Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lubang hitam pemecah rekor yang ditemukan oleh teleskop Webb dan Chandra

Lubang hitam pemecah rekor yang ditemukan oleh teleskop Webb dan Chandra

Dengan menggunakan dua teleskop luar angkasa NASA yang canggih, para astronom telah menemukan sebuah lubang hitam yang sangat jauh sehingga dapat mengungkap bagaimana beberapa lubang hitam supermasif pertama terbentuk.

Para peneliti mengumpulkan data dari Chandra milik NASA .

Penelitian ini dipublikasikan menggunakan teleskop NASA yang dipimpin oleh Akos Bogdan dengan Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Astronomi alam pada hari Senin.

Lubang hitam ditemukan di galaksi UHZ1. NASA mengatakan ia sulit dikenali karena ia bersembunyi di antara sekelompok galaksi yang berjarak sekitar 3,5 miliar tahun cahaya dari Bumi. Namun, data Webb mengungkapkan bahwa lubang hitam muda di UHZ1 terletak lebih jauh, yaitu 13,2 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Lubang Hitam Supermasif: Seberapa Besar?

Tim peneliti astronomi mengikuti data Webb bersama Chandra untuk menemukan gas yang sangat panas yang memancarkan sinar-X. Para astronom mengatakan ini adalah tanda adanya lubang hitam supermasif.

Misteri menyelimuti bagaimana lubang hitam terbentuk dan tumbuh begitu cepat

Penemuan ini menarik bagi penelitian lubang hitam karena masih banyak yang belum diketahui tentang misteri alam semesta tersebut. Para astronom percaya bahwa lubang hitam terbentuk dalam miliaran tahun pertama setelah Big Bang.

Sebagian besar, jika tidak semua, galaksi mempunyai lubang hitam supermasif di pusatnya, namun bagaimana mereka mulai terbentuk dan mencapai massa yang sangat besar segera setelah Big Bang masih belum diketahui.

READ  Para astronom telah meluncurkan peta paling rinci dari jiwa logam asteroid hingga saat ini

“Ada batasan fisik mengenai seberapa cepat lubang hitam dapat tumbuh setelah terbentuk, namun lubang hitam yang lahir dengan ukuran paling masif memiliki permulaan yang lebih baik. Ini seperti menanam pohon muda, yang membutuhkan waktu lebih sedikit untuk tumbuh menjadi pohon berukuran penuh dibandingkan dengan menanam pohon muda. hal itu akan terjadi jika tanaman tersebut tumbuh,” kata Andy Golding, salah satu penulis penelitian dari Universitas Princeton: “Ini dimulai hanya dengan sebutir benih.”

Para astronom menggunakan massa Matahari kita sebagai ukuran lubang hitam. Massa lubang hitam biasa disebut “massa matahari”. Satu massa matahari didefinisikan sebagai massa Matahari kita.

Dengan menggunakan data Chandra dan Webb, penulis penelitian mengatakan mereka telah menemukan bukti kuat bahwa lubang hitam yang baru ditemukan ini melahirkan lubang hitam berukuran besar, yang diperkirakan berjumlah antara 10 dan 100 juta matahari.

Apakah lubang hitam berbahaya bagi kita?

Penemuan ini konsisten dengan teori yang dibuat pada tahun 2017 oleh astronom Priyamvada Natarajan dari Universitas Yale tentang “lubang hitam supermasif” yang terbentuk dari runtuhnya awan gas yang sangat besar.

“Kami yakin ini adalah deteksi pertama lubang hitam masif dan bukti terbaik yang diperoleh sejauh ini bahwa beberapa lubang hitam terbentuk dari awan gas masif,” kata Natarajan dalam sebuah pernyataan. “Untuk pertama kalinya, kita menyaksikan fase singkat di mana lubang hitam supermasif berbobot sama dengan bintang di galaksinya, sebelum ia menyusut.”

Ini bukan kolaborasi terakhir penggunaan Teleskop Luar Angkasa James Webb pada lubang hitam. Tim peneliti berencana menggunakan lebih banyak data dari Webb dan teleskop lain untuk menyelidiki lebih lanjut alam semesta awal, termasuk galaksi lubang hitam raksasa.

READ  Fotografer Astronomi Tahun Ini 2023: Foto busur plasma raksasa yang menakjubkan menjadi pemenang utama