Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pelanggan McDonald’s, Mason Prima, menerima tiket untuk menggunakan aplikasi saat memesan dari drive-thru

Pelanggan McDonald’s, Mason Prima, menerima tiket untuk menggunakan aplikasi saat memesan dari drive-thru

Ini adalah makanan gratis yang mahal.

Seorang pelanggan McDonald’s terkena tilang senilai $425 ketika dia menggunakan ponselnya untuk menukarkan makanan gratis dari jaringan makanan cepat saji tersebut pada 13 Mei.

Mason Prima, 18, mengaku dia sedang menunggu di dalam mobilnya secara online di lokasi Golden Arches di Kanada dan sedang mengakses aplikasi seluler jaringan makanan cepat saji tersebut ketika dia dihentikan oleh polisi Saskatoon.

Mason Prima mengatakan dia ditilang karena membuka aplikasi McDonald’s di ponselnya sambil duduk di mobilnya menunggu di antrean drive-thru pada 13 Mei. Berita CTV

“Saya hampir tidak bisa bergerak. Saya buka aplikasi dan melihat ke kaca spion dan ada polisi sepeda motor di belakang saya,” kata Prima Dia mengatakan kepada CTV News.

Remaja tersebut berasumsi bahwa dia dapat menjelaskan semuanya kepada petugas dan menunjukkan bahwa dia menggunakan aplikasi tersebut, yang memungkinkan pelanggan memesan makanan di muka dan menggunakan voucher.

“Saya hanya bertindak seperti ini dan menunjukkan kepadanya bahwa di aplikasi McDonald’s saya, saya mengunggah kode untuk mendapatkan makanan gratis,” kata Prima.

“Saya hanya mencoba untuk mendapatkan makanan gratis, tapi tidak, ternyata makan siangnya mahal,” tambah remaja itu.

Prima mengaku selalu menggunakan ponselnya saat memesan dari McDonald’s dan tidak pernah berhenti untuk itu.

Remaja tersebut berasumsi bahwa dia dapat menjelaskan semuanya kepada petugas dan menunjukkan bahwa dia menggunakan aplikasi tersebut, yang memungkinkan pelanggan memesan makanan di muka dan menggunakan voucher. Berita CTV

“Sejujurnya saya agak terkejut. Saya belum pernah mengalami hal seperti itu sebelumnya — saya membuka aplikasi setiap kali saya pergi ke mobil dan saya belum pernah mengalami masalah seperti itu sebelumnya,” kata Prima.

Prima berdalih, dia belum tentu sedang mengemudi, tapi mobilnya, BMW, hanya “berguling”.

“Saya tidak menginjak gas atau mengerem. Ia hanya bergerak saja.

Polisi Saskatoon mengeluarkan denda $580 kepada Prima, yang berjumlah $425.

Meskipun denda merupakan harga yang mahal bagi seorang remaja, Prima lebih khawatir dengan cacat yang terdapat pada SIM-nya karena ia hanya mendapat satu tilang sejak ia mulai mengemudi dua setengah tahun yang lalu.

READ  Cathie Wood memiliki respons sederhana terhadap keluarnya Tesla dari S&P 500 ESG: 'konyol'

RCMP membantah pandangan Prima tentang halte lalu lintas tersebut, dengan mengklaim remaja tersebut terlihat menggunakan ponselnya sebelum memasuki tempat parkir restoran.

“RCMP dapat mengonfirmasi bahwa pada 13 Mei 2024, individu tersebut terlihat mengoperasikan kendaraan di jalan umum sambil menggunakan ponsel,” kata departemen tersebut, menurut CTV News.

Prima berdalih, dia belum tentu sedang mengemudi, tapi mobilnya, BMW, hanya “berguling”. Berita CTV
Prema mengatakan dia menggunakan aplikasi tersebut sehingga dia bisa mendapatkan makanan gratis yang dia dapatkan melalui aplikasi tersebut. Berita CTV

“Seorang petugas Layanan Lalu Lintas Gabungan RCMP Saskatchewan melakukan penghentian lalu lintas terhadap individu ini. Orang tersebut kemudian berhenti di tempat parkir McDonald’s, tempat dikeluarkannya tilang.

Seorang pengacara pembela pidana setempat mengatakan masih ada ambiguitas mengenai penggunaan telepon seluler dan hukumnya.

“Saya turut prihatin terhadap individu yang didakwa di sini. Jika dia benar-benar berada di…zona mengemudi dan bukan di jalan umum,” kata Brian Pfefferle kepada outlet tersebut.

RCMP membantah klaim Prima dan mengatakan remaja tersebut berhenti di tempat parkir makanan cepat saji setelah petugas berhenti. Berita CTV

“Saya berani menebak bahwa sebagian besar orang akan menggunakan ponsel mereka dalam kelompok seperti ini, dan hal ini tidak boleh dianggap ilegal, namun hal ini jelas masih bisa diperdebatkan.”

Prema sangat yakin dengan pengakuannya atas kejadian tersebut sehingga dia tidak akan membayar denda dan malah akan memperjuangkan tiketnya di pengadilan pada bulan Juli.