Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Maria Sakkari menghadapi Coco Gauff pada malam yang aneh dan liar di padang pasir

Maria Sakkari menghadapi Coco Gauff pada malam yang aneh dan liar di padang pasir

Ada pertandingan tenis yang dimainkan seperti catur, penuh serangan dan tipuan, hanya dengan sedikit penyesuaian strategis.

Lalu ada pertandingan seperti semifinal Jumat malam antara Coco Gauff dan Maria Sakkari di BNP Paribas Open, pertarungan yang intens dan penuh semangat antara dua atlet terbaik dalam olahraga ini atau olahraga apa pun.

Permainan tenis yang tepat ini bukan sekadar ujian bagi yang terkuat untuk bertahan hidup.

Pada suatu malam yang aneh, dingin, dan hujan di padang pasir, pertandingan yang berlangsung hampir tiga jam itu membutuhkan waktu lima setengah jam untuk diselesaikan. Terdapat dua penundaan akibat hujan di Indian Wells, yang kedua berlangsung hampir 90 menit dan membutuhkan peniup daun, kain pel, dan lusinan handuk agar lapangan dapat dimainkan.

Dan terima kasih kepada para dewa tenis, karena apa yang terjadi selanjutnya adalah drama tingkat tinggi, dengan Sakkari unggul 6-4, 6-7(5), 6-2, ketika semuanya tampak seperti akan berlalu.

Pertama, Sakkari dan Goff saling memukul, berlari, dan mengukur dalam tujuh game pertama sebelum tetesan hujan pertama menghentikan permainan.

Ada babak kedua, sebelum dan sesudah hujan pertama, ketika Gauff kesulitan dengan servis dan kontrol forehandnya, dan bahkan memerlukan perhatian medis karena terlihat pusing, sehingga Sakkari merebut set pertama, 6-4, dan seterusnya. Momentum. Kemudian hujan turun lagi, dan setelah selesai, Jove semakin tersesat, rasa frustasinya memuncak seiring dengan dengusan dan dentuman raketnya. Ini semua akan segera berakhir, bukan?

Kamis larut malam, setelah Sakkari mengalahkan Emma Navarro, pemain Amerika berusia 22 tahun, dalam pertarungan tiga jam lainnya, dia berbicara tentang betapa dia menikmati bermain sebagai Joffe.

“Saat Anda bermain melawan Coco, Anda harus menerima bahwa dia akan mendapat dua atau tiga bola lebih banyak dibandingkan pemain lain,” kata Sakkari. “Senang rasanya memiliki gadis-gadis yang atletis dan bugar. Lalu Anda merasa, 'Oke, ini saatnya menantang diri sendiri dan bermain melawan seseorang yang sama bugarnya dengan saya.'

READ  "Sabuk itu bukan milik siapa pun" - mengapa tiga juara UFC yang dominan dicopot dalam tujuh bulan

Ini adalah tingkat kebugaran yang memungkinkan babak ketiga, kebangkitan akhir yang hebat dari satu set, 5-2, dan defisit break point, yang akan menyemangati banyak pemain. Sebaliknya, Goff memutuskan untuk keluar berayun untuk menyalurkan semua rasa frustrasi malam itu dengan memukul bola kuning misterius.

Saya memecahkannya di garis depan dan melintasi lapangan. Ia telah melakukan pukulan forehand, backhand, dan servis, mengubah kecepatannya ketika ia perlu meregangkan poin, namun sebagian besar ini hanyalah kontes tabrak lari seperti yang Sakkari katakan. Gauff memenangkan enam dari tujuh game berikutnya, termasuk tiebreak, menyelamatkan serangkaian match point dengan upaya servis Sakkari.

TIDAK. Mereka pergi ke kelompok ketiga.

Ada suatu masa, bahkan mungkin hanya sebulan yang lalu, ketika Sakkari merusak pertandingan ini, terjatuh di hadapan penonton tuan rumah yang berusaha membawa putri kesayangannya kembali ke pertandingan dan melewati garis gawang, tidak mampu melewatinya setelahnya. menjadi begitu dekat dan kekurangan tenaga. Itu terjadi sebelum dia mulai bekerja dengan Ben Crowe, pakar mentalitas di balik kesuksesan Ash Barty yang mencoba membuat setiap atlet yang bekerja bersamanya mengingat bahwa mereka sedang bermain game. Ketika Sakkari melakukan tendangan voli di saat yang menegangkan, seolah mencoba menembakkannya melewati kiper, atau melompat dan membiarkan bola melewati kakinya, itulah hasil karya Crowe.

Dia juga memiliki pelatih baru di turnamen ini, David Witt, yang bekerja selama bertahun-tahun dengan Venus Williams dan kemudian membawa Jessica Pegula dari luar 100 besar ke peringkat 3 dunia. Dia belum berbuat banyak, katanya. Ini masih awal. Tapi dia bilang itu membuatnya tertawa. banyak.

memperdalam

Pada akhirnya, tidak ada cara untuk mengetahui apa yang membuat Sakkari bangkit dari kehilangan match point dan hampir menguasai pertandingan sepenuhnya, dan dari ketertinggalan break point di set terakhir dengan Gauff memimpin.

READ  Keeler Murray: Polisi Las Vegas sedang menyelidiki insiden di mana seorang penggemar diduga menabrak quarterback NFL

“Kamu bisa kehilangan akal,” katanya.

Tapi dia tidak melakukan itu. Dia berlari lebih keras dan bertahan satu tembakan lebih lama dengan poin yang cukup sampai bola terakhir dari Gough melebar.

“Malam yang luar biasa,” katanya.

Sakkari kini akan menghadapi petenis nomor satu dunia Iga Swiatek di final pada Minggu. Swiatek melakukan apa yang telah dia lakukan sepanjang turnamen, menghancurkan lawan-lawannya.

Korban hari Jumat adalah Marta Kostyuk dari Ukraina, salah satu pemain paling menonjol bulan lalu. Kostyuk bisa menang dengan kekuatan atau turnover, dengan bertarung dari backcourt, maju dan memaksakan poin ke ujung kanannya.

Masalahnya adalah wanita Anda lebih baik dan lebih stabil dibandingkan wanita mana pun di muka bumi. Dia menang 6-2, 6-1 hanya dalam waktu satu jam.

“Saya memiliki semua getaran positif,” katanya setelah selesai.

Seperti yang seharusnya.

Pertandingannya di sini tahun ini lebih seperti hukuman fisik daripada atletis. Saya memainkan sembilan set penuh. Dalam enam di antaranya, lawannya gagal menang lebih dari Dua pertandingan. Caroline Wozniacki pensiun karena cedera di perempat final. Kostyuk membutuhkan perawatan medis dan juga hampir pensiun pada hari Jumat.

Swiatek tidak terobsesi dengan kota, tidak seperti Paris, di mana ia telah memenangkan Prancis Terbuka tiga kali. Mereka tumbuh subur di alam, dalam turnamen yang diadakan jauh dari keramaian dan hiruk pikuk.

Lembah Coachella sangat cocok untuk itu, dengan pegunungan gurun tinggi yang tertutup salju menjulang ke cakrawala, dan cakrawala luas di segala arah. Sakkari, yang kalah dari Swiatek di final dua tahun lalu, juga menyukai suasana di sini, terutama setelah Jumat malam.

(Gambar atas: Robert Prange/Getty Images)