April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Marchand: Chris Mortensen adalah pionir media, dan dia melakukannya dengan terampil

Marchand: Chris Mortensen adalah pionir media, dan dia melakukannya dengan terampil

Chris Mortensen adalah orang dalam yang legendaris sebelum media sosial mengubah tenggat waktu dari hitungan hari menjadi hitungan detik. Kenaikannya di awal tahun 1990-an dari surat kabar ke ESPN terjadi pada saat acara pra-pertandingan hari Minggu masih menjadi hal yang terpenting.

Bagi pemirsa yang tumbuh bersama jaringan tersebut, akan ada sesuatu yang istimewa yang akan selamanya mengingat kejenakaan pembawa acara “NFL Sunday Countdown” Chris Berman ketika ia mengakhiri beberapa intro dengan nama panggilan yang familiar bagi semua penggemar sepak bola — “Mort!”

Mortensen kemudian akan memberikan informasi yang tidak diketahui orang lain. Itu disampaikan dengan adil dan menghormati pokok bahasannya yang menghasilkan lebih banyak informasi. Minggu demi Minggu, dan segera setelahnya, dan hari-hari di antaranya.

Yang selalu menonjol dari Mort adalah moralnya. Hal itu terlihat dari perannya dalam mendatangkan penggantinya, Adam Schefter.

Di dunia di mana jurnalis berjuang untuk menjadi yang terdepan di ESPN, Mortensen tidak hanya bergerak maju dan memberi ruang bagi Schefter pada tahun 2009, ia juga mendorong perekrutan Schefter di belakang layar.

Sementara banyak orang di industri ini – bahkan mereka yang berada di level tertinggi – menjaga posisi mereka dengan arogansi dan kepicikan, Mortensen menyambut Schefter sebagai mitra dalam tim.

“Mort mendukungnya, dia mendukungnya, dia menandatanganinya,” kata Schefter. Atlet Minggu.

Mortensen, yang meninggal pada hari Minggu di usia 72 tahun, adalah sosok legendaris di media olahraga yang menjadi bagian dari transformasi cara pemberitaan olahraga.

Ada orang dalam NFL sebelum Mortensen di televisi. Misalnya, Will McDonough, dalam acara pra-pertandingan hari Minggu di CBS dan NBC, sangat mementingkan gagasan memiliki orang yang memberikan informasi dalam grup. Namun keadaan berubah ketika John Walsh, editor berita di ESPN, memutuskan untuk fokus pada jaringan.

READ  Cara menonton NFL di Amazon Prime

Pada tahun 1988, Peter Gammons tiba di bisbol. Tiga tahun kemudian, Mortensen berada di NFL. Mereka adalah orang-orang percetakan di TV. Mereka memberi tahu orang-orang tentang informasi sebelum mereka dapat membacanya. ESPN dengan cepat berkompetisi, dan sering menang, untuk menjadi pusat permainan berita olahraga.

Pada tahun 1990-an, sebelum Internet meledak, berita-berita ini mempunyai daya tahan lebih besar karena para pesaing tidak dapat mengkonfirmasi atau mengumpulkan sebuah laporan dalam sekejap dan menjadikannya sebagai laporan mereka sendiri. ESPN akan mendeklarasikan dirinya sebagai “perusahaan olahraga terkemuka di dunia”, dan tidak ada ruginya jika perusahaan seperti Gammons dan Mortensen menjadi orang dalam teratasnya.

Sulit membayangkan Mortensen melakukan tarian pendaratan “WWL” setelah berita itu. Dia selalu tampil seperti Barry Sanders, menyerahkan bola kepada wasit. Namun Mortensen membantu membuat klaim berani ESPN menjadi kenyataan.

Meskipun itu tidak sempurna dan dia menyesalinya Kisah “Deflategate” yang terkenal dari PatriotsDia memiliki hal yang paling penting bagi reporter mana pun: reputasi dan kepercayaan yang baik.

“Saya ingat ketika saya berada di NFL Network,” kata Schefter, mengacu pada mantan perusahaannya. “Satu sendok tidaklah banyak. Itu hanya seukuran sendok.”

Anda tahu mereka benar,” tambah Shifter.

Mortensen menjadi bintang TV besar, tapi dia tidak pernah bertindak seperti itu. Mulai dari asisten produksi hingga rekan-rekannya yang berpengetahuan luas, dia berperilaku dengan cara yang benar. Cara penanganan shifter hanyalah salah satu contoh.

“Saya tidak akan berada di ESPN hari ini jika bukan karena Mort,” kata Schefter.

Itu lebih dari sekedar kemurahan hati Mortensen dalam mempekerjakan Schefter. Pada tahun 1988, ketika Gammons memulai debutnya dalam bisbol, dan pada tahun 1991, ketika Mortensen bergabung dengan NFL, jika mereka bukan orang yang tepat pada waktu yang tepat di jaringan yang tepat, apa yang normal sekarang — orang dalam di mana pun di TV dan di mana pun? – kamu akan gagal untuk eksis.

READ  Arch Manning, keponakan Peyton dan Eli, melakukan debut Longhorns yang telah lama ditunggu-tunggu

Mortensen tidak hanya memiliki informasi eksklusif, ia juga mempunyai penyampaian yang kuat. Dia dicintai, di dalam dan di luar layar.

“Dia mempunyai moral yang tidak dimiliki kebanyakan orang,” kata Schefter.

(Foto: A. Messerschmidt/Getty Images)