April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ketakutan besar melanda perekonomian Israel

Ketakutan besar melanda perekonomian Israel
  • Investor semakin khawatir lembaga pemeringkat akan menghentikan layanan ke Israel karena krisis politik yang serius.
  • Protes massa semakin meningkat ketika parlemen Israel, Knesset, semakin dekat untuk memberlakukan undang-undang yang akan mengubah cara sistem peradilan negara itu beroperasi.
  • “Lembaga pemeringkat kredit cenderung bereaksi terhadap perkembangan ini,” tulis Shira Greenberg, kepala ekonom di Kementerian Keuangan Israel.

Ratusan pengunjuk rasa anti-Netanyahu berkumpul pada hari Rabu di luar salon rambut setelah istri perdana menteri, Sara, terlihat di salon rambut terdekat.

Aliansi Gambar | Aliansi Gambar | Gambar Getty

Kekhawatiran baru tentang ekonomi Israel mendorong investor global untuk mempertanyakan uang yang mereka miliki di negara tersebut.

Protes massa telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir ketika parlemen Israel, Knesset, semakin dekat untuk memberlakukan undang-undang yang akan sangat mengubah cara sistem peradilan negara itu beroperasi. Kritikus – yang menurut jajak pendapat mewakili mayoritas penduduk Israel – mengatakan perubahan itu akan membahayakan demokrasi negara itu.

Undang-undang tersebut akan mengubah sistem peradilan Israel dengan memberikan kontrol penuh kepada pemerintah saat ini atas penunjukan yudisial. Itu juga akan melemahkan Mahkamah Agung negara sampai batas tertentu Secara efektif mengakhiri perannya sebagai pejabat eksekutif dan legislatif.

Sebagai tanda keseriusan penentangan terhadap undang-undang yang diusulkan, lulusan program militer elit dan cadangan di bagian penting tentara Israel telah mengancam untuk tidak hadir dan mulai mengajukan petisi untuk memprotes perubahan tersebut.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, Shera Greenberg, kepala ekonom di Departemen Keuangan, menulis bahwa “lembaga pemeringkat kredit cenderung bereaksi terhadap perkembangan ini.”

Sejauh ini, tiga lembaga pemeringkat – S&P Global, Moody’s dan Fitch – tetap stabil, menjaga Israel dalam kategori kredit tinggi, yang memberi jaminan kepada investor global dalam jumlah tertentu.

READ  Angkatan Laut AS mengatakan Iran menyita kapal tanker minyak keduanya dalam seminggu di Teluk

Anda tidak dapat memisahkan startup, start-up, dan perusahaan besar di Israel dari pasar saham. Saat pembiayaan melambat, kita akan melihat dampaknya pada pasar saham, dan itu terjadi sekarang.

Stephen Schoenefeld

CEO, Market Vector

Fitch menegaskan kembali peringkatnya pada hari Rabu tetapi menerbitkan bagian khusus tentang risiko ekonomi dari reformasi peradilan dalam catatannya. Perusahaan memperingatkan bahwa reformasi peradilan yang diusulkan “dapat berdampak negatif pada reputasi kredit Israel dengan melemahkan indikator tata kelola atau jika kontrol institusional yang melemah menyebabkan hasil politik yang lebih buruk atau sentimen investor negatif yang terus-menerus.”

Fitch mencatat pengesahan aturan serupa di negara lain, yang katanya telah menyebabkan “pelemahan signifikan indikator tata kelola Bank Dunia” di tempat-tempat itu. Indikator-indikator ini memainkan peran penting dalam membentuk peringkat negara.

Fitch mencatat bahwa proposal yudisial di Israel bertemu dengan “masyarakat sipil yang kuat dan oposisi politik”, yang pada gilirannya memecah belah masyarakat Israel. Israel adalah ekonomi terbesar kedua berdasarkan PDB di Timur Tengah setelah Arab Saudi.

Dalam laporan sebelumnya, Moody’s Rating Service mengemukakan keprihatinan serupa mengenai sistem hukum, menulis bahwa “menerapkan perubahan seperti itu jelas akan berdampak negatif bagi penilaian kami terhadap kekuatan dan tata kelola institusional, yang sejauh ini kami anggap sebagai fitur positif dari profil kredit berdaulat Israel. “

Penurunan peringkat kredit Israel akan meningkatkan biaya pinjaman dan merugikan penggalangan dana. Keduanya penting karena kebutuhan Israel akan investasi asing dari institusi yang berbasis di Amerika Serikat, Eropa, dan di tempat lain.

Sebagian besar ekonomi Israel terkait dengan nilai syikal Israel terhadap dolar AS. Shekel jatuh pada bulan Februari, mengakhiri bulan turun hampir 10% dari levelnya pada 3 Februari. Hal ini, pada gilirannya, merusak bagian penting ekonomi Israel, termasuk real estat, karena perusahaan dan warga negara mengubah uang mereka menjadi dolar AS atau mata uang lainnya.

READ  Israel mengatakan mereka telah menghancurkan Hamas sebagai kekuatan tempur di Gaza utara

Penurunan shekel juga mengurangi kepercayaan investor. itu Bursa Efek Tel Aviv Itu turun sekitar 8% pada bulan Februari.

CEO MarketVector Stephen Schoenfeld mengatakan dia yakin investor benar untuk mengkhawatirkan situasi di Israel. MarketVector mempertahankan indeks saham, termasuk Blue Star Fund, yang didirikan Schoenfeld untuk melacak saham Israel.

“Sebagian besar perhatian ada di modal ventura penting Israel dan area ekuitas swasta,” kata Schonfeld.

“Anda tidak dapat memisahkan startup, start-up, dan perusahaan besar di Israel dari pasar saham,” tambahnya. “Saat pembiayaan melambat, kita akan melihat dampaknya pada pasar saham, dan itu terjadi sekarang.”

Gubernur Bank of Israel Amir Yaron berusaha menenangkan pasar dan pemimpin bisnis.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada CNBC bahwa Yaron memperingatkan pada pertemuan yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pekan lalu bahwa krisis politik dapat berubah menjadi krisis ekonomi, dan bahwa “masalah tersebut harus ditangani.”

Anggota pemerintahan Netanyahu berpendapat bahwa kompromi masih mungkin dilakukan – meskipun kritik mempertanyakan klaim ini. Orang dalam CNBC mengatakan perwakilan pemerintah sedang melakukan kontak dengan para eksekutif kunci Israel dalam upaya untuk mengurangi dampak terhadap ekonomi.

Melalui Bank Sentral, Yaron menolak diwawancarai untuk laporan ini. Namun, dia mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu bahwa “syikal telah jatuh”, yang akan memaksa pemerintah untuk bertindak “dengan tanggung jawab besar” terkait anggaran.

Anggaran adalah pertimbangan lain yang disebut oleh lembaga pemeringkat sebagai berpotensi bermasalah bagi ekonomi Israel.

Pemerintah mungkin berada di bawah tekanan untuk melakukan pengeluaran yang disesuaikan untuk menguntungkan kantong-kantong penduduk terpilih yang merupakan bagian dari basis koalisi yang ada.

Jika tidak, Israel dapat menghadapi pemilu keenam dalam waktu kurang dari empat tahun.

READ  Protes Iran: Siswa dipindahkan ke lembaga psikiatri