April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mantan 'Magang' Menuntut Trump Media Atas Dugaan Skema Dilusi Saham

Mantan 'Magang' Menuntut Trump Media Atas Dugaan Skema Dilusi Saham

Andy Letinsky, Wes Moss (kiri), dan Donald Trump (kanan).
Dimitrios Kambouris/WireImage untuk Vogue melalui Getty Images, Justin Sullivan melalui Getty Images

  • Para pendiri Trump Media and Technology Group menuduh perusahaan tersebut berkonspirasi untuk mencairkan sahamnya.
  • Andy Letinsky dan Wes Moss, mantan kontestan The Apprentice, meluncurkan proyek ini pada tahun 2021.
  • Gugatan tersebut dapat mempersulit pemungutan suara pemegang saham yang akan datang mengenai merger yang akan menjadikan perusahaan tersebut publik.

Dua pendiri perusahaan media mantan Presiden Donald Trump telah mengajukan gugatan dengan tuduhan bahwa para eksekutif perusahaan berencana untuk mencabut saham mereka yang mungkin bernilai ratusan juta dolar menjelang kemungkinan merger.

Andy Letinsky dan Wes Moss, yang bertemu Trump saat menjadi kontestan The Apprentice, mengajukan gugatan melalui kemitraan mereka United Atlantic Ventures (UAV).

Dalam gugatannya, yang dilihat oleh The Washington Post, mereka menuduh para eksekutif, termasuk Trump, menggunakan… “Jam kesebelas, manuver perusahaan sebelum merger.” Untuk melemahkan kepemilikan mereka dalam bisnis.

Kantor pers Trump Media tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Business Insider, yang dikirimkan di luar jam kerja reguler.

Gugatan tersebut adalah yang terbaru dari tiga gugatan yang dapat mempersulit pemungutan suara pemegang saham mendatang mengenai merger yang telah lama ditunggu-tunggu yang akan menjadikan perusahaan tersebut go public.

Tawaran tersebut akan membuat perusahaan Trump, perusahaan induk dari jaringan media sosialnya Truth Social, bergabung dengan Digital World Acquisition.

Letinsky dan Moss pertama kali datang ke Trump pada tahun 2021 dengan tawaran untuk mendirikan startup media bermerek Trump setelah dia dilarang dari Twitter, dan menyetujui kesepakatan yang memberi Trump 90% saham dan UAV 8,6%, menurut The Post.

READ  Amazon membeli One Medical seharga $3,9 miliar karena ekspansi ke layanan kesehatan

Gugatan baru tersebut menuduh bahwa Trump dan para pemimpin lainnya berupaya meningkatkan jumlah saham resmi dari 120 juta saham menjadi 1 miliar saham, yang akan mengurangi kepemilikan Letinsky dan Moss menjadi kurang dari 1% sebelum merger, kata laporan itu.

Menurut pengajuan Komisi Sekuritas dan Bursa dari Digital World, saham Trump akan bernilai lebih dari $3 miliar setelah merger dengan harga saham hari Kamis, sementara saham UAV akan bernilai sekitar $300 juta.

Jumlah ini akan menjadi dorongan finansial bagi mantan presiden tersebut, yang menghadapi biaya hukum yang sangat besar Lebih dari $450 juta.

Gugatan tersebut juga menuduh bahwa dewan media Trump berencana memberikan saham baru kepada “Trump dan/atau rekan-rekan dan anak-anaknya,” menurut The Post.

Surat kabar tersebut sebelumnya melaporkan bahwa Trump menelepon Laitinsky pada Oktober 2021 untuk menanyakan apakah dia akan melakukan hal tersebut Ia mengalihkan sebagian sahamnya kepada istri Trump, Melania Dan dia menolak.

Litinsky dan Moss meninggalkan Trump Media tak lama setelah UAV diluncurkan setelah perselisihan dengan para pemimpin perusahaan, tetapi tetap mempertahankan saham mereka, menurut pengajuan Digital World SEC.

Upaya merger selama dua tahun antara Trump Media dan Digital World Acquisition Corp. terus mengalami penundaan, sebagian karena investigasi Komisi Sekuritas dan Bursa terhadap potensi pelanggaran sekuritas.

Sebelum pemungutan suara terakhir pemegang saham pada tanggal 22 Maret, merger masih menghadapi komplikasi karena hambatan hukum terus meningkat.