Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menteri Pertahanan Tiongkok, yang sudah berminggu-minggu tidak hadir, melewatkan pertemuan di Vietnam

Menteri Pertahanan Tiongkok, yang sudah berminggu-minggu tidak hadir, melewatkan pertemuan di Vietnam

BEIJING/HANOI (Reuters) – Menteri Pertahanan Tiongkok Li Changfu tiba-tiba menarik diri dari pertemuan dengan para pemimpin pertahanan Vietnam pekan lalu, kata tiga pejabat yang mengetahui masalah tersebut, di tengah pertanyaan tentang ketidakhadirannya selama lebih dari dua minggu. Dari opini publik.

Li, 65 tahun, dijadwalkan menghadiri pertemuan tahunan mengenai kerja sama pertahanan yang diselenggarakan oleh Vietnam di perbatasannya dengan Tiongkok pada tanggal 7 hingga 8 September, namun pertemuan tersebut ditunda setelah Beijing memberi tahu Hanoi beberapa hari sebelum acara tersebut bahwa menteri tersebut menderita penyakit “kesehatan”. kondisi.” . Kata dua pejabat Vietnam.

Reuters pertama kali melaporkan penundaan pertemuan tersebut secara tiba-tiba dan alasan yang dikemukakan oleh Tiongkok.

Kantor Informasi Dewan Negara Tiongkok, serta Kementerian Pertahanan dan Luar Negeri, tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai peristiwa di Vietnam. Kedutaan Besar Vietnam di Beijing tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada Kamis malam.

Pembatalan kunjungan Li yang tiba-tiba terjadi menyusul penggantian Menteri Luar Negeri Chen Gang yang dilakukan Tiongkok pada bulan Juli setelah lama absen dari pandangan publik dan pergantian komando Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat dalam beberapa bulan terakhir, sebuah langkah yang menimbulkan pertanyaan tentang keputusan kepemimpinan Tiongkok. -pembuatan.

Kenaikan pesat Chen di Partai Komunis sebagian disebabkan oleh kedekatannya dengan Presiden Xi Jinping, yang membuat pemecatannya setelah hanya tujuh bulan menjabat benar-benar tidak terduga. Pejabat Tiongkok awalnya mengatakan ketidakhadiran Chen di hadapan publik karena alasan kesehatan.

Lee diangkat ke posisinya pada bulan Maret. Para diplomat dan pengamat lainnya mengamatinya dengan cermat karena, seperti Chen, ia juga merupakan salah satu dari lima anggota Dewan Negara Tiongkok, posisi kabinet yang lebih tinggi dibandingkan menteri biasa.

READ  Protes pensiun Prancis: Pengunjuk rasa menyerbu raksasa mewah LVMH

Seorang pejabat AS, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan bahwa Washington mengetahui pembatalan pertemuan Lee dengan Vietnam. Presiden AS Joe Biden mengunjungi Hanoi pekan lalu, di mana kedua belah pihak menandatangani peningkatan bersejarah dalam kemitraan mereka.

Ketidakhadiran Lee yang berkepanjangan di hadapan publik telah memicu beberapa komentar. Duta Besar AS untuk Jepang Rahm Emanuel memposting di X, sebelumnya Twitter, pada tanggal 8 September: “Pertama, Menteri Luar Negeri Chen Gang menghilang, kemudian para pemimpin pasukan rudal menghilang, dan sekarang Menteri Pertahanan Li Changfu tidak lagi terlihat di depan umum sejak saat itu. akan memenangkan perlombaan pengangguran ini: pemuda Tiongkok atau pemerintahan Xi?

Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu menghadiri pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu di Moskow, Rusia, pada 16 April 2023. Sputnik/Pavel Bednyakov/Pool via REUTERS Image/File Memperoleh hak lisensi

Ketika ditanya tentang postingan Emanuel minggu ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan kepada wartawan bahwa dia “tidak mengetahui situasinya.”

Li terakhir terlihat di Beijing pada tanggal 29 Agustus, menyampaikan pidato utama di forum keamanan dengan negara-negara Afrika. Sebelumnya, ia pernah mengadakan pertemuan tingkat tinggi saat berkunjung ke Rusia dan Belarusia.

Menteri Pertahanan Tiongkok terutama bertanggung jawab atas diplomasi pertahanan dan tidak memimpin pasukan tempur. Ia memiliki kepribadian yang kurang dikenal dibandingkan Menteri Luar Negeri, yang sering muncul di media pemerintah.

“Hilangnya Lee, segera setelah Chen, menunjukkan betapa buramnya kebijakan elit Tiongkok di mata dunia luar,” kata Alfred Wu, seorang profesor di Lee Kuan Yew School of Public Policy di Singapura.

“Tiongkok di bawah kepemimpinan Xi tidak merasa perlu menjelaskan diri mereka kepada dunia.”

READ  Protes virus korona meningkat di Guangzhou ketika kemarahan penguncian China memuncak

Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap Lee pada tahun 2018 karena membeli senjata dari Rosoboronexport, eksportir senjata terbesar Rusia.

Para pejabat Tiongkok telah berulang kali mengatakan mereka ingin mencabut sanksi-sanksi tersebut untuk memfasilitasi diskusi yang lebih baik antara militer kedua belah pihak. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin berusaha mengadakan pembicaraan dengan Lee pada konferensi pertahanan yang diselenggarakan di Singapura pada bulan Juni lalu, namun Lee tidak melakukan lebih dari sekadar jabat tangan.

Pada tahun 2016, Lee ditunjuk sebagai wakil komandan Pasukan Dukungan Strategis militer yang baru – sebuah badan elit yang bertugas mempercepat pengembangan kemampuan perang ruang angkasa dan dunia maya. Ia kemudian memimpin unit pengadaan militer sejak 2017 hingga menjadi Menteri Pertahanan.

Dalam pemberitahuan yang jarang terjadi pada bulan Juli, unit tersebut mengatakan bahwa mereka berupaya “membersihkan” proses penawaran dan meminta masyarakat untuk melaporkan penyimpangan sejak tahun 2017. Hasil potensial tidak diperbarui.

(Laporan oleh Yu Lun Tian di ruang berita Beijing dan Hanoi – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Ditulis oleh Anthony Slodkowski dan John Geddy. Diedit oleh Katrina Ang

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru