Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mahkamah Konstitusi Indonesia 'tidak melarang calon presiden mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi'

Mahkamah Konstitusi Indonesia 'tidak melarang calon presiden mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi'

Mahkamah Konstitusi Indonesia Prabowo menangkis tantangan bagi kemenangan Subianto dalam pemilihan presiden, namun tidak menghalangi pesaingnya untuk mencalonkan diri sebagai presiden lagi, bertentangan dengan klaim yang dibuat dalam video yang telah diedit dan telah dilihat ratusan ribu kali di media sosial. Tayangan langsung putusan Mahkamah Konstitusi menunjukkan bahwa hakim tidak mencekal rival-rival Prabowo dan keputusan tertulis mahkamah tidak menyebutkan larangan.

Kanjar Baranovo dan Anis Baswedan dilarang oleh Mahkamah Konstitusi untuk mencalonkan diri sebagai presiden di Indonesia. Lagi,” baca teks berbahasa Indonesia di Video TikTok Dibagikan pada 23 April 2024

Videonya ada di sini Lebih dari 450.000 penayanganKlip calon presiden dan pasangannya bereaksi terhadap keputusan pengadilan.

Salah satu hakim pengadilan mengatakan para kandidat — mengacu pada nomor calon mereka — “tidak diperbolehkan mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Indonesia. Lagi“.

<span>Tangkapan layar video TikTok palsu yang diambil pada 29 April 2024</span>” data-src=”https://s.yimg.com/ny/api/res/1.2/98LtCQpZJpuTEdni4ODPgg–/YXBwaWQ9aGlnaGxhbmRlcjt3PTk2MDtoPTUwOA–/https://media.zenfs.com/en/afp_factcheck_uk_202/fd9e8fbbab942d5aa1b 0848ac6793f8e”/><span><button class=

Tangkapan layar video TikTok palsu yang diambil pada 29 April 2024

Video ini telah diposting di tempat lain di TikTok Di Sini Dan Di SiniDan juga pada Facebook, Lampu jaringan dan platform berbagi video Video makanan ringanBersiap-siap Lebih dari 18,6 juta tampilan Secara keseluruhan.

Hal itu dibagikan sehari setelah Mahkamah Konstitusi Indonesia Ditolak Gugatan terhadap kemenangan Prabowo diajukan oleh dua rival utamanya.

Adas manis dan jintan Kasus yang diajukan Pada bulan Maret 2024, mereka meminta pemutaran ulang Februari 2024 Pemilu – di mana Prabowo memenangkan hampir 60 persen suara.

Menyusul putusan pengadilan, Komisi Pemilihan Umum Indonesia diberitahukan sebagaimana mestinya Prabowo adalah presiden negara berikutnya.

Namun Mahkamah Konstitusi tidak melarang Anis dan Kanjar kembali mencalonkan diri sebagai presiden.

keputusan pengadilan

Pencarian kata kunci di YouTube dipimpin Siaran langsung Putusan Mahkamah Konstitusi tersebut dipublikasikan di saluran resmi stasiun televisi lokal Compass TV pada tanggal 22 AprilTautan yang diarsipkan)

Klip Anis dan sopirnya Muhaimin Iskandar pun serupa tanda 04:24:43 Video TV Kompas.

Klip Kanjar dan sopirnya Mahfoud MT sesuai dengan cuplikan yang ditampilkan dalam video. tanda 4:52:21.

Di bawah ini adalah salah satunya Perbandingan tangkapan layar Postingan palsu (kiri) dan cuplikan Kompas TV (kanan atas dan bawah):

<span>Perbandingan tangkapan layar postingan palsu (kiri) dan tayangan Kompas TV (kanan atas dan bawah)</span>” data-src=”https://s.yimg.com/ny/api/res/1.2/Aag3CvYQHsRKj0BaYQ4gSA–/YXBwaWQ9aGlnaGxhbmRlcjt3PTk2MDtoPTYzOQ–/https://media.zenfs.com/en/afp_factcheck_uk_202/4bd0935ec4a67c5e3 adbaf27554fba 14″/ ><span><button class=

Perbandingan tangkapan layar postingan palsu (kiri) dan tayangan Kompas TV (kanan atas dan bawah)

Sebagian audio yang terdengar dalam video TikTok palsu tersebut diambil antara menit 4:50:48 dan 4:51:13 pada cuplikan Kompas TV.

Ini melompat ke audio yang digunakan antara tanda 4:51:29 dan 4:51:42 pada video Kompas TV.

Audio tersebut menampilkan Hakim Konstitusi Arsul Sani yang menjelaskan alasan Mahkamah menolak gugatan Anis dan Kanjar karena diduga melanggar aturan kampanye pemilu.

Postingan palsu tersebut memuat suara peniru hakim yang mengklaim Anis dan Kanjar kini dilarang mencalonkan diri sebagai presiden lagi.

Namun hakim tidak pernah “melarang” Anis dan Kanjar saat siaran langsung yang digelar Kompas TV.

Keputusan tertulis dari pengadilan Di Sini Dan Di Sini Juga tidak disebutkan bahwa Anis dan Kanjar dilarang mencalonkan diri lagi untuk jabatan yang lebih tinggi (arsip link Di Sini Dan Di Sini)

AFP telah menolak klaim palsu lainnya terkait pemilu Indonesia 2024 Di Sini.

READ  Pengunjung menikmati Indonesia di Dubai Expo Pavilion 2020: Minister