April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komisi Perdagangan Federal telah menggugat Universitas Grand Canyon, universitas Kristen terbesar di Amerika Serikat, atas iklan yang menipu

Komisi Perdagangan Federal telah menggugat Universitas Grand Canyon, universitas Kristen terbesar di Amerika Serikat, atas iklan yang menipu

Berita

Komisi Perdagangan Federal mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah mengajukan gugatan terhadap Universitas Grand Canyon (GCU), menjadi lembaga kedua di bawah pemerintahan Biden yang mengambil tindakan terhadap sekolah Kristen terbesar di negara itu selama beberapa bulan terakhir dalam apa yang menurut universitas tersebut merupakan tindakan yang terkoordinasi. menyerang. Oleh banyak pihak yang menentang institusi tersebut.

FTC mengatakan dalam siaran pers bahwa mereka telah mengajukan gugatan di pengadilan federal terhadap GCU dan pemasarnya Grand Canyon Education, Inc. dan Presiden dan CEO Brian Mueller, menuduh bahwa para terdakwa menggunakan iklan yang menipu dan terlibat dalam pemasaran jarak jauh ilegal.

Pengaduan tersebut mengatakan sekolah yang berbasis di Arizona tersebut menyesatkan calon mahasiswa doktoral tentang jumlah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan program akselerasinya, dengan menipu memasarkan sekolah tersebut sebagai organisasi nirlaba, dan secara ilegal menghubungi calon mahasiswa yang telah memberikan informasi kontak mereka di situs web sekolah tersebut. tapi meminta itu. Tidak bisa menghubunginya.

“Grand Canyon menipu mahasiswa dengan menampilkan dirinya sebagai organisasi nirlaba dan salah mengartikan biaya dan jumlah program studi yang diperlukan untuk mendapatkan gelar doktor,” Samuel Levin, direktur Biro Perlindungan Konsumen FTC, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami akan terus secara agresif mengejar mereka yang ingin mengambil keuntungan dari siswa.”

Pengaduan tersebut menuduh GCU melanggar Undang-Undang Komisi Perdagangan Federal (FTC) dan peraturan penjualan telemarketing, dan meminta Pengadilan Distrik AS di Arizona untuk memaksa GCU memberikan kompensasi kepada konsumen atas dugaan pelanggaran tersebut dan untuk mencegah universitas “melakukan pelanggaran hukum lebih lanjut .”

READ  Tip #1 untuk memulai usaha sampingan, dari para ibu yang menghasilkan ribuan pendapatan pasif
Museum di Universitas Grand Canyon. AP

Seorang juru bicara GCU tidak segera menanggapi permintaan FOX Business untuk mengomentari gugatan tersebut, namun Mueller mengatakan kepada Fox News Digital pada akhir Oktober bahwa dia yakin universitas tersebut menjadi sasaran yang tidak adil oleh pemerintahan Biden, dan mengatakan bahwa banyak lembaga federal terlibat dalam upaya terkoordinasi. menyerang…sekolah.

Tak lama kemudian, pada tanggal 31 Oktober, Departemen Pendidikan (DOE) mendenda GCU sebesar $37,7 juta, dengan mengatakan bahwa penyelidikan yang dilakukan oleh Kantor Bantuan Mahasiswa federal menemukan bahwa universitas tersebut telah “berbohong” kepada lebih dari 7.500 mantan mahasiswa dan mahasiswa saat ini tentang biaya pendidikannya. program. Program PhD selama beberapa tahun.

Universitas Glasgow Callon “secara keliru mengiklankan” biaya yang lebih rendah untuk program PhD, Departemen Energi mengatakan dalam siaran persnya, dan menambahkan bahwa sekitar 98% mahasiswa akhirnya membayar lebih dari biaya yang diiklankan.

Lina Khan
Lena Khan adalah Ketua Komisi Perdagangan Federal. Gambar Getty

Mueller berpendapat bahwa penyelidikan federal terkait dengan penolakan Departemen Pendidikan atas upaya GCU untuk menjadi organisasi nirlaba pada tahun 2018. Departemen tersebut menolak status nirlaba GCU untuk tujuan bantuan keuangan siswa federal, yang terus mengklasifikasikan sekolah tersebut sebagai entitas nirlaba. .

Pada konferensi pers bulan lalu, Muller berjanji bahwa Universitas Glasgow Caledonia akan mengajukan banding atas denda yang dikenakan oleh Departemen Pendidikan – denda terbesar yang pernah dikeluarkan oleh lembaga tersebut – dan mengatakan bahwa sekolah tersebut tidak menyesatkan atau menipu siswa dengan cara apa pun.

Joshua Nelson dari FOX News Digital berkontribusi pada laporan ini.


Muat lebih banyak…