November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Letusan Kovit 19 Delta: Indonesia larang libur Natal dan Tahun Baru

Wanita mengenakan masker sebagai tindakan pencegahan terhadap wabah virus corona berjalan di dalam pusat perbelanjaan di Tangrang, Indonesia. Foto / Tatan Syuflana, AP

Sebagai upaya untuk mencegah merebaknya kerentanan Pemerintah-19 selama musim perayaan, pemerintah Indonesia telah melarang pegawai pemerintah dan pekerja di perusahaan pemerintah dan swasta untuk mengambil liburan dari 24 Desember hingga 2 Januari.

Sebelumnya, pihak berwenang telah membatalkan 24 Desember, hari libur bersama pra-Natal, memperpendek liburan Natal, yang berarti hanya Natal yang akan dianggap sebagai hari libur umum.

“Kami berharap dapat mengelola Natal dan Tahun Baru dengan lebih baik karena hampir semua ahli epidemiologi takut memicu gelombang ketiga saat Natal dan Tahun Baru,” kata Presiden Joko Widodo ketika malam Natal di Tanah Air dibatalkan pada 28 Oktober. Liburan.

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengumumkan bahwa peraturan baru akan memberlakukan pembatasan kegiatan sekolah, serta seni, budaya dan olahraga.

Lapangan umum juga akan ditutup mulai 31 Desember 2021 hingga 1 Januari 2020 untuk mencegah penyebaran virus.

Meski 87 persen penduduk Indonesia beragama Islam, Natal masih dirayakan secara luas oleh 10 persen penduduk Indonesia yang beragama Kristen (kurang lebih 10 juta orang).

Menurut Straits Times, 4,2 juta pegawai pemerintah, dua juta pekerja di perusahaan milik negara dan banyak di sektor swasta akan terpengaruh, memaksa pekerja untuk menunda mengambil cuti tahunan mereka.

Perintah resmi yang melarang pekerja mengambil cuti telah menarik keluhan dari populasi minoritas Kristen di Indonesia, tetapi ketakutan negara akan ledakan besar dari hari libur besar mungkin terjadi.

Presiden Indonesia Joko Widodo di Istana Kerajaan di Jakarta.  Foto / Istana Kepresidenan Indonesia via AP
Presiden Indonesia Joko Widodo di Istana Kerajaan di Jakarta. Foto / Istana Kepresidenan Indonesia via AP

Gelombang kasus kedua paling mematikan di Indonesia terjadi dua minggu setelah perayaan Hari Raya Idul Fitri, meskipun ada peringatan pemerintah untuk membatasi orang bergerak.

READ  Indonesia luncurkan pusat khusus keuangan syariah untuk memenuhi SDGs | Salam Gerbang

“Saya mengerti bahwa di momen-momen ini kita semua merindukan keluarga dan kerabat kita, terutama LeBron yang akan datang,” kata Presiden Jokowi saat itu.

“Tetapi kami akan memprioritaskan keamanan komunal kami tanpa kembali ke kampung halaman kami. Kami akan melewati Ramadhan dalam upaya untuk memutuskan rantai epidemi demi keselamatan seluruh keluarga dan kerabat kami, diri kami sendiri, dan masyarakat secara keseluruhan.”

Meskipun demikian, gerakan massa membantu menabur keragaman delta yang paling meresap dalam komunitas.

Ini pertama kali terdeteksi di Kabupaten Gudus kecil di pulau Jawa Indonesia, di mana jumlah kasus meningkat dari 137 pada 14 Mei menjadi lebih dari 1.000 setelah 17 hari. Pada 24 Juni, jumlah itu melonjak lagi menjadi 12.985.

Seorang wanita menerima vaksin Sinovac Govit-19 saat vaksinasi massal di Universitas Sumatera Utara di Medan, Sumatera Utara.  Foto / Postingan oleh Bakkara, AP
Seorang wanita menerima vaksin Sinovac Govit-19 saat vaksinasi massal di Universitas Sumatera Utara di Medan, Sumatera Utara. Foto / Postingan oleh Bakkara, AP

Infeksi menyebar dengan cepat ke bagian lain Indonesia, dan pada bulan Juli, negara itu telah dinyatakan sebagai episentrum epidemi Pemerintah-19 di Asia.

Setelah mengalami bencana letusan pada bulan Juli dan Agustus, pihak berwenang Indonesia tidak diragukan lagi ingin menghindari situasi serupa. Antara Juni dan Agustus, 82.000 orang Indonesia diyakini telah meninggal karena penyakit Pemerintah, sehingga jumlah kematian Pemerintah saat ini menjadi 144.000.

Pada saat itu, Nikkei Asia melaporkan bahwa tingkat kematian per kapita negara itu telah melampaui India, sementara wabah harian mencapai 56.757 kasus baru pada 15 Juli.

Namun, para ahli memperkirakan bahwa jumlah ini bisa lebih tinggi. Berbicara kepada Al Jazeera, profesor Universitas Udayana dan ahli virologi senior Nugura Mahardika, seorang ahli virologi senior, mengaitkan ini dengan penggunaan tes antigen cepat oleh pemerintah alih-alih tes PCR yang lebih andal dan unggul ketika mendiagnosis Pemerintah.

Dalam lebih dari dua bulan, Indonesia diperkirakan akan kembali normal, dengan Bali dibuka kembali untuk turis dan rata-rata kasus tujuh hari di negara itu turun menjadi 10.

READ  Indonesia berusaha untuk mereklamasi 600.000 hektar hutan bakau

Namun, memori krisis pemerintah mematikan bangsa masih tetap hidup.

“Pemerintah federal terkejut dengan apa yang terjadi di Indonesia, jadi mereka melakukan hal-hal dengan sangat hati-hati sekarang,” kata Septian Hortono, seorang ilmuwan medis dan koordinator data yang berbicara kepada Al Jazeera pada bulan September.

“Tetapi jika mereka menghapus semua pembatasan, tarifnya akan naik lagi.”