April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA menghidupkan “Koleksi Pohon Natal”.

NASA menghidupkan “Koleksi Pohon Natal”.

“Gugus Pohon Natal”, NGC 2264, adalah sekelompok bintang muda di Bima Sakti, sekitar 2.500 tahun cahaya dari Bumi. Gambar komposit ini, yang disempurnakan dengan pemilihan warna dan rotasi tertentu, menggambarkan bintang-bintang ini, dalam ukuran berbeda, sebagai bagian dari pohon Natal kosmik. Sumber: X-ray: NASA/CXC/SAO; Optik: Rektor TA (NRAO/AUI/NSF dan NOIRLab/NSF/AURA) dan BA Wolpa (NOIRLab/NSF/AURA); Inframerah: NASA/NSF/IPAC/CalTech/Univ. Dari Massachusetts. Pemrosesan gambar: NASA/CXC/SAO/L. Fratari dan J. Mayor

NGC 2264, “Gugus Pohon Natal”, adalah gugus bintang di Galaksi Bima Sakti Bima Saktidigambarkan dalam gambar yang baru disempurnakan agar menyerupai pohon Natal kosmik.

  • NGC 2264 adalah gugusan bintang muda yang telah diwarnai dan diputar untuk menegaskan julukannya “Gugus Pohon Natal”.
  • Gambar komposit ini berisi sinar-X dari Chandra (biru dan putih), data optik dari WIYN (gas hijau), dan data inframerah dari 2MASS (bintang putih).
  • Usia bintang-bintang di gugus ini berkisar antara satu juta hingga lima juta tahun, dibandingkan dengan usia Matahari yang mencapai 5 miliar tahun.
  • Bintang-bintang muda mudah berubah dan menghasilkan suar yang kuat dalam sinar-X dan jenis cahaya lainnya, namun tidak dengan cara yang terkoordinasi seperti yang ditunjukkan dalam animasi.

Pohon Natal Kosmik: Pemandangan bintang NGC 2264

Gambar baru NGC 2264, yang juga dikenal sebagai “Kluster Pohon Natal”, menunjukkan bentuk pohon kosmik dengan pancaran cahaya bintang. NGC 2264 sebenarnya adalah sekelompok bintang muda – berusia antara satu hingga lima juta tahun – di Galaksi Bima Sakti kita sekitar 2.500 tahun cahaya dari Bumi. Bintang-bintang di NGC 2264 lebih kecil dan lebih masif daripada Matahari, berkisar antara kurang dari sepersepuluh massa Matahari hingga bintang lain yang massanya sekitar tujuh massa Matahari.

READ  Roket China seberat 21 ton akan jatuh ke Bumi setelah peluncuran stasiun luar angkasa

Gambar perayaan komposit: warna dan rotasi

Gambar komposit baru ini meningkatkan kemiripan dengan pohon Natal melalui pilihan warna dan rotasi. Lampu biru dan putih (yang berkedip dalam versi animasi – lihat video di bawah) adalah bintang muda yang memancarkan sinar-X yang ditemukan oleh NASAObservatorium Sinar-X Chandra. Data optik dari teleskop WIYN 0,9 meter yang didukung NSF di Kit Peak menunjukkan nebula gas di cluster berwarna hijau, konsisten dengan “jarum pinus” di pohon. Terakhir, data inframerah dari Two Micron All Sky Survey menunjukkan bintang di latar depan dan belakang berwarna putih. Gambar ini telah diputar searah jarum jam sebesar 160 derajat dari standar astronom yaitu utara menghadap ke atas, sehingga tampak seperti puncak pohon mengarah ke atas gambar.


Gambar komposit ini menunjukkan perakitan pohon Natal. Lampu biru dan putih (berkedip dalam versi animasi gambar ini) adalah bintang-bintang muda yang memancarkan sinar-X yang ditemukan oleh Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA. Data optik dari teleskop WIYN 0,9 meter milik National Science Foundation di Kit Peak menunjukkan gas di nebula berwarna hijau, konsisten dengan “jarum pinus” di pohon, data inframerah dari Survei Dua Mikron menunjukkan Semua Latar Depan Survei Langit dan bintang latar berwarna putih . Gambar ini telah diputar searah jarum jam sekitar 160 derajat dari standar astronom yaitu utara menghadap ke atas, sehingga tampak seolah-olah puncak pohon mengarah ke atas gambar.

Dinamika bintang dan teknik observasi

Bintang-bintang muda, seperti yang ada di NGC 2264, bersifat mudah menguap dan menghasilkan semburan sinar-X yang kuat serta jenis variasi lain yang terlihat pada panjang gelombang cahaya berbeda. Namun, perbedaan koordinat yang berkedip-kedip yang ditampilkan dalam animasi ini adalah buatan, untuk menekankan posisi bintang-bintang yang terlihat dalam sinar-X dan menyoroti kemiripan objek ini dengan pohon Natal. Faktanya, perbedaan bintang tidak sinkron.

READ  Penjelajah Mars Perseverance NASA menemukan keragaman dan petunjuk kehidupan mikroba di bebatuan dasar danau purba

Perbedaan yang diamati oleh Chandra dan teleskop lainnya disebabkan oleh beberapa proses yang berbeda. Beberapa di antaranya terkait dengan aktivitas yang melibatkan medan magnet, termasuk nyala api seperti yang terjadi di Matahari – namun jauh lebih kuat – dan titik panas serta area gelap di permukaan bintang yang masuk dan keluar saat bintang berputar. Mungkin juga terjadi perubahan ketebalan gas yang menutupi bintang-bintang, dan perubahan jumlah material yang masih jatuh ke bintang-bintang dari piringan gas di sekitarnya.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA mengelola program Chandra. Pusat Sinar-X Chandra Smithsonian Astrophysical Observatory mengendalikan operasi sains dari Cambridge, Massachusetts, dan operasi penerbangan dari Burlington, Massachusetts.