Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menemukan danau tersembunyi yang berisi fosil hidup purba

Menemukan danau tersembunyi yang berisi fosil hidup purba

Ditulis oleh Kevin C. Bagus | diterbitkan

Di dataran tinggi Argentina di dataran garam Puna de Atacama, para ilmuwan baru-baru ini menemukan seluruh sistem danau yang merupakan bagian dari ekosistem yang selama ini tersembunyi. Di dalam danau-danau ini terdapat batuan raksasa berlapis yang disebut stromatolit, yang dibentuk oleh fotosintesis cyanobacteria, sejenis ganggang biru-hijau. Stromatolit ini dapat memberi para ilmuwan wawasan baru tentang bentuk kehidupan tertua yang pernah berevolusi di planet kita, dan mungkin, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru, kehidupan di Mars.

Danau-danau tersembunyi ini memberi para ilmuwan wawasan tentang kehidupan seperti yang terjadi di Bumi 3,5 miliar tahun lalu.

Para ilmuwan di NASA percaya bahwa stromatolit seperti yang ditemukan di Sistem Danau Tersembunyi yang baru ditemukan adalah salah satu ekosistem tertua di planet kita. Mereka berisi catatan fosil kehidupan tertua di Bumi dari sekitar 3,5 miliar tahun yang lalu.

Menurut salah satu profesor geosains Universitas Colorado Boulder, Brian Hynek, fosil yang ditemukan dalam stromatolit ini mewakili sesuatu seperti fosil bumi berukuran besar pertama di lingkungan yang sangat langka di planet kita.

Danau-danau tersembunyi ini memberi para ilmuwan wawasan tentang kehidupan seperti yang terjadi di Bumi 3,5 miliar tahun lalu. Pada era Prakambrium dalam prasejarah planet kita, yang berlangsung dari sekitar 4,6 miliar hingga 541 juta tahun yang lalu, stromatolit sangat umum dan tersebar di seluruh dunia. Pada titik ini dalam sejarah kita, mereka hanya ditemukan di beberapa tempat di seluruh dunia.

Namun stromatolit kuno seperti yang ditemukan di danau tersembunyi Puna de Atacama berukuran jauh lebih besar daripada yang kita lihat di planet kita sekarang, panjangnya mencapai 20 kaki (6 meter) dan lebar 16 hingga 22 kaki (5 hingga 7 meter). . Stromatolit yang baru ditemukan ini tidak terlalu besar, berukuran sekitar 15 kaki (4,5 meter). Hynek mengatakan tidak diketahui secara pasti bagaimana stromatolit ini bisa menjadi begitu besar, meski menurutnya alasannya mungkin karena ekosistemnya tidak terganggu begitu lama.

READ  "Organic Intelligence" - biokomputer revolusioner yang digerakkan oleh sel otak manusia

Koneksi Mars

Medan Mars

Ada kemungkinan, menurut Hynek, stromatolit yang ditemukan di danau tersembunyi tersebut merupakan hasil fotosintesis anoksigenik yang dilakukan mikroba. Jika hal ini benar, maka hal ini dapat memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang kemungkinan adanya kehidupan di Mars. Karena Planet Merah memiliki lebih dari 600 danau purba, Planet Merah mungkin juga pernah memiliki lautan, yang berarti planet tersebut sangat mirip dengan Bumi pada ribuan tahun sebelumnya.

Stromatolit di danau tersembunyi ini juga mengandung halit dan gipsum, mineral yang diketahui melimpah di Mars. Pertanyaannya adalah apakah Mars mengembangkan kehidupan melalui fotosintesis, tetapi jika hal itu terjadi, menurut Hynek, stromatolit ini berada tepat di tempat yang kita harapkan akan menemukannya.

Ada isu-isu penting lainnya, seperti kapan oksigen berevolusi di Mars dan apakah kondisi di masa lalu cocok untuk menghasilkan kehidupan, namun mempelajari stromatolit kuno ini akan membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang sejarah awal planet kita dan memberikan wawasan tentang kehidupan di Mars. dunia lain.

sumber: CNN