Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mendinginnya inflasi inti hanya akan memberikan sedikit bantuan kepada The Fed

Mendinginnya inflasi inti hanya akan memberikan sedikit bantuan kepada The Fed

(Bloomberg) — Inflasi inti AS kemungkinan melambat pada bulan April untuk pertama kalinya dalam enam bulan, menawarkan secercah harapan bahwa tekanan harga mulai mereda lagi setelah serangkaian kejutan kenaikan.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

CPI inti, tidak termasuk makanan dan bahan bakar, diperkirakan naik 0,3% dari bulan sebelumnya setelah naik 0,4% pada kuartal pertama. Biro Statistik Tenaga Kerja dijadwalkan merilis laporan Indeks Harga Konsumen pada hari Rabu.

Dibandingkan April 2023, CPI inti diperkirakan meningkat sebesar 3,6%. Walaupun kenaikan tahunan ini merupakan yang terkecil dalam tiga tahun terakhir, kenaikan ini masih terlalu cepat untuk menenangkan para pengambil kebijakan The Fed, yang menginginkan bukti bahwa inflasi secara konsisten melambat ketika mereka memperdebatkan waktu penurunan suku bunga.

CPI secara keseluruhan kemungkinan akan naik 0,4% untuk bulan ketiga berturut-turut karena harga bensin mencapai level tertinggi dalam enam bulan. Meskipun harga-harga komoditas telah turun drastis, biaya layanan dasar masih tetap tinggi, hal ini menjelaskan mengapa inflasi tetap stabil pada kuartal pertama.

Salah satu kesulitan yang dihadapi The Fed dalam menurunkan inflasi menuju target 2% terletak pada ketahanan konsumen Amerika. Penjualan ritel pada bulan Februari dan Maret meningkat pesat, meskipun perkiraan ekonom untuk bulan April menunjukkan bahwa rumah tangga mengambil jeda. Angka-angka ini juga dijadwalkan akan dirilis pada hari Rabu.

Pada hari Selasa, para ekonom akan menganalisis laporan pemerintah mengenai harga produsen untuk menilai dampak dari kategori-kategori seperti layanan kesehatan dan manajemen portofolio yang dimasukkan ke dalam ukuran inflasi pilihan The Fed – indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi.

Laporan lain minggu depan termasuk pembangunan perumahan dan produksi industri untuk bulan April.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell dijadwalkan untuk berbicara pada hari Selasa di sebuah acara untuk para bankir asing di Amsterdam. Ketua Fed Regional Loretta Mester dari Cleveland dan Raphael Bostic dari Atlanta – yang memberikan suara mengenai kebijakan tahun ini – juga dijadwalkan untuk berbicara.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

“Laporan CPI inti bulan April mungkin terlihat menggembirakan – kami perkirakan akan melambat dibandingkan bulan Maret – namun kami melihat kemungkinan besar bahwa data PCE inti bulan ini, yang merupakan kekhawatiran lebih besar bagi The Fed, akan tetap kuat.”

—Anna Wong, Stuart Ball, Elisa Wenger, dan Estelle Au, ekonom. Untuk analisis selengkapnya, klik di sini

READ  Bill Hwang, yang perusahaannya Archegos bangkrut pada tahun 2021, akan hadir di pengadilan

Ke arah utara, data penjualan rumah yang ada di Kanada untuk bulan April akan mengungkapkan apakah pasar musim semi sedang memanas karena pembeli mengantisipasi penurunan suku bunga. Data mengenai perumahan, manufaktur, dan usaha grosir juga akan dirilis.

Di tempat lain, angka-angka mengenai kekuatan perekonomian Tiongkok dan Jepang, data upah Inggris dan perkiraan terbaru Uni Eropa akan membuat investor sibuk dalam beberapa hari mendatang.

Klik di sini untuk mengetahui apa yang terjadi minggu lalu. Di bawah ini adalah ringkasan dari apa yang akan terjadi dalam perekonomian global.

Asia

Tiongkok menerbitkan serangkaian data pada hari Jumat yang diperkirakan menunjukkan awal yang kuat pada kuartal kedua, dengan pertumbuhan produksi industri, penjualan ritel, dan investasi pada aset tetap meningkat dari tahun ke tahun.

Namun penurunan di sektor perumahan akan terus menimbulkan risiko, dengan investasi real estat diperkirakan akan menurun lebih dari 9%.

Perekonomian Jepang diperkirakan mengalami kontraksi pada kuartal pertama karena penurunan konsumsi swasta dan investasi bisnis, serta kontribusi negatif pertama dari ekspor neto dalam satu tahun. Angka-angka ini dijadwalkan pada hari Rabu.

Pertumbuhan kemungkinan akan kembali pulih pada kuartal kedua berkat pemulihan produksi otomotif, menurut Bloomberg Economics.

Pada hari Jumat, Malaysia mengumumkan angka PDB.

Pertumbuhan upah Australia kemungkinan akan sedikit meningkat pada kuartal pertama, dengan tingkat pengangguran diperkirakan meningkat menjadi 3,9% pada bulan April.

Sementara itu, Menteri Keuangan Australia Jim Chalmers mengatakan kepada Bloomberg bahwa anggaran tersebut akan memberikan dorongan yang lebih besar pada industri mineral penting di negara tersebut, dan menggambarkan pasar yang menguntungkan ini sebagai “peluang emas.” Dia dijadwalkan untuk merilis rencana keuangan tahunannya pada Selasa malam.

Statistik perdagangan akan dirilis di Indonesia dan Singapura, dan bank sentral Filipina diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan sebesar 6,5% pada hari Kamis.

Eropa, Timur Tengah, Afrika

Inggris akan menjadi sorotan karena data pasar tenaga kerja yang mungkin mendorong para pengambil kebijakan untuk memperhatikan penurunan tekanan inflasi.

Penghasilan mingguan rata-rata, tidak termasuk bonus, naik 5,9% per tahun pada kuartal pertama, menurut perkiraan rata-rata ekonom.

Meskipun pergeseran ke bawah yang sedang berlangsung masih kuat, hal ini akan menambah keberanian para pejabat Bank of England, dua di antaranya memberikan suara pada hari Kamis untuk mendukung pemotongan segera biaya pinjaman dibandingkan tujuh orang yang tidak menginginkan adanya perubahan.

READ  TikTok menjadi viral bagi pengantin baru yang memakai sandal saat berbulan madu

Setelah keputusan ini, pidato para pengambil kebijakan di Inggris akan menarik perhatian. Di antara mereka adalah kepala ekonom Bank Sentral Inggris, Hugh Bell, yang dijadwalkan untuk berbicara pada hari Selasa.

Di zona euro, kalender ekonomi mencakup beberapa pejabat Bank Sentral Eropa. Gubernur Belanda, Jerman, Perancis dan Italia termasuk di antara mereka yang dijadwalkan untuk berbicara. Bank Sentral Eropa dijadwalkan merilis tinjauan stabilitas keuangan tengah tahunan pada hari Kamis.

Angka kepercayaan investor ZEW Jerman pada hari Selasa akan menjadi sorotan di minggu yang lebih tenang ini. Laporan akhir inflasi zona euro untuk bulan April akan dipublikasikan pada hari Jumat.

Komisi Eropa yang berbasis di Brussels akan merilis perkiraan ekonomi untuk wilayah tersebut pada hari Rabu, termasuk perkiraan pertumbuhan, inflasi, utang dan defisit.

Di Swedia, dimana Riksbank memangkas suku bunga pada tanggal 8 Mei dan menjanjikan lebih banyak tahun ini, risalah keputusan tersebut akan dipublikasikan pada hari Rabu, bersama dengan pembacaan inflasi terbaru.

Angka PDB dari Norwegia dan Polandia akan dipublikasikan minggu depan.

Bank sentral Rumania pada hari Senin mungkin akan memangkas suku bunganya untuk pertama kalinya dalam tiga tahun karena inflasi di sana secara bertahap mereda. Angka harga konsumen dan pertumbuhan terbaru di negara ini juga dijadwalkan akan dirilis dalam beberapa hari mendatang.

Di wilayah timur, inflasi di Rusia kemungkinan akan tetap mendekati 7,7%, berdasarkan data mingguan dari Kementerian Perekonomian. Sementara itu, angka PDB mungkin menunjukkan pemulihan pertumbuhan pada bulan-bulan pertama tahun 2024.

Bloomberg Economics memperkirakan perekonomian Rusia tumbuh 5% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama, dari 4,9% pada tiga bulan sebelumnya, didukung oleh belanja perang dan kepercayaan konsumen.

Ke arah selatan, tingkat inflasi Israel mungkin telah melambat menjadi 2,5%, yang merupakan bukti lebih lanjut bahwa perang Israel melawan Hamas hanya berdampak kecil pada peningkatan biaya hidup.

Di Nigeria, pertumbuhan harga konsumen diperkirakan akan meningkat hingga lebih dari 34% pada bulan April, sebagian disebabkan oleh kenaikan tiga kali lipat harga listrik untuk sebagian konsumen perkotaan.

Di wilayah lain di Afrika, dua keputusan bank sentral dijadwalkan:

  • Para pengambil kebijakan di Zambia kemungkinan besar pada hari Rabu akan menaikkan suku bunga utama untuk pertemuan keenam berturut-turut guna mendukung kwacha, yang diperdagangkan pada rekor terendah terhadap dolar.

  • Otoritas moneter Angola mungkin akan menindaklanjuti hal ini pada hari Jumat dan menaikkan indeksnya untuk kedua kalinya berturut-turut untuk memerangi inflasi, yang diperkirakan akan terus meningkat karena pengurangan subsidi bahan bakar.

READ  NASA memilih tiga perusahaan untuk mengembangkan kendaraan bulan bagi astronot Artemis

Amerika Latin

Perekonomian Kolombia mungkin sedikit meningkat pada kuartal pertama, didukung oleh produksi yang lebih kuat dari perkiraan pada bulan Februari.

Bank sentral menaikkan perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2024 menjadi 1,4% dari 0,8%, sekaligus menurunkan perkiraan untuk tahun depan menjadi 3,2% dari 3,5%.

Data produksi industri, manufaktur dan penjualan ritel, yang sudah 12 bulan berlalu tanpa hasil positif, juga tersedia.

Sementara itu, pejabat tinggi kebijakan moneter Kolombia memperingatkan bahwa bank sentral harus berhati-hati karena percepatan penurunan suku bunga dapat mencerminkan laju perlambatan inflasi.

Perekonomian Brasil pulih pada akhir tahun dan tetap kuat dalam dua bulan pertama tahun 2024. Angka PDB pada bulan Februari sedikit lebih baik dari perkiraan karena kenaikan upah minimum dan dukungan pendapatan pemerintah untuk keluarga berpenghasilan rendah.

Angka PDB Peru untuk bulan Maret mungkin telah kehilangan momentum setelah mencatat angka yang lebih tinggi dari perkiraan pada bulan Februari.

Perekonomian diperkirakan akan pulih dari resesi pada tahun 2023, namun kerusakan telah terjadi: jumlah masyarakat Peru yang hidup dalam kemiskinan ekstrem mencapai angka tertinggi dalam 11 tahun pada tahun lalu.

Di Uruguay, inflasi sebesar 3,68%, yang berada dalam kisaran target bank sentral, mungkin mendorong para pengambil kebijakan untuk memangkas biaya pinjaman untuk pertemuan kedua berturut-turut dari level saat ini sebesar 8,5% pada hari Kamis.

Terapi kejut yang dilakukan Presiden Argentina Javier Miley terhadap perekonomian negara yang dilanda krisis telah mulai membuahkan hasil dalam hal inflasi.

Analis sekarang memperkirakan angka bulan April akan menjadi 9% bulan ke bulan, turun dari perkiraan 13% di bulan Januari, dengan angka akhir tahun turun sekitar 66 poin persentase menjadi 161,3%.

-Dengan bantuan dari Robert Jameson, Monique Vanek, Piotr Skolimowski, Paul Wallace, Tony Halpin, dan Bryan Fowler.

(Pembaruan dengan Bank Sentral Kolombia di bagian Amerika Latin)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P