Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lima orang Amerika dibebaskan dalam pertukaran tahanan Iran di Amerika Serikat

Lima orang Amerika dibebaskan dalam pertukaran tahanan Iran di Amerika Serikat
  • Ditulis oleh Bernd Debusmann Jr
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Anggota keluarga memeluk dua dari lima orang Amerika yang dibebaskan setelah mereka tiba di Fort Belvoir di Amerika Serikat

Sebuah pesawat yang membawa lima orang Amerika yang dipenjara di Iran selama bertahun-tahun telah mendarat di Amerika Serikat setelah pertukaran tahanan yang kontroversial.

Pesawat itu mendarat di Fort Belvoir di Virginia, selatan Washington, pada Selasa pagi.

Mereka sebelumnya melakukan perjalanan dari Teheran ke Doha di mana mereka dipindahkan dengan pesawat menuju Amerika Serikat.

Bagian terakhir dari kesepakatan tersebut mulai berlaku pada hari Senin ketika $6 miliar (£4,8 miliar) uang tunai Iran – yang disimpan di Korea Selatan – dikirim ke bank-bank di Doha.

Tahanan yang dibebaskan adalah warga negara Iran-Amerika. Lima warga Iran juga dibebaskan dari tahanan AS, dan dari lima orang tersebut, tiga memilih untuk tidak kembali ke Iran.

Pesawat yang membawa lima orang Amerika itu mendarat di Bandara Militer Davison sesaat sebelum pukul 05:30 waktu setempat (09:30 GMT) dan mereka mengadakan reuni yang emosional dan penuh air mata dengan anggota keluarga di landasan.

Teman dan keluarga mengibarkan bendera kecil Amerika ketika kelompok itu meninggalkan pesawat.

“Mimpi buruk akhirnya berakhir,” kata Siamak Namazi, kerabat salah satu warga Amerika yang dibebaskan. “Kami belum pernah mengalami momen ini selama lebih dari delapan tahun. Sungguh sulit dipercaya.”

“[It is] “Awal dari jalan yang sangat panjang menuju pemulihan dan penyembuhan,” tambah seorang perwakilan keluarga.

Turut berada di dalam pesawat adalah dua anggota keluarga, utusan presiden AS Roger Carstens dan Abram Paley, wakil utusan khusus untuk Iran. Keduanya bertemu dengan para tahanan yang dibebaskan di Doha.

Dalam sambutan singkatnya di Fort Belvoir, Carstens mendorong mantan tahanan untuk mengambil keuntungan dari “dukungan pasca-isolasi” yang diberikan oleh militer AS, dan menyatakan keyakinan bahwa mereka “akan melanjutkan perjuangan untuk memulangkan lebih banyak orang Amerika.”

Para pejabat AS telah lama menyatakan bahwa lima tahanan yang ditahan di Iran dipenjara karena pengaruh politik.

Warga Amerika tersebut termasuk pengusaha Namazi, 51 tahun, yang menghabiskan hampir delapan tahun di penjara Evin yang terkenal kejam di Teheran, serta pengusaha Imad Sharqi, 59, dan aktivis lingkungan berusia 67 tahun Morad Tahbaz, yang juga memiliki kewarganegaraan Inggris.

Sumber gambar, Harapan apa pun untuk alam/GratisNamazis/NedaSharghi

Komentari foto tersebut,

Amerika Serikat mengatakan Siamak Namazi, Mourad Tahbaz, dan Imad Sharqi dipenjara atas tuduhan tidak berdasar.

Dua narapidana lainnya enggan disebutkan namanya.

Sebagian besar dari lima warga Iran yang dibebaskan sebagai bagian dari perjanjian itu dipenjarakan di Amerika Serikat atas tuduhan melanggar sanksi AS.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Presiden AS Joe Biden menyambut baik pertukaran tahanan tersebut dan mengatakan bahwa warga Amerika akan dipertemukan kembali dengan orang-orang yang mereka cintai “setelah bertahun-tahun tersiksa, ketidakpastian dan penderitaan.”

Pada saat yang sama, Biden berjanji untuk “terus menjatuhkan sanksi terhadap Iran karena tindakan provokatifnya di kawasan.”

Dia menambahkan: “Saat kita menyambut pulang warga negara kita, saya sekali lagi mengingatkan semua orang Amerika tentang risiko serius bepergian ke Iran.” “Pemegang paspor AS tidak boleh bepergian ke sana.”

Pernyataan presiden tersebut muncul pada saat Amerika Serikat mengumumkan penerapan sanksi baru yang menargetkan mantan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad dan Kementerian Intelijen Iran.

Salah satu tahanan yang dibebaskan, Siamak Namazi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “tidak akan dibebaskan hari ini jika Anda semua tidak membiarkan dunia melupakan saya.”

Dia menambahkan: “Dari lubuk hati saya, saya berterima kasih. Terima kasih telah menjadi suara saya ketika saya tidak dapat berbicara sendiri, dan untuk memastikan saya didengar ketika saya mengumpulkan kekuatan untuk berteriak dari balik dinding yang tidak dapat ditembus. Penjara Evin.” .

Uang Iran yang dikeluarkan sebagai bagian dari kesepakatan itu adalah utang Korea Selatan kepada Teheran atas minyak yang dibelinya sebelum sanksi pemerintahan Trump pada tahun 2019 melarang transaksi semacam itu. Amerika Serikat mengatakan dana yang dikeluarkan hanya bisa digunakan untuk tujuan kemanusiaan.

Namun pengembalian uang tersebut memicu kontroversi di Amerika Serikat dan mendapat kritik keras dari beberapa lawan politik Biden.

Beberapa tokoh Partai Republik telah menyatakan kekhawatiran bahwa Iran akan menggunakan dana tersebut untuk mendukung kelompok proksi di Timur Tengah.

Pemerintah AS meremehkan kekhawatiran ini. Pekan lalu, juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan Departemen Keuangan AS memiliki “pengawasan ketat” atas dana tersebut dan bahwa Washington “memiliki kemampuan untuk memantau penggunaannya.”

Seorang pejabat senior pemerintah juga mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika Serikat akan memblokir dana tersebut jika Iran mencoba mentransfernya atau menggunakannya untuk tujuan apa pun selain tujuan kemanusiaan.

Penjelasan video,

Saksikan: Momen lima orang Amerika dibebaskan dari Iran saat mereka berganti pesawat di Qatar

READ  Ukraina mengatakan pihaknya menghancurkan hampir 50 tank Rusia dalam satu hari