiko,” koresponden CNN Wolf Blitzer berkata dalam program “Ruang Situasi”.

“Itulah mengapa kami datang dengan solusi yang logis dan hati-hati. Mitra Amerika kami menolak proposal ini, karena mereka sampai pada kesimpulan bahwa itu terlalu eskalator. Yah, kami memahami itu, dan saya pikir kami dapat terus mengoordinasikan upaya bersama kami dengan mitra Amerika kami dan dengan anggota NATO lainnya untuk Membantu Ukraina mempertahankan diri mereka seefektif mungkin.”

Jika serangan Rusia meluas ke negara tetangga NATO, itu bisa meledak Pasal 5 Dari perjanjian pendiri NATO, prinsip bahwa serangan terhadap satu anggota aliansi adalah serangan terhadap semua anggota.

Jika Pasal 5 dipanggil, Amerika Serikat dan anggota NATO lainnya kemudian akan diwajibkan untuk menyediakan sumber daya untuk melindungi sesama anggota NATO dan dapat terlibat langsung dalam konflik antara Ukraina dan Rusia.

READ  Ukraina bekerja untuk melanjutkan ekspor biji-bijian, pemogokan Rusia adalah risiko

Diskusi berlanjut

Sebelum Kirby mengumumkan bahwa Pentagon sangat menentang proposal Polandia Rabu sore, pejabat senior pemerintah mengatakan kepada CNN bahwa Amerika Serikat terus berkonsultasi dengan Polandia dan sekutu NATO lainnya tentang kemungkinan menyediakan jet tempur ke Ukraina.

Pejabat AS dan Polandia telah melakukan “sejumlah percakapan” sejak Gedung Putih dikejutkan oleh pernyataan Warsawa, seorang pejabat pemerintah AS mengatakan kepada CNN, menambahkan bahwa hubungan antara kedua negara tetap kuat meskipun ada perselisihan.

Wakil Presiden AS Kamala Harris juga perjalanan ke polandia Pekan ini masalah tersebut diperkirakan akan dibahas.

Pejabat AS juga mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak percaya insiden itu menghalangi jenis perjanjian yang memungkinkan jet mencapai Ukraina.

Sejauh ini, tidak ada solusi langsung dan jelas bagi Amerika Serikat untuk memfasilitasi pengiriman pesawat ke Ukraina sejak tawaran Polandia ditolak.

“Saya pikir apa yang kami lihat adalah bahwa proposal Polandia menunjukkan bahwa ada beberapa kerumitan yang ditimbulkan masalah ketika datang untuk menyediakan sistem keamanan. Kami harus memastikan kami melakukannya dengan cara yang benar,” Menteri Luar Negeri Anthony Blinken kepada wartawan pada hari Rabu di Departemen Luar Negeri.

tantangan logistik

Amerika Serikat telah memperjelas bahwa mengirim pesawat ke Ukraina adalah “keputusan berdaulat” yang harus dibuat oleh Polandia, tetapi telah bersedia membantu mengatasi tantangan tersebut.

Selain rawa politik, ada tantangan logistik terkait pengiriman jet tempur ke Ukraina agar Amerika Serikat dan sekutu NATO dapat terus menyelesaikannya.

“Sekretaris Austin, Presiden Milley, dan anggota Departemen Pertahanan kami berhubungan dengan rekan-rekan Ukraina dan NATO mereka untuk membahas tantangan logistik dengan jelas di sini,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Psaki, Rabu.

READ  Dua jurnalis Rusia tampaknya menantang Putin, mencela perang di Ukraina

Psaki mengutip beberapa tantangan logistik dan operasional: memasukkan pesawat ke Ukraina dengan cara yang tidak meningkat, mungkin harus membongkar pesawat dan menyatukannya kembali, dan memastikan pergerakan pesawat yang aman di tengah perang.

Dia kemudian menyebutnya sebagai “kemacetan logistik yang serius”, mengatakan bahwa diskusi tentang masalah tersebut terus berlanjut.

Pertanyaan terbuka termasuk bagaimana pesawat itu sebenarnya diterbangkan dari Polandia ke Ukraina dan berapa banyak pilot Ukraina yang tersedia, Duta Besar AS untuk NATO Julian Smith mengatakan kepada reporter CNN Christian Amanpour pada hari Senin.

Satu ide yang awalnya melayang adalah agar Ukraina melakukan perjalanan ke Polandia untuk mengambil jet tempur dan mengembalikannya ke wilayah udara berbahaya Ukraina, yang menurut pejabat AS masih menjadi sengketa.

Ukraina dikirim akhir bulan lalu untuk meminta untuk MiG-29 ke Polandia, Slovakia dan Bulgaria, dan Zelensky pada hari Sabtu mengajukan panggilan dengan anggota parlemen AS untuk membantu Amerika Serikat memindahkan jet tempur pulang.

Beberapa negara tampaknya bersedia mempertimbangkan langkah seperti itu sebelum Polandia menawarkan untuk mengirim MiG-19 sendiri. Pada hari Rabu, para pejabat AS tidak mengesampingkan pembicaraan dengan tiga negara Eropa lainnya karena mereka berusaha menemukan cara untuk mengangkut jet tempur ke Ukraina.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

Oren Lieberman, Barbara Starr, Kylie Atwood, Eli Kaufman, Kevin Liptak, Jeremy Diamond, Jennifer Hansler, Betsy Klein, dan Paul LeBlanc berkontribusi dalam laporan ini.