Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mario Batali: Koki selebriti dibebaskan karena menyentuh seorang wanita di restoran Boston

Mario Batali: Koki selebriti dibebaskan karena menyentuh seorang wanita di restoran Boston

Hakim James Stanton mencatat bahwa perilaku Batali adalah “tidak pantas sebagai orang publik seperti dirinya” malam itu lima tahun lalu, tetapi mengatakan terdakwa memiliki “masalah kredibilitas yang signifikan” yang mendukung klaim terdakwa bahwa motifnya adalah keuntungan finansial.

Batali yang mengenakan baju olahraga tersenyum usai vonis dibacakan dan mengucapkan terima kasih kepada pengacaranya. Terdakwa bergegas keluar dari ruang sidang begitu hakim menyatakan terdakwa tidak bersalah.

Putusan itu datang sehari setelah Natalie Tenney berdiri di depan pengadilan kriminal Batali di Boston, di mana dia bersaksi bahwa dia menyentuhnya selama sesi selfie dadakan.

Jaksa Wilayah Suffolk, Kevin Hayden mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa putusan itu mengecewakan dan bahwa kantornya “tidak akan melepaskan dukungan kami untuk korban dalam kasus ini.”

“Sangat sulit bagi korban untuk mengungkapkan serangan seksual,” kata Hayden. “Ketika orang yang telah melakukan tindakan kebencian seperti itu berada dalam posisi berkuasa atau terkenal, keputusan untuk melaporkan serangan bisa menjadi lebih sulit dan menakutkan.”

Hayden mengatakan dia berterima kasih kepada terdakwa atas kemajuannya dan “untuk setiap orang yang selamat dari serangan seksual.”

Tinny mengatakan dia berpose untuk foto dengan Batali sementara, di luar bingkai, dia mengetuk saat dia berdiri di dekatnya.

“Tangan kanannya menutupi seluruh payudaraku, di bagian belakangku, dan itu semua di antara kedua kakiku,” kata Tine.

Bisakah Batali Dituduh dengan penyerangan tidak senonoh dan baterai, menurut Kantor Kejaksaan Distrik Suffolk County.

Dia membantah tuduhan ini dan mengaku tidak bersalah. Pengacara pembela Anthony Fuller mengatakan kepada pengadilan bahwa “foto dan video tidak mendukung kesaksiannya.”

Batali melepaskan haknya untuk diadili oleh juri. Dia didakwa pada 2019 dan menghadapi A gugatan sipil pada kejadian yang sama.

Stanton menggambarkan perilaku Batali sebagai “pelajaran bagi semua orang di jabatan publik atau selebriti” dan mengatakan dia telah “membayar harga yang mahal dalam hal penurunan reputasi dan kerugian finansial”.

READ  Harry Styles menerima semua tepuk tangan

Tetapi hakim pengadilan kota mengatakan kasus itu tentang kredibilitas dan menyebut perilaku Tenny sebagai juri tersumpah dalam kasus lain “keterlaluan dan … menyinggung aturan hukum.” Dia mengatakan kesaksian tentang dugaan skema Tene untuk menghindari keanggotaan gym senilai $200 dengan “dokumen hukum palsu” merusak kredibilitasnya.

“Ini hanya dua dari kasus tetapi mereka signifikan dalam pikiran pengadilan. Mereka mendukung klaim terdakwa bahwa itu dimotivasi oleh keuntungan finansial,” kata Stanton.

Berbagai tuduhan terhadap Batali – seorang koki dan pemilik restoran yang telah muncul di acara memasak TV selama beberapa dekade – muncul pada tahun 2017 setelah situs berita restoran Eater. Saya menyebutkan empat akun dari wanita yang mengklaim Batali “menyentuh mereka secara tidak pantas dalam pola perilaku yang tampaknya berlangsung setidaknya dua dekade”.
Batali telah menjauh dari opini publik setelah tuduhan itu dan kelompok restoran Putuskan hubungan dengannya pada tahun 2018.
NYPD telah meninjau tuduhan pelanggaran seksual terhadap Batali, tapi Investigasi ditutup pada tahun 2019 tanpa biaya.

Teni bersaksi bahwa dia “gugup, kaget, dan ketakutan”

Tinny bersaksi pada hari Senin, ketika dia bertemu dengan seorang teman pada tanggal 31 Maret 2017, di Towne Stove and Spirits, sebuah restoran di Boston.

Tinny mengenali Batali saat dia duduk di dekatnya di bar, katanya. Dia bersaksi bahwa dia mencoba untuk diam-diam mengambil fotonya.

Teni mengatakan temannya memberi tahu dia bahwa Batali telah menangkapnya menyelinap foto itu. Tinny maju dan meminta maaf kepada Batali, katanya, dan berjanji akan menghapus foto itu.

Teni kemudian mengambil sekitar 10 selfie sekitar pukul 12:37, katanya, dan kepala, wajah, bahu mereka, semua yang bisa masuk ke dalam bingkai terlihat.

READ  Tim Ferrick, koreografer Gavin, meninggal dunia di usia 34 tahun

“Wajahnya menempel di wajahku saat dia menarik tubuhku mendekatinya,” katanya.

“Dia mencium sisi wajahku,” kata Tinny, “Dan dia meletakkan tangannya yang lain di belakangku.”

Jaksa Agung New York telah membuka penyelidikan atas kasus Mario Batali

“Tangannya berada di area sensitif dan dia menyentuh saya dan menyentuh tubuh saya,” katanya. “Itu seperti selfie, tetapi hal lain terjadi secara bersamaan… Tangannya yang lain yang tidak terlihat menyentuh tubuhku di area sensitif.”

Batali mengatakan dia terus meminta lebih banyak selfie.

“Itu semua terjadi begitu cepat dan itu terjadi sepanjang waktu, di bagian yang berbeda,” kata Tenney.

Tinny memperhatikan mata Batali tidak terbuka di beberapa foto dan mereka berbau alkohol, katanya.

Batali kemudian diduga meminta Tini untuk datang ke kamar hotelnya, dan bersaksi bahwa dia merinding ketika dia bertanya.

“Sesuatu seperti itu, ketakutan, menjijikkan,” kata Tenney.

Tinny pergi dan pulang. Kemudian, dia memberi tahu temannya tentang dugaan serangan itu dan mereka sepakat untuk tidak pernah makan lagi di Eataly, pasar makanan Italia milik Batali.

Tinny mengatakan dia, berbicara kepada seorang jurnalis Eater, merinci akunnya menyusul sebuah cerita tentang wanita lain yang diduga ditangkap Batali.

Tene mengajukan gugatan perdata, katanya, tetapi bersikeras bahwa dia tidak mencari uang itu.

Pertanyaan defensif, motif, dan gambar

Setelah pemeriksaan silang, pengacara pembela Fuller meninjau setiap foto yang diambil oleh Tenny dan fokus pada satu foto yang menunjukkan jarak antara tempat mereka berdiri dan menyoroti ubin lantai antara dia dan koki.

“Dia memelukmu, memelukmu erat-erat, kan?” tanya Fuller, yang mengatakan ada jarak sekitar delapan inci di antara pasangan itu.

“Tentu saja,” jawab Tenney.

“Tidak terlihat seperti itu di foto ini,” kata Fuller.

READ  Will Smith dan Chris Rock Slap: Pertanyaannya Tetap

“Dia mencengkeram pantatku,” kata Tinny.

Mario Batali menjual saham di grup restorannya

Fuller melihat jeda waktu antara kumpulan foto pertama dan kumpulan kedua, tiga menit kemudian. Fuller berpendapat bahwa kesenjangan waktu menunjukkan itu tidak dalam bahaya. Dia juga menantang Tenny untuk ekspresi wajahnya, mengatakan bahwa dia tidak menyeringai tetapi tersenyum.

Tenny juga dimintai keterangan soal makan di restoran milik Batali, meski dia mengatakan kepada penyidik ​​di salah satu simpanan bahwa ide makan di restoran itu menjijikan. Fuller menunjukkan laporan banknya yang mengungkapkan bahwa dia makan di Italia dengan seorang teman yang mengetahui dugaan serangan itu.

Jan Casares dari CNN berkontribusi pada laporan ini.