Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lavrov menarik diri dari pembicaraan G-20 setelah menyangkal Rusia menyebabkan krisis pangan | G20

Menteri luar negeri Rusia meninggalkan pertemuan ekonomi terkemuka G20 lebih awal setelah memberi tahu rekan-rekannya bahwa invasi Rusia ke Rusia Ukraina Itu tidak bertanggung jawab atas krisis kelaparan global dan bahwa sanksi yang dirancang untuk mengisolasi Rusia sama dengan deklarasi perang.

Pertemuan hari Jumat adalah untuk Sergey Lavrov Konfrontasi langsung pertama Dengan para pemimpin dari Barat sejak Rusia melancarkan serangannya ke Ukraina, Barat dituduh dengan panik mengkritik apa yang diklaimnya sebagai tindakan yang dibenarkan Moskow.

Dalam ceramah singkat yang tegas pada pertemuan Bali yang diselenggarakan oleh Indonesia, presiden G20 tahun ini, Lavrov mengatakan: “Jika Barat tidak menginginkan pembicaraan tetapi ingin mengalahkan Ukraina, Rusia Di medan perang – karena kedua pendapat itu diungkapkan – mungkin tidak ada yang perlu dibicarakan dengan Barat.”

Diplomat veteran Rusia, yang duduk di antara Arab Saudi dan Meksiko pada pertemuan itu, menuduh Barat menekan Ukraina untuk “menggunakan senjatanya” dalam pertempuran itu. Dia keluar ketika menteri luar negeri Jerman, Annallina Barbock, mulai berbicara.

Barbock kemudian berkata: “Yang benar adalah bahwa [Lavrov] Sebagian besar negosiasi dihabiskan bukan di dalam dan di luar ruangan untuk memastikan bahwa tidak ada satu milimeter pun keinginan untuk berbicara dari pihak Rusia.” Dia mengklaim bahwa suasana di ruangan itu 19 banding 1 melawan invasi Rusia, bahkan jika ada perbedaan pendapat mengenai sanksi.

Lavrov mengklaim bahwa dia datang ke Bali untuk mendapatkan kesan “bagaimana Barat bernafas”. Jelas bahwa Barat tidak menggunakan G20 Lavrov mengatakan untuk tujuan pembuatannya. Dia mengklaim bahwa peserta dari negara berkembang tidak mendukung pendekatan ini.

“Para agresor, penjajah, para penghuni. Kami telah mendengar beberapa hal ini hari ini,” katanya saat menjelaskan pidato rekan-rekan Baratnya. Dia mengatakan beberapa pidato diberikan untuk efek teatrikal, mengutip Boris Johnson sebagai contoh utama. “Yah, dia berhenti, biarlah,” kata Lavrov. Semua orang mengatakan bahwa Rusia harus diisolasi. Tapi sejauh ini partainya telah memakzulkan Boris Johnson.”

READ  Gempa Afghanistan: Lebih dari seribu orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,9

Sebagian besar pertemuan dan diskusi di sela-sela dilakukan dengan upaya membujuk Rusia untuk mengizinkan ekspor Stok biji-bijian Ukraina Melalui jalur laut aman yang dijaga secara independen di Laut Hitam. Namun pembicaraan, yang sebagian besar dipimpin oleh Turki dan PBB, telah berlangsung selama berminggu-minggu tanpa kemajuan.

“Ukraina harus mengakhiri blokade pelabuhannya, menghapus ranjau dari mereka atau memastikan jalan melalui ladang ranjau,” kata Lavrov.

Setelah itu, kata dia, Rusia dan Turki akan menjamin keselamatan kapal kargo di luar wilayah kedaulatan Ukraina agar bisa bergerak maju di Laut Mediterania. Namun pertemuan di Bali antara Lavrov dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu tidak langsung menghasilkan terobosan.

Lavrov membantah bahwa perselisihan itu merupakan faktor utama dalam kekurangan biji-bijian global yang lebih luas, dengan mengatakan bahwa biji-bijian yang diblokade mewakili 1% dari pasokan global.

Para diplomat Barat mengatakan Rusia memandang pencurian gandum Ukraina dan menghalangi ekspornya sebagai tindakan yang ditujukan untuk melemahkan ekonomi Ukraina dan meningkatkan biaya dukungan Barat untuk negara yang sedang berjuang itu. Dalam sesi pleno Menteri Luar Negeri AS, Anthony Blinkenmendesak Moskow untuk meninggalkan gandum Ukraina ke dunia.

Seorang pejabat mengatakan Blinkin berbicara langsung dengan Rusia, dengan mengatakan, “Kepada rekan-rekan Rusia kami: Ukraina bukan negara Anda. Biji-bijiannya bukan biji-bijian Anda. Mengapa Anda memblokir pelabuhan? Anda harus membiarkan biji-bijian keluar.”

Lavrov mengatakan lagi bahwa Rusia tidak dapat mengekspor gandumnya sendiri karena sanksi Barat, misalnya karena kapal tidak diasuransikan atau tidak dapat berkomunikasi di pelabuhan asing.

Pejabat urusan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, menanggapi dengan mengatakan bahwa sanksi Uni Eropa “tidak melarang impor barang atau pupuk Rusia, atau penggantian ekspor Rusia tersebut”. Dia mengatakan Rusia telah menginvasi lumbung pangan dunia dan mengubah jalur pelayaran Laut Hitam menjadi zona perang.

READ  Gempa melanda Afghanistan timur: hingga 280 orang tewas

Para pemimpin Barat menolak untuk bergabung dalam foto grup dengan Lavrov, tetapi mengatakan bahwa kehadiran mereka di pertemuan itu, berbeda dengan boikot total, menunjukkan keinginan yang lebih besar untuk membuat argumen mereka daripada berasumsi bahwa negara-negara netral lainnya hadir bersama mereka.

“Saya di sini sebagai menteri luar negeri Jerman bersama rekan-rekan Eropa saya untuk membuktikan bahwa kami tidak akan meninggalkan panggung internasional untuk Rusia,” kata Barbock, misalnya, sebelum pertemuan.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Lavrov pasti secara dekat mengacu pada posisi bukan dari Barat tetapi dari kekuatan besar lainnya seperti Cina, Arab Saudi dan India. Lavrov bertemu dengan menteri luar negeri China, Wang Yi, dan memberitahunya tentang “pelaksanaan tugas utama operasi militer khusus” di Ukraina dan mengulangi retorika Kremlin bahwa tujuannya adalah untuk “mendiskreditkan negara.”

Kunjungan Lavrov ke Bali juga bertujuan untuk mempersiapkan kemungkinan perjalanan oleh Vladimir Putin ke KTT G20 pada bulan November. Tidak jelas apakah Putin akan hadir secara langsung atau melalui tautan video.

Menteri luar negeri Inggris, Liz Truss, meninggalkan pertemuan lebih awal untuk terbang kembali ke London untuk mengkampanyekan perdana menteri. Dia meninggalkan pejabat Kantor Luar Negeri, Sir Tim Barrow, untuk mewakili Inggris.