Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komet hijau telah melewati Bumi untuk pertama kalinya sejak Zaman Batu

  • Sebuah komet hijau bernama C/2022 E3 (ZTF) sedang mendekati Bumi, menurut NASA.
  • Komet terakhir melewati tata surya kita 50.000 tahun yang lalu, menurut KXAN.
  • Komet akan berada sekitar 26 juta mil dari Bumi pada 2 Februari.

Sebuah komet hijau akan melintas dekat Bumi untuk pertama kalinya sejak Zaman Batu pada bulan Februari, dan tidak akan kembali selama 50.000 tahun lagi, menurut NASALaboratorium Propulsi Jet.

Komet yang disebut C/2022 E3 (ZTF) itu akan datang dalam jarak sekitar 26 juta mil dari Bumi pada 2 Februari mendatang. KXAN. 2 Februari akan menjadi komet terdekat ke Bumi sejak Paleolitik Muda, saat manusia diyakini telah meninggalkan Afrika dan menetap di Asia dan Eropa.

Para astronom pertama kali menemukan komet tersebut pada bulan Maret, menurut siaran pers NASA.

“Sebuah komet periode panjang baru telah bersinar secara dramatis dan sekarang menyapu konstelasi utara Corona Borealis di langit subuh,” NASA katanya dalam siaran pers pada 24 Desember. “Masih terlalu redup untuk dilihat tanpa teleskop.”

Menurut NASA, kecerahan komet “Sangat tidak terduga”, tetapi pada tanggal 2 Februari, C/2022 E3 (ZTF) “hanya dapat dilihat oleh mata di langit malam yang gelap”. Komet itu memiliki “koma kehijauan, ekor debu lebar pendek, dan ekor ion panjang samar,” menurut NASA.

untuk saya AS Hari Inikomet terlihat oleh orang-orang di Belahan Bumi Utara di langit menjelang fajar dengan teropong atau teleskop di langit yang gelap dan cerah sepanjang bulan Januari.

READ  Bagaimana dan kapan harus menyaksikan peluncuran roket raksasa NASA di bulan

Outlet tersebut melaporkan bahwa para ahli mengatakan komet tersebut kemungkinan besar berasal dari Awan Oort, wilayah terjauh di tata surya yang berisi “gelembung besar berdinding tebal yang terbuat dari bongkahan es puing-puing luar angkasa seukuran pegunungan dan terkadang lebih besar.”