Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lampu gempa Maroko: Fenomena cahaya aneh yang mendahului beberapa gempa bumi adalah misteri yang sudah lama ada

Lampu gempa Maroko: Fenomena cahaya aneh yang mendahului beberapa gempa bumi adalah misteri yang sudah lama ada

Antonio Lira

Lampu gempa terlihat di Mexico City.

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Laporan tentang “cahaya gempa”, seperti yang terlihat dalam video yang diambil sebelum gempa berkekuatan 6,8 skala Richter yang melanda Maroko pada hari Jumat, berasal dari zaman Yunani kuno berabad-abad yang lalu.

Ledakan-ledakan ini Cahaya terang menari dengan berbagai warna John Deere, pensiunan ahli geofisika yang pernah bekerja untuk Survei Geologi AS, mengatakan bahwa fenomena ini telah lama membingungkan para ilmuwan, dan masih belum ada konsensus mengenai penyebabnya, tetapi fenomena ini “pasti nyata”. Dia telah ikut menulis beberapa makalah ilmiah tentang Earthquake Lights, atau EQL.

“Visibilitas EQL bergantung pada kegelapan dan faktor preferensi lainnya,” jelasnya melalui email.

Dia mengatakan video baru-baru ini dari Maroko yang dibagikan secara online menyerupai cahaya gempa yang ditangkap oleh kamera keamanan saat gempa bumi tahun 2007 di Pisco, Peru.

Video ponsel dan meluasnya penggunaan kamera keamanan telah membuat mempelajari cahaya gempa menjadi lebih mudah, kata Juan Antonio Lira Cacho, seorang profesor fisika di Universidad Nacional Mayor de San Marcos di Peru dan Universitas Katolik Kepausan Peru, yang telah mempelajari fenomena tersebut.

“Empat puluh tahun yang lalu, hal itu mustahil terjadi,” katanya. “Jika saya melihatnya, tidak ada yang akan percaya dengan apa yang saya lihat.”

01:39- Sumber: CNN

Rekaman udara menunjukkan tingkat kerusakan yang disebabkan oleh gempa bumi Maroko

Cahaya gempa dapat terjadi dalam beberapa bentuk berbeda, menurut sebuah bab tentang fenomena yang ditulis bersama oleh Dear dan diterbitkan dalam Encyclopedia of Solid Earth Geophysics edisi 2019.

READ  Rencana gencatan senjata di Gaza seimbang AS mengatakan Hamas mengusulkan 'perubahan'

Terkadang, cahayanya terlihat mirip dengan petir biasa, atau mungkin seperti garis terang di atmosfer yang mirip dengan aurora borealis. Di lain waktu, mereka menyerupai bola bercahaya yang melayang di udara. Mereka mungkin juga terlihat seperti nyala api kecil yang berkedip-kedip atau merambat di sepanjang atau dekat tanah, atau seperti nyala api yang lebih besar yang muncul dari dalam tanah.

Video diambil di Tiongkok sesaat sebelum gempa bumi Sichuan tahun 2008 Ini menunjukkan awan cerah mengambang di langit.

Untuk lebih memahami lampu gempa, Dear dan rekan-rekannya mengumpulkan informasi tentang 65 gempa bumi di Amerika dan Eropa yang dihubungkan dengan laporan terpercaya tentang lampu gempa yang berasal dari tahun 1600. Mereka berbagi hasil penelitian mereka di Makalah 2014 Diterbitkan di jurnal Earthquake Research Letters.

Para peneliti menemukan bahwa sekitar 80% kasus EQL yang diteliti terjadi pada gempa bumi dengan kekuatan lebih besar dari 5,0. Dalam kebanyakan kasus, fenomena ini diamati sesaat sebelum atau selama gempa bumi, dan terlihat hingga 600 kilometer (372,8 mil) dari pusat gempa.

Gempa bumi, terutama yang kuat, lebih mungkin terjadi di sepanjang atau dekat daerah pertemuan lempeng tektonik. Namun, sebuah penelitian pada tahun 2014 menemukan bahwa sebagian besar gempa bumi yang terkait dengan fenomena cahaya terjadi di dalam lempeng tektonik, bukan di perbatasannya.

Selain itu, gempa bumi lebih besar kemungkinannya terjadi di dalam atau di dekat lembah keretakan, yaitu tempat di mana kerak bumi telah terkoyak – pada suatu saat di masa lalu – sehingga menciptakan depresi panjang yang terjepit di antara dua daratan yang lebih tinggi.

Friedman Freund, kolaborator Deere dan asisten profesor di San Jose State University dan mantan peneliti di NASA Ames Research Center, telah mengemukakan satu teori tentang cahaya gempa.

Freund menjelaskan bahwa ketika cacat atau inklusi tertentu pada kristal batuan terkena tekanan mekanis – seperti selama penumpukan tekanan tektonik sebelum atau selama gempa besar – maka kristal tersebut akan langsung terurai dan menghasilkan listrik.

Ia mengatakan bahwa batuan merupakan bahan isolasi, dan bila terkena tekanan mekanis, batuan tersebut menjadi semikonduktor.

Dia menambahkan: “Sebelum gempa bumi, sejumlah besar batuan – ratusan ribu kilometer kubik batuan di kerak bumi – berada di bawah tekanan, dan tekanan tersebut menyebabkan butiran dan butiran mineral bergeser relatif satu sama lain.” Wawancara melalui panggilan video.

“Ini seperti menyalakan baterai, menghasilkan muatan listrik yang dapat mengalir dari batuan yang diberi tekanan ke batuan yang tidak diberi tekanan dan melewatinya,” jelasnya dalam artikel The Conversation pada tahun 2014. Muatan tersebut bergerak dengan kecepatan sekitar 200 meter per detik, jelasnya dalam sebuah Artikel 2014 di Percakapan.

Teori lain tentang penyebab cahaya termasuk gempa bumi Listrik statis dari penghancuran batu dan pelepasan gas radon, dan banyak lagi lainnya.

Saat ini belum ada konsensus di kalangan seismolog mengenai mekanisme penyebab gempa lampu, dan para ilmuwan masih berusaha menguraikan misteri ledakan tersebut.

Freund berharap suatu hari nanti lampu gempa, atau muatan listrik yang ditimbulkannya, dapat digunakan Dikombinasikan dengan faktor-faktor lain, untuk membantu memprediksi gempa besar yang akan datang.