Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Manajer Tottenham Greg Popovich mencetak kemenangan 1.336 untuk memecahkan rekor yang dibuat oleh Don Nelson di NBA

Manajer Tottenham Greg Popovich mencetak kemenangan 1.336 untuk memecahkan rekor yang dibuat oleh Don Nelson di NBA

Greg Popovich menjadi pelatih pemenang NBA sepanjang masa dengan 1.336 kemenangan.

Popovich mengungguli Don Nelson, yang sebelumnya memegang rekor kemenangan terbanyak di musim reguler, dengan kemenangan 104-102 untuk San Antonio Spurs atas tamunya Utah Jazz pada Jumat malam.

“Itu hanya bukti dari sekelompok besar orang,” kata Popovich. “Sesuatu seperti itu bukan milik satu individu. Bola basket adalah olahraga tim. Anda mengajarkan kepada pemain Anda bahwa mereka harus melakukannya bersama dan itu pasti terjadi dalam hidup saya dengan semua pemain dan pelatih yang luar biasa, dan peralatan yang saya miliki. bekerja dengan” Tuhan telah memberkati kota yang indah ini, Massa mendukung kami apa pun yang terjadi.

“Kita semua berbagi rekor itu. Itu bukan milikku. Ini milik kita, di kota ini.”

Spurs merilis video dari Nelson setelah pertandingan, memberi selamat kepada Popovic – yang dia gambarkan sebagai salah satu teman dekatnya – dan mengatakan kepadanya betapa bangganya dia atas pencapaian mantan asistennya “dan semua hal hebat yang telah Anda lakukan untuk bola basket, di seluruh dunia. Dunia.”

“Saya sangat bangga dengan Anda karena melakukan ini,” kata Nelson. “Saya tidak sabar menunggu hari ini terjadi. Dan saya hanya ingin Anda tahu sebagai salah satu teman terbaik saya dalam hidup, dan saya berharap yang terbaik untuk Anda di tahun-tahun tersisa di NBA.”

Popovic, 73, sedang menjalani musim ke-26 bersama Tottenham, rekor terpanjang pelatih kepala di empat liga olahraga utama AS.

“Keberhasilan Greg Popovich dengan Tottenham belum pernah terjadi sebelumnya di liga kami, jadi pantas saja dia sekarang memegang rekor kemenangan karier terbanyak,” kata Komisaris NBA Adam Silver dalam sebuah pernyataan.

“Kepemimpinan dan komitmennya yang teguh terhadap permainan dikagumi secara luas oleh para pemain dan pelatih dari generasi ke generasi. Selamat kepada Pelatih Bob atas pencapaian terbaru dalam karier legendarisnya ini.”

READ  Chet Holmgren Gonzaga, pemain potensial No. 1 di ESPN 100, masuk draft NBA

Usai pertandingan, Popovic menerima bola pertandingan dari kiper Tottenham All-Star Martabat Murray Di ruang ganti perayaan yang menyenangkan.

“Anda pantas mendapatkannya, Pelatih Bob, kami semua mencintai Anda dan kami sangat senang kami di sini dapat menikmati momen ini bersama Anda,” kata Murray sambil memberikan Popovic bola untuk mengenang pencapaian tersebut.

Murray sebelumnya mengatakan bahwa Tottenham belum membahas penutupan Babovic, tetapi menambahkan bahwa para pemain siap untuk merayakan pencapaian tersebut.

“Pop tidak suka pujian,” kata Murray. “Dia tidak suka semua itu. Itu hal yang bagus. Tapi Anda juga ingin mengingatkannya tentang kesuksesannya karena itu jarang terjadi. Karena dia pria yang hanya ingin fokus pada kemenangan dan setiap hari. Apa pun untuk memuji dirinya sendiri. .”

‘Kami tidak sedang membicarakan [the record], tapi kami yakin kami akan menikmatinya ketika kami mendapatkannya untuknya karena dia pria yang hebat dan dia pantas mendapatkannya. Dia mendorong semua pemainnya, apakah Anda yang pertama, terakhir, atau pemain G-League, dengan kontrak 10 hari, dia merangkul Anda sejak hari pertama. Dia pantas mendapatkan semuanya.”

Kiper lama Spurs Tony Parker juga memberikan ucapan selamat awal kepada mantan pelatihnya.

“Sangat senang untuk musik pop,” kata Parker kepada ESPN. “Sangat senang. Ini pencapaian yang luar biasa. Layak. Ini menunjukkan etos kerja keras dan umur panjangnya.”

Popovich, yang dinobatkan sebagai salah satu dari 15 pelatih terbaik di NBA pada Februari, memenangkan lima kejuaraan dan tiga penghargaan Pelatih Terbaik Tahun Ini. Dia memiliki rekor 23 kemenangan musim reguler berturut-turut dan juga memiliki rekor 22 kali playoff berturut-turut.

Setelah pelatihan di Pomona Bitzer di Claremont, California, Popovich bergabung dengan staf Larry Brown di Tottenham pada tahun 1988. Setelah empat musim bersama Tottenham, Popovich bergabung dengan staf Nelson di Golden State pada tahun 1992 sebagai asisten.

“Dia pelatih terhebat yang pernah saya miliki,” kata Nelson kepada ESPN. “Ketika saya mempekerjakannya sebagai asisten pelatih, saya pikir dia bisa belajar sesuatu dari saya. Tapi saya belajar lebih banyak darinya daripada dia belajar dari saya, itu pasti.”

READ  Kursi Stadion Denver Broncos, Area Sayap Terbakar Dalam 'Api Besar'

Dia pelatih keempat, kembali ke akhir musim pertama NBA, untuk berdiri di puncak daftar pemenang. Red Auerbach memegang label selama sekitar setengah abad, diikuti oleh Lenny Wilkens, diikuti oleh Nelson – dan sekarang Popovich.

Hal yang ironis tentang ini adalah Nellie memberi saya pekerjaan ketika saya tidak memilikinya di tahun ’92. Dia mengambil saya. Berada di posisi itu, seperti nafasnya, menurut saya sangat tidak layak dan sangat memalukan karena dia begitu hebat dalam menyelamatkan seekor keledai,” kata Popovich. Keluarga saya. Jadi, ironisnya, saya duduk di sini dalam situasi ini. “

Popovich bekerja dengan Golden State selama dua musim sebelum kembali ke San Antonio sebagai Manajer Umum dan Wakil Presiden Operasi Bola Basket pada tahun 1994.

Selama musim 1996-97, Popovic kembali ke bangku cadangan, dan mengambil alih sebagai pelatih kepala, di mana dia berada sejak saat itu.

“Ini seperti no-brainer,” kata pelatih Milwaukee Mike Budenholzer, yang menghabiskan 17 musim sebagai asisten pelatih Spurs. “Jika kamu ingin mencapai tiga besar atau Gunung Rushmore [of coaches]Saya tidak berpikir ada keraguan tentang keberadaannya dan di mana dia berada. Sukses, konsistensi, umur panjang, dan dampaknya pada seluruh organisasi, pada pemain individu, pada pelatih, pada manajer umum, pada pramuka, pada peralatan, pada keluarga. Dia sangat berpengaruh dalam banyak hal yang melampaui kemenangan, pertandingan, turnamen, dan semua hal itu.

“Hanya konsistensi untuk mendapatkannya, tidak sekarang, tetapi selama 20 tahun menjadi pesaing turnamen, bermain di turnamen dan playoff, saya tidak berpikir Anda akan pernah melihatnya lagi dari satu organisasi, dari satu pelatih. Itu lari, itu [New England] The Patriots agak seperti, saya kira itu hal yang saya tahu saya mungkin paling menakutkan.”

Dengan Spurs dalam proses membangun kembali, kemenangan menjadi lebih sulit bagi Popovic musim ini. Tetapi orang-orang yang dekat dengannya menunjukkan bahwa ini hanyalah contoh lain dari kehebatannya – kemampuannya beradaptasi dengan waktu, bakat dan keterampilan yang mengubah permainan dalam daftarnya.

READ  Yordenis Ugas mengalami patah tulang orbital saat kalah TKO dari Errol Spence Jr.

“Saya pikir dia telah beradaptasi, dia telah beradaptasi,” kata David Robinson dari Hall of Fame kepada ESPN. “Dia menang dalam kondisi yang berbeda dengan campuran tim yang berbeda. Kami adalah tim bertahan yang dominan, untuk [the teams] dengan Kohi [Leonard] Dan semua orang ini, mereka dominan secara ofensif. Mereka memiliki kombinasi yang bagus [on both sides]. Namun, Anda melihat bagaimana dia harus beradaptasi dengan tim yang sangat berbeda.

“Saya pikir itulah yang membuatnya sangat keren. Bagaimana Anda memenangkan 67% dari permainan Anda atau apa pun itu selama 25 tahun? Ini konyol. Benar-benar menakjubkan.”

Popovic selalu dihormati oleh para pemain dan rekan-rekannya. Selain kesuksesan kepelatihannya, Popovic selalu blak-blakan tentang apa yang dia yakini, mengambil posisi untuk keadilan sosial dan kesetaraan ras.

Dan sementara Popovich kini telah memenangkan lebih banyak pertandingan daripada pelatih lain di NBA, beberapa pemain dan stafnya juga ingat bagaimana dia melakukan beberapa pekerjaan terbaiknya setelah kekalahan besar dengan menjaga timnya tetap bersama.

Setelah kalah dalam perpanjangan waktu di Game 6 Final NBA 2013, ketika Tottenham kalah sebagian karena tembakan 3 poin ikonik Ray Allen, Popovich mengumpulkan timnya untuk makan malam di Miami dan menghibur setiap pemainnya yang hancur. Heat telah mengalahkan Tottenham dalam tujuh pertandingan, tetapi San Antonio bangkit kembali untuk mengalahkan mereka di Final musim depan.

“Setelah kalah dalam pertandingan 6 ketika dia hampir memenangkan kejuaraan, ungkapannya begitu [often]”Memenangkannya bersama. Kami kalah bersama. Pria itu harus makan. Jadi kami makan bersama,” kata striker lama Tottenham Manu Ginobili kepada ESPN. Pemain yang berbeda, melakukan percakapan dan mencoba menghibur kami ketika saya hancur. Ini adalah contoh kepemimpinan hebat lainnya dan mencoba menyatukan kita dan optimis tentang tahap selanjutnya atau mencoba menemukan jawaban.”

Mark Spears dari ESPN, Dave McMenamin, Brian Windhurst, Baxter Holmes dan The Associated Press berkontribusi pada laporan ini.