Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kunjungan Jamaika dari keluarga kerajaan Inggris memicu klaim untuk reparasi perbudakan

Kunjungan Jamaika dari keluarga kerajaan Inggris memicu klaim untuk reparasi perbudakan

KINGSTON (Reuters) – Pangeran William dari Inggris dan istrinya Kate tiba di Jamaika pada Selasa sebagai bagian dari tur Karibia selama seminggu, beberapa jam setelah para aktivis memprotes kompensasi atas perbudakan dan di tengah meningkatnya pengawasan terhadap warisan kolonial Kerajaan Inggris.

Duke dan Duchess of Cambridge tiba di Belize pada hari Sabtu untuk memulai tur, yang bertepatan dengan peringatan 70 tahun aksesi Ratu Elizabeth ke takhta, dan akan ditutup pada akhir pekan dengan kunjungan ke Bahama.

Mereka disambut oleh Menteri Luar Negeri Jamaika Kamena Johnson-Smith dan Komandan Angkatan Pertahanan Antonette Wemis Gorman di Bandara Norman Manley di Kingston. Mereka kemudian pergi menemui Gubernur Jenderal Patrick Allen, yang mewakili Kerajaan Inggris di Jamaika.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sebelumnya, puluhan orang berkumpul di luar British High Commission di Kingston, menyanyikan lagu-lagu tradisional Rastafari dan memegang spanduk bertuliskan “Seh yuh sorry” – ungkapan lokal yang mendesak Inggris untuk meminta maaf.

“Ada kesalahan sejarah dan itu perlu ditangani,” kata Dr. Rosalia Hamilton, seorang ekonom dan aktivis yang membantu mengatur pawai saat pengunjuk rasa membacakan 60 Alasan untuk Reparasi. Jamaika merayakan 60 tahun kemerdekaan pada bulan Agustus.

“Bagian dari percakapan adalah bagaimana memulai langkah baru dan (diskusi) tentang tindakan generasi baru,” kata Hamilton, mengenakan T-shirt bertuliskan “seh yuh sorry.”

Kunjungan kerajaan ke Karibia dipandang sebagai upaya untuk membujuk bekas koloni Inggris lainnya – termasuk Belize dan Bahama – untuk tetap sebagai “dunia” monarki Inggris di tengah kebangkitan gerakan teritorial menuju republikanisme.

“Apa yang mereka lakukan pada Jamaika?”

READ  Anggota akademi meledakkan siaran TV yang 'tidak sopan' - The Hollywood Reporter

Penyanyi ballroom Penny Mann bertanya dalam sebuah wawancara dengan Good Morning Britain tentang kunjungan kerajaan dan mengungkapkan keraguannya tentang Ratu: “Apa yang mereka lakukan untuk Jamaika? Mereka tidak melakukan apa pun untuk kita.”

Bulan ini seorang hakim Jamaika, Hugh Small, membakar rambut palsu yudisialnya di Inggris sebagai protes simbolis terhadap fakta bahwa pengadilan yang berbasis di London yang disebut Dewan Penasihat tetap menjadi pengadilan banding tertinggi Jamaika.

William dan Kate dijadwalkan untuk mengambil bagian dalam “aktivitas olahraga” dan “aktivitas budaya” pada Selasa sebagai bagian dari tur yang berakhir pada Kamis, menurut jadwal awal yang dilihat oleh Reuters.

Pasangan itu harus mengubah rute penerbangan mereka di Belize setelah protes oleh beberapa lusin penduduk desa asli yang tidak suka helikopter pasangan itu diberi izin untuk mendarat di lapangan sepak bola tanpa konsultasi sebelumnya.

Marilyn Malaho Forte, yang menjadi jaksa agung Jamaika hingga Januari, mengatakan kepada surat kabar lokal Jamaica Observer pada bulan Desember bahwa dia telah diperintahkan oleh Perdana Menteri Andrew Holness untuk mereformasi konstitusi menjadi republik.

Proses ini membutuhkan referendum, menurut konstitusi Jamaika, membuatnya lebih rumit daripada di Barbados yang lebih kecil—yang mampu mempengaruhi perubahan melalui tindakan Parlemen.

Tahun lalu, pemerintah mengumumkan rencana untuk menuntut kompensasi dari Inggris karena secara paksa memindahkan sekitar 600.000 orang Afrika untuk bekerja di perkebunan tebu dan pisang, menciptakan kekayaan bagi pemilik budak Inggris.

READ  David McCullough, penjelajah terlaris masa lalu Amerika, meninggal pada usia 89

Anggota parlemen Jamaika Mike Henry telah mengusulkan paket kompensasi £7,6 miliar ($10 miliar).

Dia mengatakan angka itu berasal dari £ 20 juta yang dibayarkan pemerintah Inggris pada tahun 1837 untuk mengkompensasi pemilik budak di koloni Inggris untuk emansipasi budak setelah penghapusan perbudakan pada tahun 1833.

(Cerita ini mengoreksi kesalahan ketik pada judul.)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Kate Chappelle di Kingston dan Brian Ellsworth di Miami; Diedit oleh Aurora Ellis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.