Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kota terapung di Maladewa mulai terbentuk

Kota terapung di Maladewa mulai terbentuk

Sebuah kota yang muncul dari perairan Samudra Hindia. Di laguna pirus, hanya 10 menit naik perahu dari Male, ibu kota Maladewa, kota terapung yang cukup besar untuk menampung 20.000 orang.

Dirancang dengan pola yang mirip dengan karang otak, kota ini akan terdiri dari 5.000 unit terapung termasuk rumah, restoran, toko, dan sekolah, dengan kanal di tengahnya. Unit pertama akan terungkap bulan ini, dengan penduduk mulai pindah pada awal 2024, dan seluruh kota akan selesai pada 2027.

Proyek – usaha patungan antara pengembang properti Dutch Docklands dan pemerintah Maladewa – tidak dimaksudkan sebagai pengalaman alam liar atau visi futuristik: proyek ini dibangun sebagai solusi yang dapat diterapkan untuk menghadapi kenyataan pahit kenaikan permukaan laut.

Maladewa adalah negara kepulauan dengan 1.190 pulau dataran rendah, dan salah satu yang paling rentan terhadap perubahan iklim di dunia. delapan puluh persen Luasnya kurang dari satu meter di atas permukaan laut, dan permukaan air diperkirakan akan naik hingga meter Pada akhir abad ini, hampir seluruh negeri bisa tenggelam.

Apakah Anda ingin melindungi rumah Anda dari kenaikan permukaan laut di masa depan? membuatnya melayang

Tetapi jika sebuah kota mengapung, kota itu mungkin akan naik saat laut naik. Ini adalah “harapan baru” bagi lebih dari setengah juta orang di Maladewa, kata Quinn Ulthuis, pendiri Waterstudio, firma arsitektur yang merancang kota itu. “Ini bisa membuktikan bahwa ada perumahan yang terjangkau, komunitas yang hebat, dan kota-kota reguler di atas air juga aman. Mereka (Maladewa) akan beralih dari pengungsi iklim ke inovator iklim,” katanya kepada CNN.

sumbu arsitektur mengambang

Lahir dan dibesarkan di Belanda – di mana sekitar sepertiga dari bumi terletak di bawah permukaan laut – Ulthis telah dekat dengan air sepanjang hidupnya. Dia mengatakan bahwa pihak keluarga ibunya adalah pembuat kapal dan ayahnya termasuk dalam kelompok arsitek dan insinyur, jadi sepertinya wajar untuk menggabungkan keduanya. Pada tahun 2003, ia mendirikan Olthuis Waterstudio, sebuah firma arsitektur yang sepenuhnya didedikasikan untuk membangun di atas air.

READ  Kapal pesiar miliarder Rusia, Dilbar, disita oleh Jerman

Saat itu, katanya, ada tanda-tanda perubahan iklim, tetapi itu tidak dianggap sebagai masalah yang cukup besar untuk membangun sebuah perusahaan. Masalah terbesar pada saat itu adalah ruang: kota-kota berkembang, tetapi lahan yang cocok untuk pengembangan kota baru semakin menipis.

Pusat Adaptasi Global berkantor pusat di Sungai Neue Maas di Rotterdam. dikaitkan dengan dia: Marcel Eggermann

Namun dalam beberapa tahun terakhir, perubahan iklim telah menjadi “katalis” yang mendorong arsitektur terapung menjadi arus utama, katanya. Selama dua dekade terakhir, Waterstudio telah merancang lebih dari 300 rumah terapung, kantor, sekolah, dan pusat kesehatan di seluruh dunia.

Belanda telah menjadi pusat pergerakan, rumah bagi taman terapungsebuah Peternakan susu terapungdan Gedung kantor terapungyang berfungsi sebagai kantor pusat Global Center for Adaptation (GCA), sebuah organisasi yang berfokus pada peningkatan solusi untuk adaptasi iklim.

Patrick Verkoijn, CEO GCA, melihat arsitektur terapung sebagai solusi praktis, cerdas, dan ekonomis untuk naiknya permukaan laut.

“Biaya tidak beradaptasi dengan risiko banjir luar biasa,” katanya kepada CNN. “Kami memiliki pilihan untuk dibuat: Apakah kami menunda dan membayar, atau kami merencanakan dan berkembang. Kantor terapung dan bangunan terapung adalah bagian dari perencanaan yang bertentangan dengan iklim masa depan.”

Tahun lalu, banjir merugikan ekonomi global lebih dari $82 miliar, menurut Agen reasuransi Swiss ReKarena perubahan iklim menyebabkan cuaca yang lebih ekstrem, biaya diperkirakan akan meningkat. satu laporan dari lembaga sumber daya dunia Ini memprediksi bahwa pada tahun 2030, properti perkotaan senilai lebih dari $700 miliar per tahun akan terpengaruh oleh banjir pesisir dan sungai.

Namun terlepas dari momentum dalam beberapa tahun terakhir, arsitektur terapung masih memiliki jalan panjang dalam hal ukuran dan keterjangkauan, kata Verkoegen. “Ini adalah langkah selanjutnya dalam perjalanan ini: Bagaimana kami berkembang, dan pada saat yang sama, bagaimana kami mempercepat? Ada kebutuhan mendesak untuk skala dan kecepatan.”

READ  Lithuania mengatakan sanksi Kaliningrad akan mulai berlaku

Kota biasa, mengapung

Proyek Maladewa bertujuan untuk melakukan keduanya, membangun kota berpenduduk 20.000 orang dalam waktu kurang dari lima tahun. Rencana lain untuk kota terapung telah diluncurkan, seperti Kota Kelautan Di Busan, Korea Selatan, serangkaian pulau terapung Di Laut Baltik dikembangkan oleh perusahaan Belanda Blue21, tetapi tidak ada yang dapat bersaing dalam lingkup dan kerangka waktu ini.

Waterstudio dirancang untuk menarik penduduk setempat dengan rumah berwarna pelangi, balkon yang luas, dan pemandangan tepi laut. Penduduk akan berkeliling dengan perahu, atau mereka dapat berjalan, bersepeda, atau mengendarai skuter atau kereta listrik di sepanjang jalan berpasir.

Ibukota Maladewa begitu padat, tidak ada ruang untuk ekspansi melalui laut.

Ibukota Maladewa begitu padat, tidak ada ruang untuk ekspansi melalui laut. dikaitkan dengan dia: Carl Kurt / Getty Images AsiaPac

Menghemat ruang yang sulit didapat di ibu kota – laki-laki adalah salah satunya Penduduk terpadat Kota-kota di dunia, dengan lebih dari 200.000 orang terjebak di area seluas sekitar delapan kilometer persegi. Harga juga bersaing dengan harga di Hulhumalé (pulau buatan yang dibangun di dekatnya untuk mengurangi kemacetan)—mulai dari $150.000 untuk studio atau $250.000 untuk rumah keluarga, kata Olthuis.

Modul dibuat di galangan kapal lokal, kemudian ditarik ke kota terapung. Setelah ditempatkan, itu melekat pada struktur beton bawah air yang besar, yang ditambatkan ke dasar laut di atas panggung baja yang tumpang tindih yang memungkinkannya berosilasi dengan lembut dengan ombak. Terumbu karang yang mengelilingi kota membantu menyediakan dan menstabilkan pemecah gelombang alami dan mencegah penduduk merasa mabuk laut.

Olthuis mengatakan potensi dampak lingkungan struktur telah dinilai secara menyeluruh oleh para ahli karang lokal dan disetujui oleh otoritas pemerintah sebelum konstruksi dimulai. Untuk mendukung kehidupan laut, bank karang busa kaca buatan dipasang di bagian bawah kota, yang katanya membantu merangsang pertumbuhan karang secara alami.

READ  Jika Rusia berpaling dari perang Ukraina, maka sistem internasional adalah 'begitulah kelanjutannya'

Tujuannya adalah agar kota menjadi mandiri dan memiliki semua fungsi yang sama dengan yang dimiliki kota di Bumi. Akan ada listrik, sebagian besar ditenagai oleh energi matahari yang dihasilkan di lokasi, dan air limbah akan diolah secara lokal dan digunakan kembali sebagai pupuk untuk tanaman. Sebagai alternatif untuk AC, kota ini akan menggunakan pendinginan air dalam, yang melibatkan pemompaan air dingin dari laut dalam ke danau, yang membantu menghemat energi.

Dengan mengembangkan kota terapung yang berfungsi penuh di Maladewa, Olthuis berharap untuk membawa jenis arsitektur ini ke tingkat berikutnya. Dia mengatakan tidak akan ada lagi “arsitektur aneh” yang hadir di situs megah yang ditugaskan oleh orang super kaya, tetapi jawaban untuk perubahan iklim dan urbanisasi, yang praktis dan terjangkau.

“Jika saya, sebagai arsitek, ingin membuat perbedaan, kita harus melangkah,” katanya.