Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ketegangan Ford-UAW kembali memanas ketika produsen mobil tersebut mempertimbangkan jejak manufakturnya

Ketegangan Ford-UAW kembali memanas ketika produsen mobil tersebut mempertimbangkan jejak manufakturnya

Pemogokan kontroversial UAW musim gugur lalu telah mengubah hubungan Ford Motor Co. dengan serikat pekerja hingga pada titik di mana mereka akan “berpikir dengan hati-hati” tentang di mana mereka akan membuat kendaraan masa depan mereka, kata seorang eksekutif Ford, Kamis.

CEO Jim Farley mengatakan pada Wolfe Research Global Auto Conference di New York bahwa perusahaannya selalu bangga atas hubungannya dengan UAW, setelah menghindari pemogokan sejak tahun 1970an.

Namun tahun lalu, pabrik Ford yang sangat menguntungkan di Louisville, Kentucky, merupakan pabrik truk pertama yang ditutup oleh UAW karena mogok kerja. Ketika perusahaan mempertimbangkan untuk beralih dari kendaraan pembakaran internal ke kendaraan listrik, “kita harus memikirkan secara hati-hati mengenai jejak (manufaktur) kami,” kata Farley.

Ford telah memutuskan untuk membangun semua truk pikap besarnya yang sangat menguntungkan di AS, dan Ford memiliki jumlah anggota serikat pekerja terbesar – 57.000 – dibandingkan produsen mobil Detroit mana pun, kata Farley. Hal ini memerlukan biaya yang lebih tinggi dibandingkan pesaingnya yang bangkrut dan membangun pabrik truk di Meksiko, katanya. Ford berpikir itu adalah “biaya yang tepat,” kata Farley.

“Ketergantungan kami pada UAW ternyata membuat kami menjadi produsen truk pertama yang tutup,” kata Farley pada konferensi tersebut. “Hubungan kami benar-benar berubah. Ini adalah momen penting bagi perusahaan. Apakah ini berdampak pada bisnis? Ya.”

Menanggapi komentar Farley, presiden serikat pekerja Sean Fine mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Kamis bahwa Ford harus terus fokus membangun industri otomotif terbaik, bukan pada perlombaan untuk menekan upah.

“Ford mungkin tidak perlu memindahkan pabrik untuk mendapatkan tenaga kerja termurah di dunia,” katanya, “Mungkin Ford perlu berkomitmen kembali terhadap pekerja Amerika dan menemukan CEO yang peduli dengan masa depan industri otomotif di negara ini.”

Pernyataan Farley dan Fine menunjukkan bahwa hubungan antara serikat pekerja dan perusahaan telah berubah. Surat tersebut, dan terutama tanggapan Fine, didasarkan pada kritik publik sebelumnya terhadap keduanya, termasuk ketika CEO Bill Ford pada bulan Oktober memohon kepada serikat pekerja untuk mengakhiri penghentian pekerjaan. “Jika Ford ingin menjadi perusahaan otomotif Amerika yang serba bisa, maka Ford dapat memberikan upah dan tunjangan kepada seluruh warga Amerika,” jawab Fine.

READ  Pasar Asia beragam karena pejabat Fed tampaknya terbagi atas kenaikan suku bunga di masa depan

Marek Masters, seorang profesor bisnis di Wayne State University mengatakan, “Pernyataan seperti ini tidak selalu membantu. Saya kira hal ini tidak memperkuat apa pun… Ada banyak cara yang dapat dilakukan oleh seorang eksekutif untuk mengumumkan bahwa mereka punya banyak pilihan dan mereka harus memikirkannya.” Tentang banyak hal ke depan dalam hal pengambilan keputusan. “Dan mereka tidak perlu menusuk punggung UAW atau melakukan hal seperti itu.”

Menanggapi pertanyaan tentang komentar Farley, sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan bahwa Presiden Joe Biden percaya pada manufaktur barang dan penciptaan lapangan kerja di Amerika Serikat.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan hal ini terus berlanjut,” katanya.

Biden juga percaya bahwa para pekerja mempunyai hak untuk melakukan tawar-menawar secara kolektif untuk mendapatkan upah dan tunjangan yang lebih baik seperti yang dilakukan UAW, katanya. “Ini adalah sesuatu yang presiden akan selalu bicarakan dan perjuangkan,” tambahnya. “Anda selalu mendengar dia mengatakan hal ini: Serikat pekerja membangun kelas menengah, dan dia percaya akan hal itu.”

Tahun lalu, UAW membukukan kenaikan upah yang kuat dan kenaikan lainnya setelah pemogokan selama enam minggu di pabrik tertentu yang dijalankan oleh Ford, General Motors Co. dan pembuat Jeep Stellantis NV. Pekerja pabrik besar mendapat kenaikan gaji sebesar 27% dalam kontrak yang berlaku hingga April 2028, sehingga menaikkan upah tertinggi mereka menjadi sekitar $42 per jam. Secara total, Ford mengatakan kontrak UAW yang baru diperkirakan menelan biaya $8,8 miliar selama empat setengah tahun sejak perjanjian tersebut.

Biaya produksi yang tinggi merupakan salah satu alasan mengapa Ford kehilangan biaya sebesar $7 miliar per tahun dibandingkan pesaingnya, kata Farley. Dia mengatakan pada konferensi hari Kamis bahwa Ford membuat kemajuan dalam mengurangi biaya-biaya tersebut melalui perubahan budaya dan struktural di perusahaan.

Ford memperkirakan akan menanggung biaya sebesar $2 miliar pada tahun ini, dan Farley mengatakan ia yakin pengurangan biaya produksi akan “sepenuhnya mengimbangi” biaya kontrak UAW. Ford mengatakan kontrak tersebut akan menambah biaya kendaraan sebesar $900 pada saat kontrak tersebut berlaku penuh.

READ  Obsesi Twitter Elon Musk bukanlah alasan utama penurunan saham Tesla

Ford telah mengubah strategi kendaraan listriknya untuk fokus pada kendaraan listrik yang lebih kecil dan berharga lebih rendah serta kendaraan kerja listrik seperti truk pikap ukuran penuh dan truk pikap, kata Farley. Kendaraan listrik apa pun yang lebih besar daripada Ford Escape all-wheel-drive yang kecil “sebaiknya menjadi kendaraan yang benar-benar praktis atau berfungsi.”

Sebuah tim kecil di dalam perusahaan sedang mengembangkan fondasi untuk kendaraan listrik yang lebih kecil dan lebih murah, yang menurut Farley akan menguntungkan karena kredit pajak federal AS hingga $7.500 per kendaraan. Ia tidak merinci jangka waktu peluncuran mobil listrik kecil tersebut, namun ia mengatakan bahwa mobil listrik Ford generasi berikutnya akan hadir pada tahun 2025 hingga 2027.

Komentarnya tentang serikat pekerja menimbulkan pertanyaan apakah kendaraan listrik kecil baru akan diproduksi di Meksiko, yang memiliki biaya tenaga kerja lebih rendah. Kendaraan yang diproduksi di Amerika Utara masih memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit pajak AS.

Farley juga mengatakan dia melihat harga baterai kendaraan listrik turun seiring meningkatnya persaingan. Dia mengatakan perusahaan mungkin menggunakan sel baterai berbentuk silinder biasa untuk meningkatkan pembelian dan mendapatkan harga yang lebih baik. Dia juga mengatakan Ford mungkin akan melakukan hal yang sama dengan produsen mobil lain.

Ford Model E, unit kendaraan listriknya, kehilangan hampir $5 miliar sebelum pajak tahun lalu. Farley tidak menentukan tanggal titik impas, namun mengatakan setiap mobil listrik baru yang dibuat perusahaannya akan menghasilkan uang dalam waktu 12 bulan setelah peluncurannya.

Pada bulan November, CFO John Lawler mencatat bahwa perjanjian dengan UAW memungkinkan produsen mobil tersebut untuk dapat menyeimbangkan kembali lini produksi, jejak kaki, dan otomatisasinya. Perusahaan juga melihat peluang dalam hal material, garansi, dan biaya struktural.

“Kami perlu melakukan ini dengan mengurangi jumlah jam yang diperlukan untuk membuat kendaraan, menyederhanakan desain dan mengurangi kompleksitas, serta meningkatkan efisiensi di pabrik kami, dan itulah yang kami fokuskan,” kata Lawler.

Pada tahun 2023, perusahaan masih membukukan laba bersih sebesar $4,3 miliar, sebagian besar disebabkan oleh keuntungan besar dari unit kendaraan komersial Pro dan Ford Blue, divisi pembakaran internalnya.

READ  'Ekspektasi inflasi tidak sebanding dengan kertas yang ditulisnya': Ini tentang reaksi Bank of Canada terhadap inflasi, tetapi sama di AS dan di mana pun

Farley mengatakan Ford dan perusahaan lain akan kesulitan bersaing dalam memperebutkan kendaraan listrik dengan produsen mobil China, yang kemungkinan akan menjual 10 juta unit pada tahun ini. Itulah alasan besar mengapa Ford merekrut talenta manajemen untuk fokus pada operasi lean, katanya.

Dia mengatakan produsen mobil Tiongkok telah berubah dari tidak menjual mobil listrik di Eropa dua tahun lalu menjadi 10% dari pasar sekarang.

Dia mengatakan minivan listrik Seagull yang diproduksi oleh raksasa otomotif Tiongkok BYD memiliki biaya material sekitar $9.000, dan kemungkinan akan membebani perusahaan sebesar $2.000 lagi untuk memenuhi standar uji tabrak, dengan total biaya sekitar $11.000. Ia memiliki jangkauan sekitar 150 mil dalam cuaca dingin, “bukan kendaraan yang bagus, tapi cukup bagus.”

“Pemogokan UAW merupakan peringatan besar bagi Ford, dan Farley harus mempertimbangkan semua opsi untuk membangun manufaktur di Meksiko dan lokasi berbiaya rendah lainnya,” Daniel Ives, direktur pelaksana analis ekuitas senior di Wedbush Securities, kata dalam sebuah pernyataan. “Mereka membanjiri pasar, dan itu menciptakan masalah besar bagi Ford, GM, Tesla, dll. 2024 adalah tahun yang besar, dan pemogokan UAW merupakan kejutan besar bagi strategi EV.”

Dalam sebuah pernyataan setelah konferensi, Ford menambahkan bahwa mereka adalah “perusahaan nomor satu yang mempekerjakan pekerja otomotif yang diwakili oleh UAW dan satu-satunya pembuat mobil yang telah menambahkan ribuan pekerjaan yang diwakili oleh UAW sejak tahun 2007. Kami juga terus berinvestasi di pabrik-pabrik kami yang diwakili oleh UAW. selama salah satu tahun terbesar peluncuran produk baru kami.” “Sama sekali tidak di AS — dengan F-150 baru, Ranger, Explorer, Expedition, Lincoln Navigator, dan Lincoln Aviator yang semuanya diluncurkan tahun ini. Seperti yang dikatakan Jim, kami akan melanjutkan untuk membangun bisnis yang kuat dengan orang-orang yang tepat, struktur biaya, dan jejak produksi.”

Saham Ford ditutup naik 2,4% pada $12,52 pada perdagangan Kamis.

Penulis Detroit News Kalia Hall dan reporter Associated Press Darlene Superville Berkontribusi.