Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kroasia mendepak Brasil dari Piala Dunia melalui adu penalti

Kroasia mendepak Brasil dari Piala Dunia melalui adu penalti

Al Rayyan, Qatar – Selama 45 menit, lalu 90 menit, lalu 15 menit lagi, Brasil mencoba semua alat dalam persenjataan mereka yang cukup besar: sodokan jari kaki dan tumit belakang, rol yang ditekuk dengan lembut, dan seluncuran kaki luar. Saat rasa frustrasi meningkat, itu berputar di sekitar beberapa seni sepak bola yang lebih gelap: menyelam dan memukul-mukul, menarik baju dan mendorong, dan memohon keadilan kepada wasit.

Tidak ada yang berhasil. Kroasia telah terlibat baku tembak dan, selama lebih dari dua jam pada hari Jumat, secara diam-diam dan metodis menekan Lives and Joys of Brazil. Kroasia, lawan yang harus tahu sekarang, tidak akan keluar dari Piala Dunia tanpa perlawanan.

Brasil mencetak gol telat. Kroasia menjawab dengan surat-surat berikutnya. Pertandingan berlanjut ke adu penalti. Dan baru setelah itu, dengan delapan tie-breaker cepat setelah 120 menit, barulah bisa berakhir.

Kroasia sedang dalam perjalanan ke semifinal. Brasil sedang dalam perjalanan pulang. kedua.

“Bagi saya, Brasil adalah sepak bola dan sepak bola adalah Brasil,” kata Borna Sosa, bek Kroasia. “Mengalahkan melawan Brasil mungkin adalah perasaan terbaik yang pernah ada.”

Brasil tiba di Qatar bulan lalu dengan tujuan unik yang mereka tentukan sendiri di setiap Piala Dunia: memenangkannya. Juara Piala Dunia lima kali, sebuah negara yang meyakini klaimnya sebagai supremasi dalam olahraga yang dicintainya, Brasil bermanuver melalui tiga pertandingan pertamanya dengan cruise control. Kemajuannya tidak pernah diragukan setelah memenangkan pertandingan pertamanya dengan bintang Neymar dalam susunan pemain dan membelot di dua pertandingan berikutnya saat dia absen karena cedera pergelangan kaki.

Kesombongannya yang biasa kembali pada hari Senin, dengan kemenangan 4-1 atas Korea Selatan yang ditandai dengan passing yang luar biasa, perayaan gol yang dapat ditarikan dan prediksi tahunan negara tersebut kembali ke langit.

READ  Cavalli keluar dari Tour de France setelah kecelakaan mengerikan di hari yang berat bagi FDJ
diatribusikan padanya…Gambar Justin Setterfield/Getty

Ketika semuanya mulai berjalan salah pada hari Jumat, ketika gol Neymar membawa Brasil memimpin di perpanjangan waktu, para pemain dan negara menghela napas lega. Tapi tiba-tiba, semuanya menjadi salah: hasil imbang Kroasia, kekalahan adu penalti, tersingkir di perempat final alih-alih kemungkinan bertemu dengan Argentina di semifinal pada hari Selasa.

“Kesalahannya adalah sepak bola,” kata Alisson, penjaga gawang Brasil. “Segalanya bisa terjadi.”

Banyak penggemar dan beberapa jurnalis menyalahkan pelatih Brasil atas kekalahan tersebut. Setelah pertandingan, dia menelepon keluar dengan mengatakan dia telah memutuskan untuk berhenti dari posisinya. Yang lain hanya berbalik.

“Saya tidak melihat trofi ini lagi,” kata Andressa Valentim, 26, seorang insinyur kehutanan yang terisak-isak di sebuah kafe di Brasilia setelah kekalahan tersebut. “Bagiku, ini sudah berakhir.”

Kroasia telah mencapai final edisi terakhir, di Rusia pada tahun 2018, dengan selamat dari tiga pertandingan yang berlanjut ke perpanjangan waktu, dan telah memenangkan adu penalti di Qatar, melawan Jepang pada hari Senin.

“Ketika sampai pada adu penalti, kami menjadi favorit,” kata pelatih Kroasia Zlatko Dalic melalui seorang penerjemah setelah kemenangan mereka atas Brasil. “Seolah-olah lawan kami sudah kalah dalam pertandingan pada saat itu,” katanya.

Jalan di sana stabil, tapi tidak lurus. Kroasia tampaknya kehabisan tali pada akhir periode tambahan pertama, ketika Neymar menyelesaikan kecepatan kilat dan melanjutkan untuk mencetak gol, memberi Brasil keunggulan yang layak, jika tertunda, memimpin. Penggemarnya menghembuskan napas. Bangsanya juga melakukannya.

Tapi Kroasia menjawabnya juga: serangan balik di menit ke-117, umpan entah dari mana ke tengah, tembakan kuat dari Bruno Petkovic dibelokkan untuk menyamakan skor. Saat itulah perempat final Piala Dunia tim, tanpa gol setelah dua babak dan tidak lagi setelah dua periode perpanjangan waktu, tercapai di mana banyak pertandingan Kroasia sekarang berakhir: adu penalti.

READ  Mantan pelatih NFL Rex Ryan merobek Dolphin dengan cedera Tua Tagoviloa: 'Ini adalah kegagalan epik'

Pada saat itu bahkan orang-orang Brasil mungkin sudah merasakan akhir yang akan datang.

diatribusikan padanya…Gambar Alex Grimm/Getty

Empat pemain Kroasia dengan tenang melangkah dan mengonversi penalti. Dua dari pemain Brasil – Rodrygo, yang pergi lebih dulu, dan Markinhos, yang pergi terakhir – tidak melakukannya.

Dengan cara ini, Brasil, yang memimpin dengan satu kaki di semifinal dengan waktu tersisa kurang dari 30 menit, tersingkir.

Sulit dipercaya. Marquinhos berlutut tepat di depan titik penalti dan kemudian mengistirahatkan dahinya di rumput. Neymar, yang tidak pernah berhasil melakukan percobaan penalti dalam adu penalti, meletakkan tangannya ke wajahnya di lini tengah, lalu mengangkat dan menggigit kerahnya, memberinya tatapan tidak percaya. Thiago Silva datang dan memberinya ciuman di cek. Daniel Alves tiba dengan pelukan. Setetes air mata jatuh di pipi Neymar.

Di sisi lain lapangan, orang Kroasia yang mengoceh berlari ke segala arah di sekitar kiper Dominik Levakovic, yang menyelamatkan penalti Rodrygo dan memaksa Marquinhos untuk mencoba memotong moose-nya.

Tim tak terkalahkan, Kroasia, akan menghadapi pemenang pertandingan kedua Jumat antara Argentina dan Belanda di semifinal pekan depan. Sisihkan waktu ekstra jika Anda berencana untuk menonton.

Brasil tidak bisa mengatakan mereka tidak mencoba segalanya untuk menang. Ketika Vinicius Jr., Richarlison dan Rafina tidak dapat menemukan jalan melewati Levakovic, Anthony, Rodrigo dan Pedro dikirim untuk mencoba. Saat Neymar akhirnya menemukan jalan untuk lolos, keunggulan tersebut hanya bertahan sekitar 15 menit. tekanan kembali. Pintu keluar menjulang.

Adu penalti pemain Kroasia itu klinis karena penampilannya yang lebih luas bersifat metodis. Nikola Vlasic pergi ke kiri. Lavro Mager berada di tengah. Tembakan Luka Modric tinggi. Mislav Orsic menembak rendah.

READ  49ers tidak khawatir kehilangan penendang putaran ketiga Jake Moody ke FG dalam kekalahan pramusim

Sesaat kemudian, Marquinhos dengan keras menguji usahanya melebar dari tiang kiri, lapangan dengan cepat dibanjiri oleh orang-orang yang masih mencoba mencari tahu apa yang baru saja terjadi. Brasil, favorit yang mengenakan kaus kuning terkenal mereka, berdiri di tempat atau duduk di samping, pasrah pada kenyataan bahwa negara itu sekarang harus menunggu empat tahun lagi untuk menambah rekor penghitungan lima gelar Piala Dunia.

diatribusikan padanya…Adrian Dennis/AFP – Getty Images

Perayaan merah putih Kroasia ada di mana-mana saat itu, lautan bendera acak, pelukan, pria bertelanjang dada, dan anak-anak berlarian di sekitar lapangan. Salah satu anak Modric melompat ke pelukannya. Lovren mengambil salah satu tangannya untuk berjalan-jalan. Dan di lini tengah, Leonardo dan Manuela Perisic, anak-anak dari striker Kroasia Ivan Perisic, membuat garis manis untuk lingkaran tengah, ke arah Neymar, yang sedang berpelukan dengan salah satu rekan setimnya.

Seorang karyawan dari Brasil masuk untuk menghindari Leonardo dan mengulurkan tangannya untuk menunjukkan bahwa ini mungkin bukan waktu yang tepat. Tapi Leonardo menarik perhatian Neymar, dan pemain Brasil itu menoleh ke arahnya. Anak laki-laki dan bintang itu berpegangan tangan. Neymar memeluk kepala bocah itu. Mereka bertukar kata dengan cepat. Kemudian mereka berpisah, bocah itu kabur bersama saudara perempuannya, kembali ke pesta Kroasia. Neymar dengan cepat menuju ke ruang ganti, menunggu lama lagi.

James Wagner berkontribusi melaporkan dari Al Rayyan, dan Andre Spigariol dari Brasilia.