Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komentar dadakan Presiden Biden tentang Putin selama pidato Warsawa membayangi Gedung Putih

Komentar dadakan Presiden Biden tentang Putin selama pidato Warsawa membayangi Gedung Putih

Komentar itu, yang muncul di akhir kunjungan dua negara ke Eropa yang bertujuan untuk memperkuat aliansi, tidak direncanakan dan mengejutkan para pembantu yang menonton pidato Biden di televisi atau di tempat kejadian. Dan kata-kata itu bukan sesuatu yang disarankan Biden kemungkinan termasuk dalam pidatonya – sebelumnya, para pejabat AS bersikeras bahwa mengubah pemerintahan di Moskow bukanlah salah satu tujuan mereka. Dalam pertemuan tertutup awal pekan ini, Biden mengatakan kepada sesama pemimpin NATO bahwa dia tidak ingin meningkatkan konfrontasi antara Barat dan Rusia.

Namun, langkahnya yang mengesankan telah berbuat lebih banyak dalam menghadapi Putin secara langsung daripada apa pun dalam konflik sejauh ini.

Sekarang, pejabat Biden dan Gedung Putih diperkirakan akan menghadapi pertanyaan tentang komentar tersebut.

Gedung Putih mengambil langkah langka dengan mengungkapkan bahwa presiden mengharapkan untuk menjawab pertanyaan ketika dia menyampaikan pidato tentang proposal anggaran pada Senin sore. Kemudian pada hari Senin, para pejabat ekonomi akan memberi pengarahan kepada pers di Washington.

– Dia seorang tukang daging

Orang-orang yang berbicara dengan Biden sebelum dan sesudah pidato menggambarkan dia secara pribadi tersentuh setelah kunjungannya dengan para pengungsi di Stadion Nasional di Warsawa, di mana para wanita memintanya untuk berdoa bagi para pria — suami, putra, dan saudara lelaki — yang tetap tinggal untuk berperang. .

Ketika ditanya oleh wartawan yang bepergian dengan presiden, apa yang membuat dia berpikir tentang para pengungsi ketika dia berurusan dengan Putin setiap hari, Biden menjawab, “Dia seorang tukang daging.”

Sesaat sebelum pidato, para pejabat juga memberi penjelasan kepada presiden tentang serangkaian serangan rudal terhadap depot bahan bakar di Lviv, Ukraina, sebuah kota barat tidak jauh dari perbatasan Polandia. Waktunya sepertinya bukan kebetulan karena Biden mengunjungi Warsawa.

Meskipun pemerintahan Biden dengan cepat menarik kembali komentar tentang otoritas Putin, ia menahan sisa pidato Biden, yang berfokus pada meyakinkan sekutu NATO bahwa Amerika Serikat akan membela mereka jika Putin melakukan serangan ke Eropa. Para pembantu Gedung Putih telah mengerjakan pidato tersebut selama beberapa hari, termasuk beberapa jam menjelang pidato tersebut.

READ  Banjir Afrika Selatan: berita dan pembaruan langsung

Vinay Reddy, penulis pidato Biden, dan Mike Donilon, penasihat utamanya yang membantu menyusun pidato utama presiden, keduanya melakukan perjalanan ke Eropa bersama Biden dan ikut menulis pidato tersebut.

pola muncul

Klarifikasi yang dikeluarkan oleh Gedung Putih pada hari Sabtu adalah setidaknya ketiga kalinya seorang pejabat pemerintah merasa berkewajiban untuk menghapus pernyataan Biden yang, dengan sendirinya, tampak mengejutkan dan tidak sesuai dengan kebijakan luar negeri AS.

Sambil memuji kepahlawanan Ukraina, Biden mengatakan kepada pasukan Amerika, “Anda akan melihat ketika Anda berada di sana” – meskipun dia bersumpah bahwa pasukan Amerika tidak akan memasuki konflik secara langsung. Setelah itu, seorang juru bicara mengatakan bahwa tidak ada yang berubah: “Presiden telah menjelaskan bahwa kami tidak akan mengirim pasukan AS ke Ukraina.”

Setelah Biden mengatakan dia akan “menanggapi dengan baik” penggunaan senjata kimia Rusia di Ukraina, Sullivan meyakinkan wartawan bahwa Amerika Serikat “tidak berniat menggunakan senjata kimia dalam keadaan apa pun.”

Biden memiliki pola yang mapan untuk berbicara di luar kendali, meskipun mungkin tidak terlalu berisiko. Pejabat Gedung Putih mengatakan sebelum pidato Biden bahwa presiden telah bekerja erat di belakang layar untuk mempromosikan kerja sama di antara rekan-rekannya.

“Dia lebih banyak tidur dalam perjalanan semacam ini daripada perjalanan lain karena dia hanya pergi, pergi, seperti, dia ingin berbicara dengan pemimpin berikutnya; Anda tahu, ikuti pengarahan berikutnya,” kata Sullivan Jumat di tengah pertemuan Biden. perjalanan. Dari Brussel ke Rzeszow di Polandia tenggara, di mana dia akan bertemu tentara Amerika.

Eropa masih mengukur reaksinya terhadap komentar Biden

Masih harus dilihat dengan tepat bagaimana pengamatan akan mempengaruhi konflik. Seorang diplomat Eropa mencatat bahwa pernyataan Biden tidak akan memiliki dampak yang lebih luas pada penanganan perang oleh Kremlin.

“(Rusia) akan khawatir jika kita mulai membawa tank ke Ukraina. Mereka tidak akan peduli tentang ini,” kata diplomat itu.

READ  Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali

Seperti yang dikatakan diplomat itu kepada CNN, “Biden mengatakan sesuatu yang dipikirkan banyak orang.”

“Dalam jangka pendek, mungkin sedikit tidak nyaman, tetapi mungkin sedikit lebih berguna bagi Rusia untuk mengetahuinya. … Pada akhirnya, Putin tidak bisa tetap berkuasa, bukan? Dia membuat keputusan untuk menyerang negara lain dan dia melanggar semua jenis perjanjian hukum yang dia tandatangani.

Seorang pejabat pertahanan dari salah satu negara Baltik senang mendengar pernyataan Biden, dengan mengatakan, “Barat tidak perlu takut untuk menjadi ambigu. Itu akan memberi beberapa orang di Rusia harapan bahwa sistem dapat berubah.”

Pejabat pertahanan itu menambahkan, “Rusia selalu ambigu, selalu mengaburkan batas antara perang dan perdamaian. Kita juga harus lebih banyak berlatih.”

Seorang pejabat Eropa yang kantornya baru-baru ini menghubungi Putin mengatakan mereka tidak berpikir komentar Biden akan memperumit masalah, tetapi sulit untuk mengatakan dengan pasti. “Setidaknya (kami) tidak melihat perbedaan,” kata pejabat itu. “Mungkin kita perlu melihat tetapi sejauh ini kita belum melihat sesuatu yang berbeda.”

“Saya tidak akan menggunakan istilah seperti itu”

Secara resmi, tanggapan Kremlin datang dari juru bicara Dmitry Peskov, yang mengatakan bahwa nasib penguasa Rusia “tidak akan ditentukan oleh Biden.”

Peskov kemudian mengatakan pada hari Senin bahwa komentar itu “tentu saja menimbulkan kekhawatiran,” menambahkan, “Kami akan terus memantau dengan cermat pernyataan presiden Amerika. Kami mengawasi mereka dengan hati-hati dan akan terus melakukannya.”

“Presiden Biden telah mendengar kami dengan keras dan jelas, bahwa Amerika Serikat akan membantu dan akan bersama Ukraina dalam pertarungan ini,” Oksana Markarova, duta besar Ukraina untuk Amerika Serikat, mengatakan kepada program “Meet the Press” NBC News pada hari Minggu.

“Kami dengan jelas memahami di Ukraina bahwa siapa pun yang merupakan penjahat perang, yang menyerang negara tetangga, yang melakukan semua kekejaman ini bersama dengan semua orang Rusia yang terlibat, tentu tidak dapat tetap berkuasa di dunia yang beradab. Sekarang, semuanya terserah masing-masing. dan setiap dari kita untuk menghentikan Putin,” tambahnya.

READ  Sebulan setelah serangan Rusia di Ukraina, pemerintah dan pengunjuk rasa menargetkan kapal pesiar oligarki

Presiden Prancis Emmanuel Macron – yang mengatakan pekan lalu bahwa Prancis “meningkatkan” pekerjaan untuk mencegah eskalasi perang di Ukraina tetapi mengesampingkan keterlibatan langsung militer Prancis – menyarankan komentar Biden tidak membantu upaya diplomatik.

“Saya tidak akan menggunakan istilah seperti itu karena saya masih dalam pembicaraan dengan Presiden Putin,” kata Macron saat wawancara pada hari Minggu dengan Saluran 3 Prancis Prancis.

“Tujuan kami adalah menghentikan perang yang diluncurkan Rusia di Ukraina, sambil menghindari perang dan eskalasi,” tambah presiden Prancis itu.

Di depan rumah, Demokrat sebagian besar telah mengulangi klarifikasi Gedung Putih. Tetapi beberapa Republikan mengkritik presiden karena pernyataan informalnya.

Juga memuji pidato Biden di Polandia, Senator Idaho Jim Risch, Republikan teratas di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan, Dalam sebuah wawancara dengan “State of the Union” di CNN pada hari Minggu“Ada kejanggalan yang mengerikan di bagian akhir. Saya hanya berharap dia tetap berada di naskah.”

“Pemerintahan ini telah melakukan segala dayanya untuk menurunkan eskalasi,” kata Rich, menambahkan, “Tidak banyak lagi yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan eskalasi selain menyerukan perubahan rezim.”

Perwakilan Michael McCaul, Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR Republik, mengatakan kepada State of the Union, “Saya tahu ini masih jauh, tetapi apa pun yang dikatakan presiden, itu memiliki banyak bobot… pesan untuk Tuan Putin.”

Senator Republik Ohio Rob Portman juga mengatakan kepada “Meet the Press” pada hari Minggu bahwa komentar Biden “adalah untuk kepentingan para pengkhotbah Rusia dan menguntungkan Vladimir Putin,” menambahkan kemudian, “Kami sedang berperang. Jadi kejelasan sangat penting.” .

Sarah Diab dari CNN, Fred Blitgen, Sarah Fortinsky, dan Ali Main berkontribusi pada laporan ini.